9 Jenis Akuntansi dan 5 Karir untuk Akuntan

Akuntansi adalah komponen yang tidak terpisahkan dari organisasi bisnis mana pun. Jika Anda mempertimbangkan untuk berkarir di bidang akuntansi, penting untuk mengetahui berbagai jenis akuntansi yang dapat Anda kejar sesuai dengan industrinya. Pada artikel ini, kami mengeksplorasi berbagai jenis bidang akuntansi yang tersedia dan pilihan karir apa yang tersedia bagi para profesional yang tertarik dengan akuntansi.

Jenis Akuntansi

Akuntan dapat berspesialisasi dalam berbagai jenis akuntansi tergantung pada minat dan tujuan karir mereka. Berikut adalah sembilan jenis akuntansi yang paling umum:

1. Akuntansi keuangan

Akuntansi keuangan terutama berkaitan dengan proses kompilasi informasi untuk laporan keuangan untuk pelaporan eksternal. Akuntan keuangan bekerja dengan kolega dan manajer mereka untuk menyusun strategi bagaimana perusahaan dapat lebih menguntungkan.

Juga, mereka melacak semua aktivitas keuangan yang dicatat dalam buku besar selain memastikan bahwa prosedur internal diikuti dan bahwa semua aktivitas keuangan muncul pada laporan keuangan yang relevan.

Akuntan keuangan umumnya akan bekerja dengan pendapatan dan pengeluaran, yang meliputi mengawasi atau berpartisipasi dalam akuntansi buku besar, hutang, piutang, penggajian, manajemen hibah dan aset tetap. Seorang akuntan keuangan akan memperhatikan pencatatan dan pelaporan transaksi keuangan yang telah terjadi secara akurat.

Akuntan keuangan memperhatikan kepatuhan dan harus mematuhi Prinsip Akuntansi yangberterima Secara Umum (PABU) yang ditetapkan untuk bisnis dan Standar Pelaporan Keuangan Internasional jika perusahaan beroperasi di luar negeri. Secara keseluruhan, akuntan keuangan perlu memiliki perhatian yang kuat terhadap detail untuk menyampaikan keadaan keuangan saat ini kepada sumber luar.

Baca juga: Incremental Analysis: Pengertian dan Cara Menghitungnya

2. Akuntansi manajerial

Jenis dokumen akuntansi, monitor dan membantu dalam perencanaan keuangan suatu organisasi. Dokumentasi mereka biasanya dimaksudkan untuk pemangku kepentingan internal daripada publik.

Seorang akuntan manajerial harus berhati-hati dalam mengkomunikasikan informasi rahasia dan kepada siapa. Mereka bekerja dengan manajer mereka untuk menganalisis dan membuat anggaran untuk memenuhi kebutuhan tujuan jangka pendek dan jangka panjang organisasi. Akuntan manajerial prihatin dengan menganalisis kinerja masa lalu untuk membuat prediksi tentang kinerja masa depan.

3. Akuntansi biaya

Akuntansi biaya dapat dilihat sebagai subkategori akuntansi manajerial; namun aktivitas akuntan biaya akan mempengaruhi akuntan keuangan dan manajerial. Akuntan biaya bertanggung jawab untuk mendokumentasikan, menyajikan, dan meninjau biaya produksi. Mereka mengawasi semua biaya variabel dan biaya tetap untuk melihat apakah output sejalan dengan biaya untuk menghasilkan suatu produk. Mereka juga bekerja dengan manajer untuk memutuskan keputusan masa depan berdasarkan perkiraan keuangan dan kemajuan produksi.

Bagaimana biaya unit dihitung dapat bervariasi antara industri dan bahkan bisnis serupa. Akuntan biaya bertanggung jawab untuk menerapkan, mengawasi, dan memberikan umpan balik tentang bagaimana biaya ini dilacak. Perhatian utama adalah bagaimana mengalokasikan overhead. Bahan langsung dan tenaga kerja langsung mudah dilacak, tetapi biaya tidak langsung—seperti biaya mesin, bangunan, utilitas, staf bersama, dll—dapat dialokasikan dengan cara yang berbeda.

Akuntan biaya juga dapat digunakan untuk mengetahui biaya sebenarnya dari seorang karyawan. Dengan cara yang sama bahwa biaya tidak langsung dialokasikan ke produk atau layanan untuk menetapkan biaya unit, biaya departemen dan overhead dapat dialokasikan kepada karyawan untuk menentukan berapa biaya untuk mempekerjakan mereka versus berapa banyak uang yang mereka bawa. Ini dapat digunakan untuk karyawan yang memiliki pendapatan yang terkait dengan peran mereka seperti staf penjualan atau penyedia layanan kesehatan.

4. Audit

Audit eksternal adalah tindakan perusahaan memberikan dokumen keuangan kepada pihak ketiga untuk umpan balik keuangan. Dalam hal ini, pihak ketiga adalah sumber yang dapat diandalkan dalam menggambarkan apakah laporan keuangan perusahaan merupakan representasi dari PABU. Audit eksternal dilakukan oleh Akuntan Publik Bersertifikat (CPA).

Audit internal menentukan efektivitas proses akuntansi internal. Auditor internal dapat meninjau tanggung jawab departemen karyawan, kebijakan manajemen dan prosedur persetujuan pada proyek terkait. Pada gilirannya, mereka memberikan umpan balik yang berguna yang dapat membantu perusahaan menjadi lebih menguntungkan dan efisien. Kualifikasi untuk auditor internal akan bervariasi karena ini adalah peran internal.

Seorang akuntan dapat menjadi Certified Internal Auditor (CIA), dan beberapa perusahaan publik dan lembaga pemerintah mungkin memerlukan auditor internal mereka untuk memiliki sertifikasi ini.

5. Akuntansi pajak

Akuntan pajak membantu bisnis tetap mematuhi Kode Pendapatan Internal ketika mereka mengajukan dokumen pajak mereka setiap tahun. Mereka juga membantu perusahaan dalam merencanakan pengembalian pajak di masa depan, seperti menghindari beban pajak tertentu dan memahami implikasi dari keputusan pajak tertentu. Biasanya, organisasi yang lebih besar akan mempekerjakan seorang akuntan pajak untuk menavigasi kompleksitas catatan keuangan.

6. Sistem informasi akuntansi

Sistem informasi akuntansi, atau accounting information system (AIS), adalah sistem yang digunakan perusahaan untuk mengumpulkan, menyimpan, dan memproses data keuangan dan akuntansinya.

Banyak AIS sekarang dibangun untuk berintegrasi dengan departemen lain seperti menghubungkan proses perekrutan di Sumber Daya Manusia ke fungsi penggajian karyawan yang baru direkrut. Proses flow-through ini membantu meminimalkan pemasukan informasi secara manual.

Profesional AIS mengelola peningkatan prosedur akuntansi yang berhasil. Karyawan yang bekerja di bidang ini memutuskan waktu terbaik untuk menginstal teknologi terbaru dan memantau kemajuan sistem yang ada untuk menentukan apakah ada peningkatan produktivitas selama jangka waktu tertentu.

Mereka dapat membuat keputusan dalam hubungannya dengan departemen TI untuk menanamkan kesinambungan dengan proses teknologi. Mereka juga sering membantu dengan dukungan teknis dalam memelihara AIS, seperti membuat akun baru di sistem atau memecahkan masalah kesalahan dalam perangkat lunak.

7. Akuntansi forensik

Akuntansi forensik digunakan untuk menyelidiki catatan keuangan individu atau bisnis. Ini dapat mengharuskan akuntan untuk membuat ulang informasi keuangan ketika beberapa informasi hilang atau tidak tersedia untuk ditinjau.

Tujuan akuntansi forensik adalah untuk mengumpulkan semua dokumentasi yang tersedia dan secara akurat dan komprehensif memperhitungkan semua transaksi dalam laporan keuangan. Para profesional ini sering menangani kasus hukum yang melibatkan penipuan, klaim, dan perselisihan.

8. Akuntan Publik

Akuntansi publik mengacu pada bisnis yang memberikan nasihat akuntansi kepada klien berdasarkan kebutuhan mereka. Mereka dapat bekerja dalam audit, membantu pengembalian pajak, berkonsultasi tentang prosedur yang disesuaikan dengan instalasi teknologi atau program komputer dan memberikan nasihat hukum.

9. Akuntansi pemerintahan

Akuntan pemerintah mengelola perencanaan keuangan dan alokasi sumber daya untuk departemen dalam pemerintah lokal, negara bagian atau federal. Jenis akuntansi ini memiliki standar yang harus mematuhi Komisi standar akuntansi peemerntahan (KSAP), yang bertanggung jawab untuk mengembangkan prosedur akuntansi yang konsisten untuk pemerintah daerah dan negara bagian.

Akuntan juga harus memenuhi standar ikatan akuntansi Indonesia atau IAI . Akuntan pemerintah juga akan memantau anggaran pemerintah dan mengalokasikan dana dengan tepat.

Apa Kesamaan dari Berbagai Jenis Akuntansi

Meskipun berbagai jenis akuntansi ini berfokus pada berbagai aspek bisnis atau bahkan berbagai jenis bisnis, semua bidang ini:

Ini dianggap sebagai fitur utama akuntansi untuk melayani kepentingan publik dengan secara akurat melaporkan situasi keuangan suatu entitas. Terlepas dari jabatan Anda, standar yang menginformasikan pelaporan Anda atau untuk siapa Anda bekerja, penting bagi semua akuntan untuk akurat dalam pekerjaan mereka.

Baca juga: Margin Penjualan: Pengertian dan Cara Menghitungnya

Mengetahui Berbagai Karir dalam Akuntansi

Berikut adalah daftar karir yang dapat ditempuh oleh akuntan:

1. Staf akuntan

Tugas utama: Seorang staf akuntan bekerja di bawah Pengendali atau Akuntan Publik Bersertifikat (CPA) untuk melestarikan dan memelihara catatan keuangan dan anggaran untuk suatu organisasi. Mereka sering memasukkan entri jurnal atau data ke dalam sistem informasi akuntansi atau memantau aktivitas dalam sistem untuk akurasi.

2. Akuntan penggajian

Tugas utama: Seorang akuntan penggajian bertanggung jawab untuk melaksanakan tugas kepatuhan untuk organisasi. Mereka melaporkan semua aktivitas keuangan karyawan dari bisnis ke pemerintah lokal, negara bagian dan federal selain memiliki jumlah pajak yang benar yang diambil dari gaji setiap karyawan.

3. Akuntan pajak

Tugas utama: Seorang akuntan pajak memberikan saran persiapan pajak kepada perusahaan untuk mengajukan pajak mereka dengan benar dan berpotensi menghemat uang melalui waktu transaksi keuangan mereka. Mereka memastikan bahwa perusahaan mematuhi pengajuan pajak federal, negara bagian, dan lokal mereka.

4. Auditor

Tugas utama: Seorang auditor meninjau dokumen keuangan untuk memastikan keakuratannya. Auditor internal dapat melakukan audit acak atau terjadwal untuk memastikan bahwa kebijakan internal diikuti dan untuk membuat rekomendasi mengenai kebijakan. Auditor eksternal akan menjadi CPA, yang umumnya akan melakukan audit terjadwal di tempat mengikuti rencana audit.

5. Akuntan keuangan

Tugas utama: Seorang akuntan keuangan memastikan bahwa transaksi keuangan dicatat dan dilaporkan secara akurat. Mereka sering bekerja dengan buku besar baik memasukkan entri jurnal atau mengawasi entri ini. Mereka juga dapat memastikan informasi pajak rahasia didokumentasikan dengan benar. Mereka juga mempublikasikan informasi keuangan untuk pemangku kepentingan dan memantau transaksi internal yang sesuai.

Baca juga: Cara Menghitung Biaya Penyusutan, Jenis dan Beserta Contohnya

Kesimpulan

Itulah berbagai jenis akuntansi dan karir menjanjikan jika Anda berniat mendalami ilmu akuntansi. Disisi lain, jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, Anda juga harus mengelola akuntansi dan pembukuan Anda dengan benar Anda bisa mendapatkan informasi keuangan yang memadai dan bisa digunakan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan.

Untuk mempermudah pengelolaan akuntansi pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses yang lebih praktis dan mudah.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 350 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Anda juga bisa menggunakan Accurate Onliine Secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini: