9 Tips Pembukuan yang Efektif untuk Toko Online Anda

Akuntansi dan pembukuan  adalah salah satu kebutuhan yang harus Anda lakukan untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan. Banyak yang berpikir bahwa pembukuan adalah proses  yang membosankan dan sebagian besar pemilik bisnis lebih suka berbicara tentang sesuatu yang lebih menarik seperti memperluas lini produk mereka atau lainnya.  Namun suka atau tidak, Anda harus melakukan pembukuan, termasuk untuk toko online Anda.

Faktanya, eCommerce dan toko online adalah pasar ritel dengan pertumbuhan tercepat yang diproyeksikan mencapai $ 4.058 triliun dalam penjualan pada tahun 2020. Jika Anda ingin menjalankan toko online yang menguntungkan, Anda juga harus memahami dasar-dasar akuntansi.

Selama Anda memahami dasar-dasarnya, Anda tidak akan kesulitan untuk memahami dan mempertanyakan apa hubungan laporan keuangan dan angka-angka tersebut bagi bisnis Anda.

Berikut adalah sembilan kiat pembukuan dan akuntansi yang efisien bagi pemilik toko online untuk memahami semua yang perlu Anda ketahui dalam menjalankan bisnis toko online yang sukses.

1. Selalu Pantau Arus Kas Anda

Tujuan utama dari bisnis apa pun adalah untuk menghasilkan uang dan untuk mengetahui dengan tepat berapa banyak uang yang Anda hasilkan, Anda perlu mengawasi arus kas Anda; segala sesuatu yang masuk dan keluar dari bisnis.

Baik itu toko online atau bisnis lainnya, sebagian besar bisnis akan fokus terutama pada menghasilkan lebih banyak penjualan untuk meningkatkan arus kas.

Meskipun metode ini bisa efektif, ada juga cara lain yang lebih praktis untuk mencapai hal ini. Langkah pertama adalah mencoba dan mengurangi pengeluaran yang tidak perlu.

Bahkan mengurangi biaya kecil dapat memiliki dampak signifikan pada pengeluaran usaha. Anda juga perlu menerapkan beberapa strategi untuk pembayaran tepat waktu.

Misalnya, berhati-hatilah dengan persyaratan kredit yang Anda tawarkan kepada pelanggan Anda. Kecuali jika mereka membeli produk Anda secara teratur dan memiliki riwayat kredit yang baik, yang terbaik adalah melakukan pembayaran di muka.

Anda juga perlu mencatat waktu arus kas Anda. Misalnya, kapan tagihan dan piutang Anda jatuh tempo? Kapan Anda harus membayar karyawan Anda?

Download eBook Panduan dan Template Pembukuan Sederhana dengan Excel untuk Bisnis Kecil

Untuk mengelola arus kas Anda secara efektif, Anda dapat melakukan hal ini:

  • Lacak pengeluaran dan penghasilan Anda setiap minggu. Jika ada perbedaan di antara keduanya, Anda akan tahu ada masalah.
  • Jangan melakukan pembayaran pada tagihan Anda sampai tanggal jatuh tempo. Jika ada periode kredit 30 hari, maka Anda tidak perlu terburu-buru. Ini penting karena Anda mungkin menghadapi kekurangan kas saat Anda membutuhkannya.
  • Menawarkan langganan bulanan atau paket pembayaran kepada pelanggan sehingga uang masuk tepat waktu.
  • Simpan sejumlah dana cadangan di rekening bank Anda jika terjadi keadaan darurat pada alur kas Anda

Terakhir, Anda dapat meningkatkan arus kas Anda dengan menegosiasikan persyaratan yang lebih baik dengan supplier Anda. Insentif seperti jangka waktu pembayaran yang lebih lama, barang atau layanan bonus, dan diskon pembelian dapat membantu arus kas toko online Anda.

Anda juga dapat bernegosiasi setelah mengembalikan barang yang tidak terjual dalam jangka waktu tertentu.

Strategi kunci yang dapat membantu menghindari masalah arus kas adalah melakukan perkiraan arus kas secara teratur.

Melakukan perkiraan arus kas bisa sangat sulit, dan Anda mungkin berakhir dengan asumsi penjualan atau pengeluaran yang terlalu tinggi. Jika Anda membutuhkan saran tentang cara membangun perkiraan arus kas, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online

Baca juga: Laba Kotor dan Laba Bersih: Pengertian, Perbedaan, Contoh dan Rumusnya

2. Pengelolaan Persediaan

Inventori termasuk barang-barang yang tersedia untuk dijual, serta, bahan baku yang Anda gunakan untuk memproduksi barang-barang pada toko online Anda.

Penumpukan inventori yang tidak perlu berdampak pada likuiditas bisnis dan akan berdampak buruk pada aset Anda. Karenanya, sangat penting bagi Anda untuk menyimpan inventori Anda dan memutuskan volume minimum yang ingin Anda pertahankan. Aturan praktis yang harus diikuti di sini adalah – Simpan sebanyak yang Anda butuhkan.

Anda tidak ingin kehabisan persediaan karena berisiko kehilangan penjualan. Anda juga tidak ingin memiliki jumlah berlebihan yang tidak terjual karena sekali lagi itu berari akan kehilangan uang.

Ada juga pertanyaan tentang fluktuasi harga. Jika harga pasar melonjak, inventaris Anda akan memiliki nilai lebih daripada hari sebelumnya. Yang sebaliknya juga bisa terjadi. Bisnis yang baik harus memiliki tingkat perputaran persediaan yang tinggi agar dapat berkembang. Ini membantu meminimalkan dampak kekuatan eksternal pada penjualan Anda juga.

Terakhir, kemungkinan bisnis juga akan mengalami penyusutan inventaris. Penyusutan pada dasarnya adalah ketika Anda kehilangan sebagian dari inventori Anda karena pencurian atau kerusakan. Penting bahwa Anda menghitung inventori Anda secara fisik untuk melacak kerugian dari penyusutan pada pembukuan toko online Anda.

Karena bisnis toko online biasanya beroperasi di luar gudang atau rumah, kemungkinan penyusutan sangat rendah.

Baca juga: Kinerja Keuangan: Pengertian, Penilaian Dan Fungsinya Bagi Sebuah Bisnis

3. Hitung HPP Anda

Harga pokok penjualan Anda adalah biaya yang dikeluarkan dari produksi barang yang akan dijual. Ini termasuk biaya tenaga kerja langsung dan biaya bahan yang digunakan dalam produksi.

Biaya yang dikeluarkan dalam distribusi dan penjualan barang tidak termasuk dalam hal ini. Menghitung harga pokok penjualan Anda bisa sulit, terutama jika Anda membeli bahan baku dengan harga yang berbeda dan juga membayar gaji yang berbeda kepada orang-orang yang terlibat dalam produksi.

Cara terbaik untuk menyelesaikan ini adalah dengan menggunakan Metode Rata-Rata Tertimbang. Anda juga dapat menggunakan Metode Identifikasi Khusus.

Melacak angka-angka HPP yang benar adalah penting untuk bisnis Anda karena angka-angka ini memainkan peran penting dalam pelaporan keuangan yang akurat.

Angka-angka HPP yang salah akan secara otomatis mencerminkan laba kotor yang lebih tinggi atau lebih rendah pada laporan laba rugi Anda dan menghasilkan kesimpulan yang salah tentang laba bersih pada pembukuan toko online Anda.

Baca juga: Apa Itu Analisis Transaksi Dalam Akuntansi? Berikut Pengertiannya

4. Menghitung Beban lainnya

Selain biaya barang yang dijual, pada pembukuan toko online ada biaya variabel dan tetap lainnya yang ikut mempengaruhi

Biaya tetap adalah biaya yang dikeluarkan oleh bisnis Anda terlepas dari apakah Anda memproduksi atau menjual sesuatu. Beberapa biaya tetap terkait dengan bisnis toko online meliputi:

  • Biaya teknologi dan perangkat lunak
  • Nama domain dan hosting (pembayaran tahunan)
  • Sewa dan utilitas
  • Gaji karyawan

Biaya variabel adalah biaya yang dikeluarkan sesuai dengan berapa banyak produk yang Anda jual. Ini dapat mencakup:

  • Pergudangan
  • Pemasaran dan iklan
  • Logistik

Walaupun sulit untuk mengubah biaya tetap Anda, memahami sifat biaya variabel Anda dapat membantu Anda meminimalkannya dan meningkatkan efisiensi operasi Anda.

Baca juga: Peran Akuntansi Dalam Pengembangan dan Perencanaan Bisnis

5. Menghitung Break Event Point

Titik impas atau break event point (BEP) adalah ketika pendapatan Anda sama dengan pengeluaran Anda. Ketika Anda mencapai titik impas, laba Anda nol, tetapi Anda berhasil menutupi biaya Anda dengan penjualan yang dihasilkan.

Menghitung titik impas melibatkan semua poin dalam biaya tetap dan variabel Anda, harga produk dan margin kontribusi.

Margin kontribusi adalah nilai yang diperoleh setelah mengurangi biaya variabel Anda dari harga jual. Untuk menghitung titik impas, rumus berikut dapat digunakan:

Titik Impas = Biaya Tetap / Marjin Kontribusi

Dimana,

Margin kontribusi = Harga Rata-Rata – Biaya Variabel

Jika titik impas Anda terlalu tinggi, maka Anda dapat menaikkan harga atau menurunkan biaya variabel. Ini dapat dilakukan dengan meningkatkan biaya pengiriman Anda, menggunakan bahan yang lebih murah, dll.

Baca juga: Akuntansi Pertanggungjawaban: Pengertian dan Tahap Perkembangannya

pembukuan toko online 2

6. Penghitungan Laba Sebelum Pajak dan Penjualan

Sekarang setelah Anda tahu jumlah penjualan yang Anda butuhkan untuk mencapai titik impas, langkah selanjutnya adalah melacak penjualan Anda.

Melacak penjualan Anda memberi tahu Anda sebelumnya jika Anda akan memiliki masalah dalam menghasilkan pendapatan target.

Ini juga membantu Anda mengalokasikan uang untuk operasi bisnis yang terkait dengan perolehan pendapatan. Misalnya, anggap Anda tahu bahwa jumlah penjualan yang diperlukan untuk mencapai titik impas adalah 3.000 unit.

Setengah bulan telah berlalu dan Anda hanya menjual 1.000 unit. Karena Anda melacak penjualan Anda, Anda menyadari betapa jauh ke depan Anda untuk target penjualan bulan ini.

Bulan belum berakhir dan melakukan lebih banyak upaya untuk memasarkan produk Anda mungkin masih membuat Anda mencapai target Anda. Pastikan bahwa jika Anda mengalokasikan lebih banyak uang untuk memasarkan produk Anda, penjualan yang dihasilkan harus melebihi jumlah yang dihabiskan untuk pemasaran.

Jika Anda ingin melacak penjualan Anda, maka salah satu cara untuk melakukan ini adalah menautkan Google Analytics ke situs web Anda. Bahkan ada plug-in yang tersedia yang dirancang khusus untuk situs toko online untuk membantu Anda.

Setelah menghitung penjualan, harga pokok penjualan, dan pengeluaran, kini Anda dapat menghitung penghasilan sebelum pajak (EBT). Ini melibatkan pengurangan biaya pokok penjualan, biaya operasional, dan biaya bunga dari total pendapatan.

Baca juga: Jurnal Koreksi: Pengertian, Cara Membuatnya, Contoh, dan Bedanya dengan Jurnal Penyesuaian

7. Tarif Pajak

Selanjutnya, kita memiliki pajak, ya saat Indonesia tengah menggodok kebijakan pajak untuk toko online. Ini adalah hal yang paling tidak disukai semua orang, tetapi pajak dalam bisnis tidak dapat dihindari dan rumit bagi sebagian orang.

Jika Anda menjual berbagai produk dan layanan, maka yang terbaik adalah berkonsultasi dengan profesional dalam hal ini. Pastikan untuk menandai produk jika kena pajak. Saat pelanggan membelinya, Anda harus membayar pajak kepada mereka.

Agar tetap terorganisir, yang terbaik adalah Anda mengategorikan produk sesuai dengan yang membutuhkan pajak dibandingkan dengan yang dibebaskan dari pajak. Seperti yang akan Anda ketahui di bagian selanjutnya, melacak pajak sangat penting; jika tidak, dapat menyebabkan masalah di jalan.

Jika kesulitan dalam melakukan penghitungan dan pelaporan pajak untuk toko online Anda, dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa dengan mudah melakukan pelaporan pajak badan langsung dari akun Accurate Online Anda. Untuk selengkapnya, Anda bisa membacanya melalui artikel ini

Baca juga: Mengenal Apa Saja Komponen pada Laporan Keuangan dalam Bisnis

8. Pembuatan Neraca

Sejauh ini hal-hal yang telah kita diskusikan berada di bawah laporan arus kas Anda atau laporan pendapatan Anda. Sekarang kita akan membahas neraca.

Pada dasarnya fungsi neraca adalah untuk melacak kesehatan jangka panjang perusahaan Anda dan untuk melihat bagaimana kinerjanya.

Neraca dibuat dengan menghitung total aset Anda, total kewajiban, dan ekuitas pemilik. Aset adalah segala sesuatu yang bernilai yang berada di bawah kendali bisnis Anda. Ini bisa berupa uang tunai, inventaris, peralatan kantor, dan / atau piutang.

Liabilitas adalah hutang yang harus Anda bayar kepada orang lain. Baik aset maupun liabilitas didefinisikan berdasarkan jangka panjang dan jangka pendek. Ekuitas pemilik Anda adalah perbedaan antara aset dan liabilitas Anda.

Neraca penting karena memberikan gambaran yang lebih besar dan juga dapat menunjukkan ketidakakuratan dalam laporan laba rugi Anda.

Misalnya, jika laporan laba rugi Anda mengatakan bahwa Anda menghasilkan laba tetapi neraca Anda memberi tahu Anda hal lain, ada kemungkinan bahwa Anda melewatkan akuntansi untuk beberapa pengeluaran.

Ingat bahwa neraca Anda hanya benar jika aset Anda = liabilitas + ekuitas pemilik.

Baca juga: Cara Menentukan Margin Keuntungan Bisnis Anda dalam 3 Langkah Sederhana

9. Kesulitan untuk Melakukan Pembukuan pada Toko Online Anda? Gunakan Accurate Online

Untuk mencapai sukses jangka panjang dalam industri toko online, sangat penting bagi untuk mendidedikasikan tugas akuntansi Anda pada orang yang memiliki pengalaman dalam pengelolaan sistem pembukuan dan akuntansi,,

Jika Anda berpikir belum saatnya mengguanakan akuntan, dan Anda merasa proses pembukuan masih bisa Anda tangani secara mandiri, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk pengelolaan pembukuan toko online Anda dengan baik dan benar seperti Accurate Online.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Profesi Akuntan Secara Lengkap di Indonesia

Accurate Online adalah software akuntansi buatan Indonesia yang sudah berpengalaman lebih dari 20 tahun dan dipercaya oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Tidak hanya itu, Accurate Online juga memiliki fitur Smartlink eCommerce yang akan memudahkan Anda pemilik bisnis yang menjual barangnya di berbagai marketplace di Indonesia seperti Bukalpak, Tokopedia, atau Shopee.

Dengan Smartlink eCommerce Anda bisa dengan menghitung jumlah penjualan, inventori, dan mengetahui tren penjualan yang terjadi pada stok Anda, seperti mengetahui barang yang mana yang terlaris.

Jadi tunggu apalagi? untuk Anda yang mencari solusi kemudahan pembukuan pada toko online, Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1