Akuntabilitas Dalam Bisnis: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

Kata-kata LeBron James yang hebat, “Kami semua menginginkan akuntabilitas di tim ini, kami hanya tidak ingin dimintai pertanggungjawaban.”

LeBron mengatakan bahwa dalam sebuah wawancara selama rentetan kekalahanyang dialami oleh Cleveland Cavaliers-nya, dan itu dengan sempurna merangkum lingkungan di dalam banyak perusahaan jasa profesional.

Para profesional, terutama para mitra, memahami bahwa agar perusahaan mencapai tujuannya, mereka perlu membiarkan diri mereka dimintai pertanggungjawaban. Sayangnya, ketika saatnya tiba untuk menciptakan akuntabilitas seperti itu, para profesional pada akhirnya menolak, menghindari, atau menggunakan segala upaya untuk menghindari tanggungjawab.

Dalam survei pra-konferensi untuk konferensi manajemen perusahaan yang dipresentasikan Bob pada tahun 1981, para peserta mengidentifikasi “akuntabilitas mitra” sebagai salah satu dari lima tantangan terbesar mereka.

Dalam survei 2018 Accounting Today Top 100 Firms yang baru-baru ini diselesaikan, dan dilakukan oleh lebih dari 100 peserta, masalah akuntabilitas mitra, atau kekurangannya, masih menempati peringkat tinggi di antara kekhawatiran lainnya.

Apa Itu Akuntabilitas?

Akuntabilitas adalah tindakan pertanggungjawaban atas hasil yang diperoleh setelah melakukan aktivitas tertentu. Ini adalah situasi di mana apa yang sedang disampaikan ditinjau dan dievaluasi.

Sebagian besar perusahaan jasa profesional memiliki sistem akuntabilitas yang cukup baik untuk produksi pendapatan dan pengendalian biaya.

Sistem pelaporan internal dan kompensasi insentif sering kali terkait dengan baik dengan tujuan keuangan perusahaan.

Peter Drucker pernah mengatakan, “Anda tidak dapat mengelola apa yang tidak dapat Anda ukur.”

Argumen wajar dapat dibuat bahwa jika Anda menginginkan akuntabilitas di bidang lain, seperti pemasaran, pengembangan staf, dan inovasi, Anda harus mengukur dan mengelola tujuan tersebut.

Sebagian besar perusahaan jasa profesional memiliki strategi yang membutuhkan perubahan – seringkali perubahan dramatis.

Rencana yang baik membutuhkan pertumbuhan yang lebih cepat, penciptaan layanan baru, ekspansi ke pasar geografis baru, dan pencapaian profitabilitas atau penilaian yang lebih baik.

Sasaran ambisius seperti itu jarang datang dari sikap yang bertahan di zona nyaman Anda dan mengulangi rutinitas dan perilaku yang sama yang menciptakan hasil tahun lalu. Sebagian besar strategi membutuhkan organisasi untuk menjangkau di luar rutinitas dan kebiasaannya.

Agar sebuah organisasi berubah, orang-orangnya, setidaknya mereka yang berada di posisi kepemimpinan, harus berubah.

Tidak seperti tim olahraga yang seperti kami bahas di atas, di perusahaan profesional Anda jarang dan akan sulit dapat menukar semua pemain dan mendapatkan yang baru. Biasanya untuk mengubah tim kita harus mengubah perilaku orang-orang yang sudah kita miliki.

Bagi orang untuk mencapai di luar zona nyaman, mereka akan membutuhkan dorongan, komitmen, dan yang terpenting, sistem akuntabilitas.

Kehadiran sesuatu yang kami jawab – ide, visi, badan manajemen – membuat perbedaan antara strategi yang berhasil diterapkan dan daftar resolusi tahun baru yang terkenal.

Baca juga: Pengertian ROA (Return On Assets): Fungsi, Keunggulan dan Cara Menghitungnya

Fungsi Akuntabilitas dalam Suatu Bisnis

Agar akuntabilitas benar-benar berfungsi, pertanyaan-pertanyaan berikut perlu dijawab:

Siapa yang bertanggung jawab dan untuk apa?

Ini adalah prinsip paling dasar dari manajemen proyek – orang yang bertanggung jawab atas suatu tindakan harus dapat diidentifikasi dengan jelas

Orang-orang memiliki keterampilan dan tingkat pengalaman yang berbeda. Mereka juga memiliki tingkat kemampuan yang berbeda untuk menyampaikan inisiatif perubahan tertentu.

Organisasi yang agile tahu bahwa “kepemilikan” atas inisiatif perubahan individu harus diberikan kepada mereka yang memiliki kombinasi keterampilan dan semangat yang tepat untuk menyelesaikan pekerjaan.

Orang lain harus diharapkan untuk “menerima” perubahan dan tidak menghalangi kemajuan. Pimpinan senior harus mendukung, memantau dan mengukur kemajuan “pemilik” dan perilaku “dukungan” orang lain.

Untuk apa mereka bertanggung jawab?

Apa hasil yang diharapkan? Apakah ekspektasi itu hasil atau usaha? Perhatikan bahwa hasilnya bisa jadi kualitatif – misalnya “hubungan klien yang lebih baik” – dan bukan hanya kuantitatif. Bagaimanapun, tujuan kualitatif harus diukur seperti tujuan finansial.

Proses pengukuran untuk tujuan kualitatif mungkin ada dalam pembahasan selanjutnya, tetapi konsekuensi lain dari pernyataan pengukuran Drucker adalah bahwa apa pun dapat diukur setelah Anda membuat keputusan untuk melakukannya.

Baca juga: Mengetahui Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia

Kepada siapa mereka bertanggung jawab?

Akuntabilitas adalah praktik terbaik secara individual. Bahkan ketika kita pada akhirnya bertanggung jawab kepada sebuah tim, yang terbaik adalah tim tersebut diwakili oleh seseorang – CEO, mitra pengelola, mitra, kapten tim.

Apa itu “forum” dan irama untuk akuntabilitas?

Kapan dan bagaimana perusahaan akan meninjau jika ekspektasi terpenuhi dan meminta pertanggungjawaban profesional?

Forum bisa berupa pertemuan rutin atau hubungan manajemen. Ini bisa memiliki frekuensi tahunan atau bulanan, tetapi harus jelas kapan dan bagaimana percakapan akan dilakukan dan seberapa sering hasilnya akan diukur..

Apa konsekuensi dalam pertanggungjawaban?

Kebutuhan akuntabilitas dan mekanisme penegakan hukum. Tanpa penegakan, rencana tidak selesai. Harapan tanpa mekanisme umpan balik atau feedback seperti pesan di dalam botol.

Dalam banyak hal, definisi akuntabilitas adalah “ekspektasi yang diekspresikan dengan jelas dipasangkan dengan sistem untuk menegakkan ekspektasi tersebut.”

Baca juga: Mengetahui Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia

akuntabilitas 2

Hal yang Diperlukan Untuk Menjaga Akuntabilitas Perusahaan

Transparansi tindakan dan hasil

Ketika kita tahu bahwa seseorang sedang mengawasi kita, kita cenderung berusaha lebih keras dan memenuhi harapan.

Misalnya jika Anda pergi ke gym atau pusat kebugaran – jika Anda melakukan push-up sendiri, kemungkinan besar Anda tidak akan pernah melakukan sebanyak saat Anda diawasi oleh instruktur senam. Beberapa klub olahraga sebenarnya secara aktif menerapkan strategi itu untuk membuat anggotanya berlatih lebih keras.

Manajemen yang mendukung dan terlibat

Ketika kita dengan sabar dan terus-menerus bertanggung jawab atas pelaksanaan sebuah rencana, kemungkinan besar kita akan menyelesaikan rencana itu.

Manajemen harus mendukung dan mendorong, daripada membuat tim menyerah – jika tidak, sebagian besar profesional akan menolaknya dan akan mundur atau secara terbuka menentang dan menyabotase rencana tersebut.

Gaya manajemen yang ideal adalah apa yang disebut “ketekunan yang lembut” – anggapan bahwa manajer ada untuk membantu dan memfasilitasi hasil, tetapi juga memastikan hasilnya sesuai kendali.

Pengembangan nilai dan tindakan

Kita semua lebih cenderung melakukan hal-hal yang kita yakini. Jika kepemimpinan perusahaan dapat menghubungkan antara nilai-nilai perusahaan dan tindakan yang perlu diambil, maka peluang sukses meningkat secara dramatis.

Baca juga: Software Pembukuan: Pengertian, Fungsi, dan Tips Sebelum Memilihnya

Semangat kompetitif

Sebagian besar profesional kepemimpinan memiliki semangat kompetitif di dalamnya. Tidak semua terdorong untuk selalu menjadi yang pertama, tetapi tidak ada yang ingin menjadi yang terakhir.  hal ini berkaitan erat dengan transparansi hasil

Uang

Menciptakan insentif moneter untuk kinerja dan perubahan tentunya merupakan alat yang efektif untuk memotivasi perilaku.

Seharusnya ini tidak digunakan dalam isolasi atau pada tingkat yang berlebihan. Banyak orang tua telah mempelajari pelajaran itu dengan cara yang sulit – jika Anda menggunakan permen sebagai sarana motivasi, Anda akan mendatangkan masalah kesehatan untuk anak-anak Anda.

Uang bekerja paling baik jika digabungkan dengan alat motivasi lainnya. Jika di perusahaan Anda, manajemen, budaya, dan ambisi digabungkan untuk mendorong mitra Anda mencapai lebih banyak, maka rencana insentif yang mengkompensasi pencapaian itu tidak hanya akan sangat efektif, tetapi juga akan dipandang adil.

Balance scorecard

Balance scorecard yang seimbang juga dapat meningkatkan akuntabilitas. Balance scorecard dapat melampaui ukuran sederhana dan dapat melihat tujuan dan sasaran yang ditetapkan oleh perusahaan dan proses perencanaan yang digunakan.

Kita sering memiliki bias dalam mencari ukuran “obyektif” dan menghindari kategori “subyektif” dari pengukuran kinerja.

Namun, kita harus ingat bahwa beberapa bentuk kontribusi yang paling berharga bersifat kualitatif dan tidak mudah diukur – kualitas hubungan, keunggulan dalam layanan, kemampuan untuk membimbing, semangat kerja, dan kerja tim – itu hanyalah beberapa contoh.

Evaluasi peer, upstream, dan top-down dapat bekerja dengan baik untuk memasukkannya ke dalam kartu skor. Setelah diterapkan, kartu skor seimbang juga dapat dikaitkan dengan berbagai mekanisme seperti bonus, pengakuan, dan status kinerja.

Imbalan lainnya

Kita telah bekerja dalam banyak situasi berbalik dalam organisasi di mana tidak ada uang untuk menghargai kinerja luar biasa dan tidak akan tersedia untuk waktu yang lama.

Namun, pemimpin berkualitas tinggi tetap terlibat dan menciptakan perubahan yang menopang kehidupan dalam organisasi. Mereka menemukan bentuk imbalan lain yang sama menariknya dengan uang.

Cinta tim mereka memainkan peran bagi beberapa orang. Potensi untuk promosi masa depan, penghargaan, kompensasi masa depan dan tekad untuk menang adalah di antara pendorong lain yang membuat mereka terus maju.

Baca juga: 12 Kesalahan Akuntansi yang Akan Merusak Bisnis Anda

Contoh Kasus Akuntabilitas dalam Bisnis

Roni adalah Akuntan Publik Bersertifikat. Dia bekerja secara mandiri untuk beberapa bisnis swasta yang menyediakan layanan pembukuan dan pelaporan pajak. Dia memiliki tim 4 orang untuk membantunya memikul beban pekerjaan yang masuk ke kantor setiap hari.

Anggota tim ini mengelola klien yang berbeda dan mereka kebanyakan melakukan tugas pembukuan sementaraRoni berfokus pada masalah akuntansi yang lebih kompleks.

Dia melakukan rapat staf setiap hari Senin untuk mendapatkan informasi terbaru tentang situasi terkini dari setiap klien dan dalam rapat ini anggota tim harus menyajikan laporan mingguan tentang apa yang telah mereka lakukan selama seminggu terakhir dan hal-hal apa yang paling mendesak untuk ditangani setiap klien.

Roni juga melakukan panggilan telepon mingguan dengan setiap klien kantor untuk menguatkan informasi yang diberikan tim kepadanya. Dengan melakukan ini, Roni menjaga agar timnya tetap bertanggung jawab atas semua aktivitas yang mereka lakukan, memungkinkannya untuk menjaga lingkungan kerja yang transparan, baik dan menguntungkan.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Sederhana dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

itulah pembahasan dan contoh tentang akuntabilitas pada bisnis dan hal apa saja yang perlu Anda perhatikan untuk menjaga akuntabilitas dalam bisnis berjalan sesuai yang Anda harapkan.

Akuntabilitas juga merupakan hal penting dalam proses keuangan dan pembukuan usaha Anda. Setiap data keuangan dalam usaha harus dipertanggungjawabkan untuk menghasilkan data yang valid dan sesuai keadaan bisnis sebenarnya.

Untuk memudahkan bisnis mengelola keuangan yang baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapan saja dan dimana saja Anda mau seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi cloud buatan Indonesia yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3