Pengertian Dividen Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Dividen adalah salah satu bentuk keuntungan investasi. Mereka dibayarkan dari pendapatan perusahaan langsung kepada pemegang saham, yang dapat mencairkannya atau menginvestasikannya kembali. Biasanya, dividen dikenakan pajak kepada pemegang saham yang menerimanya.

Manfaat terbaik memiliki saham dalam bisnis yang mapan dan bonafit adalah kemungkinan menikmati sebagian dari keuntungan yang dihasilkan organisasi.

Baik itu perusahaan keluarga swasta atau saham dalam konglomerat multinasional, ketika suatu perusahaan memutuskan untuk mengirimkan sebagian dari pendapatan setelah pajaknya kepada Anda, Anda telah menerima dividen.

Pelajari lebih lanjut tentang cara kerja dividen, perbedaannya dengan capital gain, dan banyak lagi melalui artikel ini.

Apa itu Dividen?

Dividen dapat digambarkan sebagai hadiah yang diberikan oleh perusahaan terbuka kepada pemegang saham mereka, dan sumbernya adalah laba bersih perusahaan.

Imbalan tersebut dapat dalam bentuk uang tunai, setara uang tunai, saham, dll. Dan sebagian besar dibayarkan dari sisa bagian laba setelah biaya penting terpenuhi. Dewan direksi perusahaan memutuskan tingkat dividen, di mana persetujuan dari pemegang saham mayoritas juga diperhitungkan.

Namun, perusahaan dapat memutuskan untuk mempertahankan akumulasi keuntungan mereka untuk diinvestasikan kembali dalam bisnis atau menyimpannya untuk digunakan di masa mendatang.

Lebih lanjut, pengumuman tentang pengumuman pendapatan dividen sebagian besar menyertai kenaikan atau penurunan yang signifikan pada nilai saham perusahaan.

Bagaimana cara kerja dividen?

Dividen adalah aspek penting dalam memiliki saham. Banyak investor mengharapkan pembayaran rutin sebagai kompensasi untuk menyimpan uang mereka di perusahaan.

Setiap perusahaan yang terbuka untuk pemegang saham perlu memutuskan berapa banyak uangnya untuk disimpan dalam laba ditahan dan berapa banyak yang harus dikembalikan kepada pemegang saham.

Laba ditahan penting untuk menjaga modal di perusahaan dan menginvestasikan kembali laba untuk pertumbuhannya di masa depan.

Ketika sebuah perusahaan memutuskan untuk mulai membayar dividen, ia perlu menentukan jadwal pembayarannya dan jumlah yang akan dibayarkan per saham.

Misalnya, dewan direktur perusahaan mengumumkan akan membayar dividen kuartalan sebesar 25 rupiah per saham. Seorang investor yang memiliki 1.000 saham tidak hanya akan mendapat keuntungan dari setiap peningkatan nilai saham, tetapi juga dari dividen kuartalan sebesar 25.000 rupiah.

Pemegang saham itu kemudian dapat memutuskan apakah akan mencairkan dividen tersebut atau menginvestasikannya kembali dalam saham tambahan.

Baca juga: Mengetahui Transaksi Perusahaan Dagang dan Karakteristiknya

Jenis Dividen

Perusahaan dapat membagikan dividen kepada pemegang sahamnya dalam berbagai bentuk. Demikian pula, tergantung pada frekuensi deklarasi, ada dua jenis dividen utama yang diberikan kepada pemegang saham, yaitu –

Dividen khusus

Jenis dividen ini dibayarkan pada saham biasa. Ini sering dikeluarkan dalam keadaan tertentu ketika perusahaan telah mengumpulkan keuntungan besar selama beberapa tahun.

Sebagian besar keuntungan tersebut dilihat sebagai kelebihan uang tunai yang tidak perlu digunakan pada saat tertentu atau dalam waktu dekat.

Preferred dividen

Dividen semacam itu diterbitkan kepada pemilik saham preferen dan biasanya memperoleh jumlah tetap yang dibayarkan setiap tiga bulan. Selain itu, dividen semacam ini diperoleh dari saham yang berfungsi lebih seperti obligasi.

Selain itu, daftar di bawah ini menyoroti jenis dividen yang paling umum.

Tunai

Sebagian besar perusahaan lebih suka membagikan dividen kepada pemegang sahamnya dalam bentuk uang tunai. Biasanya, pendapatan semacam itu ditransfer secara elektronik atau diperpanjang dalam bentuk cek.

Baca juga: Revenue Adalah: Pengertian dan Perbedaannya Dengan Income

Aktiva atau Aset

Beberapa perusahaan mungkin memberi penghargaan kepada pemegang sahamnya dalam bentuk aset fisik, sekuritas investasi, dan real estat. Namun, praktik penawaran aset sebagai deviden masih jarang dilakukan oleh perusahaan.

Saham

Perusahaan menawarkan saham sebagai dividen dengan menerbitkan saham baru. Biasanya, dividen saham dibagikan secara pro-rata, di mana setiap investor mendapatkan dividen tergantung pada jumlah saham yang dia miliki di suatu perusahaan.

Saham biasa atau common stock

Biasanya, itu adalah keuntungan yang dibayarkan kepada pemegang saham biasa perusahaan dari bagiannya dari akumulasi keuntungan. Bagian dari dividen ini sering kali ditentukan oleh undang-undang, terutama ketika dividen ditetapkan untuk dibayarkan secara tunai dan dapat mengakibatkan likuidasi perusahaan.

Selain itu, perusahaan dapat memutuskan untuk menawarkan saham perusahaan baru, waran, dan aset keuangan lainnya sebagai dividen. Meskipun demikian, harus dicatat bahwa pendapatan dividen cenderung mempengaruhi harga saham perusahaan.

Baca juga: Pengertian Laporan Audit, Fungsi, Tahapan, dan 4 Jenis Opini Audit

pengertian dividen adalah 2

Bagaimana Cara Menghitung Pendapatan Dividen?

Dividen dihitung dengan menggunakan rasio pembayaran dividen, di mana dividen tahunan per saham dibagi dengan laba per saham. Rasio tersebut dapat dinyatakan sebagai –

Rasio Pembayaran Dividen = Dividen yang dibayarkan / Laba bersih yang dilaporkan

Khususnya, rasio pembayaran dividen adalah 0% bagi perusahaan yang tidak menawarkan dividen kepada pemegang sahamnya. Demikian pula, perusahaan yang membayarkan total laba bersih sebagai dividen memiliki rasio pembayaran dividen 0.

Demikian pula, rasio retensi dapat dihitung dengan membagi dividen yang dibayarkan per saham dengan laba per saham. Hal yang sama dapat diungkapkan sebagai –

Rasio Retensi = Dividen per saham / Pendapatan per saham

Dengan bantuan rasio pembayaran dividen, seseorang dapat dengan mudah mengetahui jumlah uang yang ditawarkan perusahaan kepada pemegang sahamnya.

Selanjutnya, rasio berguna untuk menghitung jumlah yang diinvestasikan kembali untuk memperluas dan meningkatkan operasi perusahaan, melunasi hutang yang ada atau membangun cadangan kas.

Ini juga terbukti berguna dalam menilai keberlanjutan perusahaan. Misalnya, perusahaan dengan rasio pembayaran yang lebih dari 100% menandakan bahwa ia membayar lebih dari apa yang diperoleh pemegang saham.

Akhirnya, praktik semacam itu akan memaksa perusahaan untuk mengurangi penawaran mereka atau menghentikannya sama sekali. Di sisi lain, perusahaan dengan rasio pembayaran dividen yang stabil menunjukkan posisi keuangan yang kuat.

Baca juga: Mengetahui Dasar Dasar Akuntansi Keuangan Secara Lengkap

Apa Dampak Dividen terhadap Harga Saham?

Perlu dicatat bahwa membagikan dividen kepada pemegang saham mungkin tidak mempengaruhi nilai keseluruhan usaha bisnis.

Terlepas dari itu, langkah seperti itu cenderung menurunkan nilai ekuitas keseluruhan usaha dengan jumlah pasti yang dibayarkan sebagai dividen. Untuk menguraikan lebih lanjut, dividen setelah dibayarkan akan didebit dari pembukuan akuntansi secara permanen dan merupakan langkah yang tidak dapat diubah.

Selanjutnya, pada saat perusahaan mengumumkan dividen, harga sahamnya mengalami kenaikan yang signifikan yang diatur oleh aktivitas pasar.

Mereka lebih cenderung membayar premi dengan harapan mendapatkan dividen. Namun, harga saham mulai turun dengan proporsi yang sama setelah tanggal hak dividen berakhir. Penurunan tersebut biasanya terjadi ketika investor baru dianggap tidak memenuhi syarat untuk menerima dividen dan oleh karena itu enggan membayar premi terkait.

Demikian pula, jika pasar diantisipasi untuk tetap optimis hingga tanggal ex-dividen, kenaikan nilai saham mungkin lebih tinggi daripada dividen yang ditawarkan. Terlepas dari pengurangannya, kejadian seperti itu sering kali menyebabkan peningkatan nilai keseluruhan saham perusahaan.

Terlepas dari itu, untuk memahami dampak pengumuman dividen terhadap harga saham, individu perlu memahami tanggal-tanggal penting tentang dividen.

Baca juga: Biaya Operasional: Pengertian, Jenis, Manfaat & Penghitungan Rasionya

Perbedaan Dividen dengan Capital Gain

  • Dividen adalah pembayaran tunai atau tambahan saham yang dilakukan dari keuntungan perusahaan, sedangkan capital gain mewakili peningkatan nilai saham.
  • Dividen mewakili pendapatan pemegang saham langsung saat mereka diberi imbalan sedangkan capital gain tidak diperoleh sampai stok dijual
  • Dividen dapat dijadwalkan atau dibayar atas kebijaksanaan dewan direksi dan dapat diinvestasikan kembali atau diuangkan oleh pemegang saham, sedangkan capital gain berdasarkan nilai pasar perusahaan, bukan keputusan dewan.

Baca juga: Valuasi Adalah: Pengertian, Cara Menghitung, dan Bedanya dengan Profit Bisnis

Mengapa Begitu Banyak Investor Berfokus pada Dividen?

Saat memutuskan saham biasa mana yang akan dimasukkan ke dalam portofolio investasi Anda, fokus pada dividen menawarkan beberapa keuntungan.

Sebagai permulaan, hasil dividen pada saham perusahaan dapat berfungsi sebagai semacam sinyal tentang penilaian yang terlalu rendah atau berlebihan.

Juga, penelitian akademis dari generasi ke generasi telah secara konsisten membuktikan bahwa apa yang disebut “kualitas laba” bagi perusahaan yang membayar dividen lebih tinggi daripada mereka yang tidak membayar dividen. Seiring waktu, ini berarti bahwa perusahaan yang membayar dividen cenderung mengungguli perusahaan yang tidak membayar dividen

Perusahaan yang baik memiliki sejarah mempertahankan dan meningkatkan dividen mereka bahkan selama masa keruntuhan ekonomi.

Misalnya, banyak investor menyimpan saham di perusahaan mewah yang terjangkau, yang disebut investasi pasta gigi, seperti The Hershey Company atau Colgate-Palmolive. Sebagai investasi yang stabil, perusahaan jenis ini terus membayar dividen.

Selama masa tekanan ekonomi, dividen dapat menciptakan semacam lantai di bawah saham yang mencegahnya jatuh sejauh perusahaan yang tidak membayar dividen.

Inilah alasan mengapa saham dividen cenderung lebih sedikit jatuh selama pasar beruang. Selain itu, dividen dapat mempercepat pembangunan kembali portofolio Anda dengan memberi Anda penghasilan untuk diinvestasikan kembali.

Sebagai insentif tambahan, pendapatan dividen diuntungkan pajak. Sementara dividen reguler dikenakan pajak dengan tarif yang sama seperti pajak penghasilan, dividen yang memenuhi syarat dikenakan pajak pada tingkat keuntungan modal bersih, yang bisa lebih rendah.

Baca juga: DJP Online: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Fitur dan Langkah Menggunakannya

Kesimpulan

Itu adalah pembahasan lengkap mengenai dividen yang perlu Anda ketahui. Baik Anda adalah seorang investor atau pemilik bisnis, mengetahui pengertian dividen penting untuk menciptakan lingkungan yang saling menguntungkan pada bisnis. Bagi pemilik bisnis, mengelola usaha dengan baik akan membuat bisnis selalu menguntungkan hingga pada akhirnya akan memberikan dividen pada para investornya.

Lakukan juga pengelolaan finansial yang baik dan pembuatan laporan keuangan yang sesuai data bisnis sebenarnya sehingga Anda bisa meningkatkan kepercayaan para investor Anda.Hindari pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan.

Solusinya adalah menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang bisnis Anda butuhkan seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis usaha yang bisa Anda coba gratis selama 30 hari melalui gambar pada tautan di bawah ini.

Terakhir, dapat dikatakan bahwa calon investor yang ingin menanamkan modalnya pada saham yang menghasilkan dividen tinggi harus sudah mengenal konsep dividen terlebih dahulu.

Secara berturut-turut, mereka harus mempertimbangkan berbagai faktor dan parameter keuangan terkait untuk mengukur ruang lingkup menghasilkan keuntungan dengan berinvestasi di saham tersebut.

accurate fokus pengembangan