Pengertian Siklus Akuntansi Perusahaan Manufaktur dan 9 Tahapan Penting di Dalamnya 8 Prinsip Dasar Di Dalamnya

oleh | Sep 25, 2023

source envato.

Pengertian Siklus Akuntansi Perusahaan Manufaktur dan 9 Tahapan Penting di Dalamnya

Dalam era globalisasi ini, perusahaan manufaktur menjadi salah satu pilar ekonomi yang tidak dapat dihindari dalam perjalanan menuju kemajuan ekonomi yang berkelanjutan. Bagi perusahaan manufaktur, menjaga integritas keuangan adalah suatu keharusan yang tak terelakkan. Dan di balik upaya tersebut, terdapat suatu proses yang disebut dengan siklus akuntansi perusahaan manufaktur.

Siklus ini, yang berfungsi sebagai tulang punggung pencatatan keuangan, memiliki peran krusial dalam menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan dapat dipercaya.

Dalam artikel ini, kami akan membahas secara mendalam tentang siklus akuntansi perusahaan manufaktur. Anda akan dibawa melalui serangkaian tahap yang kompleks namun sangat penting dalam menjaga kesehatan finansial perusahaan, mulai dari pengumpulan data transaksi hingga penyusunan laporan keuangan.

Pengertian Siklus Akuntansi Perusahaan Manufaktur

Pengertian siklus akuntansi perusahaan manufaktur

ilustrasi siklus akuntansi perusahaan manufaktur. source envato

Berdasarkan laman Cliffsnotes, siklus akuntansi perusahaan manufaktur adalah serangkaian prosedur dan kegiatan akuntansi yang secara sistematis dilakukan oleh perusahaan manufaktur untuk mencatat, mengelola, dan melaporkan transaksi keuangan mereka.

Tujuan utama dari siklus akuntansi perusahaan manufakturi adalah untuk menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan dapat dipercaya, yang memberikan gambaran tentang kinerja finansial perusahaan selama periode tertentu.

Siklus akuntansi perusahaan manufaktur sangat penting karena memberikan kerangka kerja yang terstruktur untuk mengelola informasi keuangan. Hal ini membantu manajemen dalam pengambilan keputusan, pemantauan kinerja, dan memastikan kepatuhan dengan peraturan akuntansi dan perpajakan yang berlaku.

Selain itu, laporan keuangan yang dihasilkan dari siklus ini juga penting untuk berbagai pihak terkait, seperti pemegang saham, investor, kreditur, dan pihak berkepentingan lainnya.

Baca juga: Siklus Akuntansi : Pengertian dan Penjelasan yang Lengkap

Prinsip Dasar Akuntansi Manufaktur

Prinsip Dasar Akuntansi Manufaktur

ilustrasi siklus akuntansi perusahaan manufaktur. source envato

Prinsip dasar akuntansi manufaktur mengikuti prinsip-prinsip dasar akuntansi umum, tetapi juga mencakup konsep-konsep khusus yang relevan dengan perusahaan manufaktur.

Berikut adalah beberapa prinsip dasar akuntansi manufaktur yang penting untuk Anda ketahui:

1. Konsistensi

Prinsip konsistensi mengharuskan perusahaan untuk tetap konsisten dalam menerapkan metode akuntansi yang sama dari tahun ke tahun. Hal ini penting agar laporan keuangan dapat dibandingkan dari satu periode ke periode lainnya.

2. Pemisahan Biaya

Akuntansi manufaktur memisahkan biaya-biaya produksi menjadi tiga kategori utama: bahan baku, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Biaya-biaya ini harus diidentifikasi, dicatat, dan diatribusikan ke produk-produk yang dihasilkan.

3. Metode Penghitungan Biaya

Prinsip ini mengharuskan perusahaan untuk memilih metode penghitungan biaya produksi yang sesuai dengan jenis produksinya. Metode yang umum digunakan antara lain FIFO (First-In, First-Out), LIFO (Last-In, First-Out), dan metode rata-rata. Metode ini memengaruhi bagaimana biaya produk dihitung.

4. Harga Pokok Produksi

Konsep harga pokok produksi adalah inti dari akuntansi manufaktur. Di dalamnya mencakup biaya total yang dibutuhkan untuk memproduksi satu unit barang atau produk. Harga pokok produksi mencakup biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan bagian dari biaya overhead pabrik.

5. Inventaris

Perusahaan manufaktur harus secara teratur mencatat dan melaporkan nilai inventaris mereka, termasuk bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi. Inventaris merupakan aset yang signifikan dan memengaruhi neraca perusahaan.

6. Penyesuaian Inventaris

Inventaris harus disesuaikan untuk mencerminkan nilai pasar yang wajar jika nilai pasar turun di bawah biaya. Prinsip ini dikenal sebagai prinsip konservatif dalam akuntansi.

7 Laporan Keuangan

Akuntansi manufaktur harus menghasilkan laporan keuangan yang mencakup laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Laporan ini memberikan gambaran lengkap tentang kinerja keuangan perusahaan manufaktur.

8. Analisis Kinerja

Prinsip akuntansi manufaktur juga mengarah pada analisis kinerja perusahaan, termasuk analisis biaya produk, margin keuntungan, dan penggunaan sumber daya.

Penerapan prinsip-prinsip dasar akuntansi manufaktur yang tepat adalah kunci untuk menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan memungkinkan manajemen perusahaan untuk membuat keputusan yang informasional dan strategis terkait produksi, pengendalian biaya, dan efisiensi operasional.

Baca juga: Apa itu Aset? Berikut adalah Pengertian Aset dan Jenisnya dalam Bisnis

Tahapan Dalam Siklus Akuntansi Perusahaan Manufaktur

Tahapan Dalam Siklus Akuntansi Perusahaan Manufaktur

ilustrasi siklus akuntansi perusahaan manufaktur. source envato

Siklus akuntansi perusahaan manufaktur melibatkan serangkaian tahapan yang mencakup proses pencatatan, pengolahan, dan pelaporan informasi keuangan. Berikut adalah tahapan-tahapan utama dalam siklus akuntansi perusahaan manufaktur:

1. Pengumpulan Data Transaksi

Tahap awal dalam siklus akuntansi perusahaan manufaktur adalah pengumpulan data transaksi keuangan perusahaan. Transaksi ini mencakup pembelian bahan baku, biaya produksi, penjualan produk jadi, pengeluaran operasional, dan transaksi keuangan lainnya.

2. Pengkodean Transaksi

Setiap transaksi harus diidentifikasi, diklasifikasikan, dan dikodekan sesuai dengan akun-akun yang relevan dalam rencana akuntansi perusahaan. Ini melibatkan pemilihan akun-akun yang sesuai untuk mencatat transaksi.

3. Pencatatan dalam Jurnal Umum

Setelah transaksi dikodekan, mereka dicatat dalam jurnal umum perusahaan. Jurnal umum adalah catatan kronologis yang mencatat semua transaksi keuangan dalam urutan waktu. Setiap catatan transaksi mencakup tanggal, deskripsi, jumlah, dan akun-akun yang terlibat.

4. Pembuatan Buku Besar

Data dari jurnal umum kemudian dipindahkan ke dalam buku besar. Buku besar adalah kumpulan akun-akun individual yang mengorganisir dan mencatat saldo awal, transaksi, serta saldo akhir untuk setiap akun. Ini membantu perusahaan melacak saldo akun secara keseluruhan.

5. Penyesuaian dan Penutupan Akun

Pada akhir periode siklus akuntansi perusahaan manufaktur (biasanya setiap bulan atau tahun), perusahaan melakukan penyesuaian akun untuk memperhitungkan elemen seperti penyusutan aset atau pendapatan yang belum tercatat. Setelah penyesuaian selesai, dilakukan juga penutupan akun untuk mempersiapkan akun-akun pendapatan dan biaya untuk periode berikutnya.

6. Pembuatan Laporan Keuangan

Setelah penutupan akun, perusahaan dapat menghasilkan laporan keuangan, seperti neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Laporan-laporan ini memberikan gambaran yang jelas tentang keuangan perusahaan selama periode tertentu.

7. Audit dan Verifikasi

Laporan keuangan yang dihasilkan kemudian dapat diaudit oleh pihak internal atau eksternal untuk memastikan keakuratan dan keandalannya. Audit ini penting untuk memastikan bahwa laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku dan memenuhi persyaratan hukum dan perpajakan.

8. Analisis dan Pengambilan Keputusan

Laporan keuangan yang telah disusun digunakan oleh manajemen perusahaan, investor, kreditur, dan pihak berkepentingan lainnya untuk menganalisis kinerja perusahaan, memantau arus kas, dan mengambil keputusan strategis.

9. Perbaikan Proses

Siklus akuntansi perusahaan manufaktur juga mencakup evaluasi dan perbaikan proses akuntansi perusahaan. Ini dapat melibatkan identifikasi ineffisiensi atau kesalahan dalam proses akuntansi yang perlu diperbaiki untuk meningkatkan akurasi dan efisiensi.

Siklus akuntansi perusahaan manufaktur adalah kerangka kerja penting yang membantu perusahaan mengelola informasi keuangan mereka dengan baik. Proses ini memastikan bahwa catatan keuangan yang akurat dan laporan keuangan yang tepat waktu disiapkan untuk mendukung pengambilan keputusan dan memenuhi persyaratan peraturan akuntansi dan perpajakan yang berlaku.

Baca juga: Pengertian Aktiva dan 10 Cara Mudah Mengelolanya

Penutup

Demikianlah penjelasan mengenai tahapan dalam siklus akuntansi perusahaan manufaktur. Siklus akuntansi perusahaan manufaktur merupakan inti dari manajemen keuangan yang baik, memungkinkan perusahaan untuk mengelola transaksi finansial mereka dengan hati-hati, menghasilkan laporan keuangan yang akurat, dan memberikan dasar yang kuat untuk pengambilan keputusan bisnis yang cerdas.

Penting untuk diingat bahwa siklus akuntansi adalah proses yang berkelanjutan. Perusahaan manufaktur harus menjalankan tahapan-tahapan ini secara rutin, mengikuti prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku, serta beradaptasi dengan perubahan peraturan dan kebijakan yang mungkin terjadi dari waktu ke waktu.

Seiring dengan perkembangan teknologi dan perkembangan bisnis, praktik akuntansi terus berkembang. Oleh karena itu, perusahaan manufaktur perlu terus mengikuti tren dan mengintegrasikan teknologi akuntansi modern untuk memastikan efisiensi dan akurasi dalam pelaksanaan siklus akuntansi mereka.

Salah satu caranya adalah dengan menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online. Aplikasi bisnis berbasis cloud ini mampu menyajikan lebih dari 200 jenis laporan keuangan.

Terlebih lagi, modul manufaktur yang terdapat di dalamnya akan semakin memudahkan seluruh perusahaan manufaktur dalam mengelola dan menjalankan bisnisnya secara lebih efektif dan efisien.

Tidak percaya? Silakan coba dulu selama 30 hari gratis melalui tautan gambar di bawah ini.

akuntansibanner

Efisiensi Bisnis dengan Satu Aplikasi Praktis!

Konsultasikan kebutuhan bisnismu dengan tim kami.

Jadwalkan Konsultasi

artikel-sidebar

Download Template Pembukuan Bisnis

Template pembukuan untuk bisnismu dengan format Excel.

Khaula Senastri
Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.

Artikel Terkait