Pengertian Komunikasi Pemasaran, Tujuan, Fungsi dan Strateginya

Komunikasi pemasaran memungkinkan bisnis kecil mengembangkan jalan untuk menjangkau dan berinteraksi dengan pelanggan. Mempertahankan koneksi komunikasi menciptakan jalan untuk mempromosikan produk dan layanan serta membangun kesadaran merek.

Setiap bentuk kontak yang Anda miliki dengan pelanggan semakin membangun hubungan Anda, yang dapat menghasilkan pendapatan yang lebih besar secara keseluruhan dan keamanan bisnis.

Dalam artikel ini kita akan membahas mengenai pengertian komunikasi pemasaran, tujuan fungsi dan strateginya untuk membuat bisnis Anda menjadi lebih sukses:

Pengertian Komunikasi Pemasaran

Intinya, definisi komunikasi pemasaran adalah strategi dimana Anda menyampaikan pesan tertentu kepada konsumen sasaran Anda melalui media yang berbeda.

Mari kita uraikan tiga elemen inti pada strategi terintegrasi:

  • Pesannya: Apa yang ingin Anda katakan
  • Targetnya: Dengan siapa Anda berbicara
  • Media: Saluran apa yang Anda gunakan

Agar strategi komunikasi pemasaran Anda berhasil, ketiga elemen tersebut harus saling melengkapi. Tim Hubungan Masyarakat atau Public Relations (PR) biasanya bertanggung jawab atas strategi komunikasi pemasaran perusahaan karena termasuk dalam kategori Promosi dalam pemasaran 4P.

Namun, sering kali departemen Pemasaran dan Komunikasi dipandang sebagai dua entitas terpisah, yang dapat membuat keterputusan antara pesan dan media. Hal ini dapat menimbulkan kebingungan – atau lebih buruk, ketidaktertarikan di pihak konsumen.

Anda harus membuat semua perpesanan, pencitraan merek, iklan, dan promosi penjualan Anda konsisten untuk konsumen di seluruh saluran, dan ini membutuhkan departemen organisasi Anda untuk bekerja sama.

Menyelaraskan anggota tim Anda dengan rencana pemasaran dan komunikasi terintegrasi Anda dapat membantu Anda mencapai jenis kolaborasi ini.

Baca juga: Perilaku Pembelian Konsumen: Pengertian, Faktor, dan Jenis Pembeli 

Tujuan Komunikasi Pemasaran

Koneksi

Komunikasi pemasaran menghubungkan bisnis kecil Anda dengan pelanggan Anda. Baik itu berkomunikasi melalui buletin informasi atau melalui forum media sosial tempat Anda bertukar ide, sarana komunikasi membuat Anda tetap terhubung dengan konsumen. Ini membantu Anda membangun bisnis Anda, membangun rasa kepercayaan dan keakraban, dan mendorong bisnis yang berulang dan rujukan.

Masukan

Anda dapat meminta umpan balik dari pelanggan Anda melalui alat komunikasi pemasaran seperti survei, kuesioner, dan grup fokus.

Meminta masukan pelanggan membuat konsumen merasa diinvestasikan dalam bisnis Anda, karena Anda menunjukkan kepada mereka bahwa pendapat mereka penting. Masukan yang Anda terima dapat membantu Anda meningkatkan layanan, membedakan lini produk, dan melayani kebutuhan pelanggan Anda dengan lebih baik.

Edukasi

Alat komunikasi pemasaran dapat membantu Anda mendidik pelanggan tentang produk dan layanan perusahaan Anda. Misalnya, demonstrasi produk berbasis situs web atau video petunjuk adalah bentuk komunikasi pemasaran yang dirancang untuk membiasakan konsumen dengan produk Anda.

Anda juga dapat menetapkan bisnis Anda sebagai otoritas melalui sarana komunikasi pemasaran. Misalnya, dedikasikan halaman web untuk factoids atau Q&A tentang bisnis atau industri Anda.

Baca juga: Funneling Marketing: Pengertian dan Tips untuk Memaksimalkannya

Branding

Setiap jenis komunikasi pemasaran yang Anda hasilkan dan distribusikan berfungsi untuk memperkuat merek perusahaan Anda. Branding membangun bisnis dan layanan Anda di benak konsumen dan dapat membantu meningkatkan loyalitas pelanggan.

Ini paling efektif jika pesan dan citra pencitraan merek tetap konsisten melalui semua materi pemasaran, periklanan, dan promosi perusahaan Anda.

Layanan

Komunikasi pemasaran yang efektif membantu Anda meningkatkan tingkat layanan pelanggan. Anda dapat menggunakan ledakan email dan kampanye surat langsung untuk mendistribusikan kupon diskon dan iklan penjualan awal.

Blog interaktif memungkinkan Anda menjawab pertanyaan pelanggan, mendistribusikan informasi, dan memberi tahu pelanggan tentang kejadian di perusahaan Anda.

Penjualan

Sasaran akhir komunikasi pemasaran adalah untuk meningkatkan penjualan produk dan layanan perusahaan Anda. Ketika Anda tetap berhubungan dengan pelanggan, memperlakukan mereka sebagai aset berharga dan mengundang umpan balik, Anda membangun fondasi untuk hubungan jangka panjang yang menguntungkan. Hal ini dapat menyebabkan bisnis yang berulang, bisnis yang meningkat dan bisnis rujukan dari konsumen yang puas.

Baca juga: 10 Tips Dalam Merespon Keluhan Pelanggan

komunikasi pemasaran accurate 2

Fungsi Komunikasi Pemasaran pada Bisnis

1. Membangun kepercayaan merek

Dari perspektif konsumen, lebih mudah mempercayai merek yang “berbicara” kepada mereka secara konsisten. Jadi untuk membangun kepercayaan di antara audiens Anda, ingatlah untuk mengomunikasikan pesan merek yang konsisten di semua platform Anda.

Mendengar informasi yang saling bertentangan atau memiliki pengalaman merek yang terputus-putus, tidak cocok bagi audiens.

Bagian dari strategi Anda mungkin juga memerlukan menjangkau jurnalis untuk membantu menceritakan kisah Anda. Dengan memanfaatkan kepercayaan dari jurnalis atau publikasi tertentu, Anda dapat membangun kepercayaan konsumen melalui jenis asosiasi positif ini.

2. Menjangkau audiens yang tepat

Dari majalah hingga baliho, radio hingga media sosial, daftar media yang dapat Anda jangkau konsumen saat ini sangat luas. Dan dengan begitu banyak saluran dan platform yang tersedia, tantangan bagi tim PR saat ini adalah mengidentifikasi media yang paling masuk akal.

Memahami audiens Anda adalah bagian penting dari proses ini. Sebelum berinvestasi dalam iklan TV atau advertorial majalah, Anda harus memastikan bahwa audiens Anda menonton saluran TV tertentu atau berlangganan majalah itu.

Untuk mengumpulkan informasi semacam ini tentang audiens target Anda, Anda perlu melakukan riset pasar. Survei, grup fokus, dan wawancara hanyalah beberapa cara untuk mengumpulkan wawasan pelanggan yang penting ini.

3. Mencapai ROI positif

Komunikasi pemasaran melibatkan mendapatkan perhatian konsumen dan membujuk mereka untuk berinteraksi dengan Anda. Tetapi tujuan akhir biasanya bukan hanya interaksi, ini adalah penjualan.

Saat tim hubungan masyarakat menyusun strategi seputar promosi penjualan tertentu, tujuannya adalah untuk meningkatkan penjualan produk atau layanan.

Mengukur jenis upaya pemasaran tradisional atau digital ini telah menjadi tantangan bagi tim pemasaran di masa lalu, tetapi alat pelaporan humas dan media sosial yang tersedia saat ini dapat membantu Anda melacak, menganalisis, dan membuktikan nilai dari upaya Anda di ruang rapat.

Setelah Anda menyampaikan pesan merek Anda ke audiens target yang tepat di saluran yang tepat, Anda akan melihat hasil yang positif.

Departemen terpisah mungkin tidak akan membantu departemen PR dan Pemasaran Anda memaksimalkan ROI dari strategi komunikasi pemasaran Anda. Sebaliknya, bisnis perlu merasa nyaman dengan departemen yang terintegrasi agar memiliki keunggulan strategis dan kompetitif di industri.

Baca juga: Elastisitas Permintaan: Pengertian, Cara Hitung, dan Faktor yang Mempengaruhinya

Bagaimana Strategi Komunikasi Pemasaran yang Efektif untuk Memenuhi Tujuan Bisnis Anda

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman tentang pengertian, fungsi dan tujuan komunikasi pemasaran, mari kita jawab pertanyaan “bagaimana cara membuat strategi komunikasi pemasaran yang efekti?”. Salah satunya adalah dengan mengintegrasikan semua. Namun lebih jauh, Anda bisa membaca seluruh strategi terbaik berikut ini:

1. Dapatkan pemahaman yang lebih baik tentang audiens target Anda

Anda tidak dapat menjual produk atau layanan jika Anda tidak tahu kepada siapa Anda menjual, dan pada saat yang sama, Anda tidak dapat membuat strategi komunikasi pemasaran yang efektif tanpa mengetahui siapa audiens target Anda.

Baik itu melalui pemasaran digital, periklanan, atau di media sosial, platform atau media yang Anda gunakan mungkin berbeda tetapi pertanyaan tentang pelanggan mana yang ingin Anda jangkau dengan pesan Anda tetap sama.

Seringkali, memiliki pemahaman tentang konsumen Anda, dan menyegmentasikan mereka ke dalam persona pembeli, akan menginformasikan platform mana yang Anda perlukan untuk berkomunikasi dengan mereka, dan bagaimana Anda dapat menjadi strategis dalam menyampaikan pesan itu.

Jika layanan Anda berbicara tentang baby boomer, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan surat langsung atau Facebook sementara memasarkan ke Gen Z berarti membagikan pesan Anda di Twitter dan Instagram.

Sementara Anda mendapatkan pemahaman tentang siapa audiens Anda, penting untuk tidak mengabaikan basis pelanggan Anda yang ada. Mempertahankan konsumen Anda saat ini sama pentingnya dengan mendapatkan konsumen baru.

Anda masih perlu mengomunikasikan dan terus memperbarui informasi yang relevan tentang bisnis Anda, pembaruan produk, dan insentif yang mungkin Anda berikan kepada konsumen ini.

Intinya, strategi komunikasi pemasaran Anda perlu memastikan bahwa itu memberikan nilai bagi audiens target Anda dan konsumen Anda saat ini.

Pesaing Anda akan bersaing untuk mendapatkan perhatian mereka melalui strategi pemasaran digital dan upaya periklanan, media, atau hubungan masyarakat mereka sendiri; pastikan Anda tetap di atas milik Anda.

Baca juga: Sistem Informasi Pemasaran: Pengertian, Jenis, dan Komponen di Dalamnya

2. Menciptakan keselarasan antara konten dan saluran Anda

Kami tahu bahwa “konten adalah raja”, yang berarti bahwa konten pesan merek yang Anda kirimkan kepada audiens Anda merupakan komponen penting dari strategi komunikasi pemasaran terintegrasi yang efektif.

Konsumen Anda harus tahu apa yang Anda jual. Cukup jelas, bukan?

Dan, jika Anda telah melakukan penelitian tentang siapa target audiens Anda, maka Anda harus dapat membuat konten pesan merek Anda yang konsisten, seperti halnya pencitraan merek Anda, di berbagai platform dan saluran yang Anda gunakan untuk berkomunikasi dengan mereka di.

Anda kemudian dapat memilih untuk mengkomunikasikan pesan ini melalui posting media sosial, iklan, email, atau pemasaran influencer tergantung pada strategi Anda.

Sebagai bagian dari strategi pemasaran terintegrasi, memahami konten yang paling efektif berbicara kepada audiens Anda adalah salah satu kunci emas untuk memastikan strategi ini berhasil.

Misalnya, jika Anda mencoba menghasilkan prospek baru, Anda mungkin ingin mempertimbangkan konten yang berada di puncak saluran, seperti mengunduh e-Book, berlangganan ke buletin, atau melakukan optimasi website atau SEO.

Atau, jika Anda ingin mengubah prospek saat ini menjadi peluang, Anda dapat melibatkan mereka dengan kisah pelanggan atau testimonial yang membantu pengambilan keputusan mereka. Apa pun itu, isi pesan Anda haruslah yang berbicara langsung kepada mereka.

3. Pastikan Anda untuk terus berkomunikasi dengan pelanggan

Sekarang setelah Anda memahami siapa pelanggan Anda, platform apa untuk berkomunikasi dengan mereka dan pesan merek apa yang harus Anda sampaikan kepada mereka, langkah selanjutnya Anda perlu memahami bahwa strategi pemasaran terintegrasi yang efektif adalah strategi yang berkelanjutan.

Proses ini membutuhkan Anda, sebagai bisnis untuk memahami apa yang membuat pelanggan membeli produk atau layanan, dan mengapa mereka harus mendatangi Anda untuk memenuhi kebutuhan ini. Intinya, Anda perlu terus berkomunikasi dengan pelanggan Anda sebagai individu.

Di sinilah penting untuk membiasakan diri dengan perjalanan pelanggan atau costumer journey, menjaga bagaimana perjalanan tidak pernah benar-benar berhenti  dan Anda harus memiliki rencana yang akan memenuhi kebutuhan pelanggan di setiap langkah perjalanan.

Di dunia yang semakin digital, pelanggan tidak hanya mencari produk atau layanan terbaik berikutnya; mereka menginginkan pengalaman yang menyertai mereka dalam perjalanan ini dan Anda dapat mencapainya melalui strategi terintegrasi yang Anda terapkan.

Dengan cara ini, jika Anda membantu pelanggan untuk menerima pesan yang Anda berikan dengan baik, maka Anda dapat melihat hasilnya dengan baik juga.

Organisasi yang meluangkan waktu untuk memahami perjalanan pelanggan dan proses pengambilan keputusan mereka memiliki kemampuan untuk meningkatkan efektivitas strategi komunikasi pemasaran mereka dengan menyesuaikan pesan merek mereka ke tempat pelanggan dalam perjalanan mereka.

Baca juga: Analisis Jabatan: Pengertian, Tujuan, Manfaat dan Tips Melakukan Analisis

Kesimpulan

Memiliki strategi komunikasi pemasaran yang terintegrasi tidak hanya membantu Anda untuk lebih memahami audiens dan pesan merek Anda, tetapi juga membantu menjaga kejelasan tentang siapa organisasi Anda dan bagaimana terus berbicara dengan audiens Anda.

Ketika pemasaran dan komunikasi terintegrasi secara efektif, Anda lebih mampu berkomunikasi dengan audiens Anda dan mulai melihat hasil dari pemenuhan kebutuhan bisnis Anda dan meningkatkan keuntungan pada bisnis.

Selanjutnya, Anda juga perlu mencatat setiap biaya pemasaran, pengeluaran dan pemasukan yang terjadi pada bisnis pada sistem akuntansi yang teruji dan sesuai kebutuhan untuk memudahkan Anda menilai kesehatan finansial dalam bisnis Anda.

Sebagai solusi, Anda bisa meenggunakan software akuntansi berbasis clodu seperti Accurate Online yang memiliki fitur terbaik, harga terjangkau dan bisa digunkan kapanpun dimanapun Anda mau.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa mendapatkan fitur terbaik yang memudahkan proses operasional dan pembukuan bisnis anda seperti multi cabang dan gudang, proses rekonsiliasi otomatis, manajemen aset dan stok, pencatatan dan pelaporan perpajakan, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan