Mengenal Secara Mendalam Segmentasi Pasar untuk Keberhasilan Bisnis

Bisnis yang berhasil artinya mampu membidik target pasar dengan optimal. Sehingga, pebisnis dapat dianalogikan sebagai seorang atlet panahan. Yang mana atlet panahan telah mengetahui besar kecilnya tenaga untuk bisa membidik target yang diinginkan. Maka dari itu, dalam bisnis perlu adanya segmentasi pasar yang sesuai dengan target.

Seorang pebisnis harus mengenal dengan pasti apa segmentasi pasar yang disasar untuk produknya. Sebab, tidak semua produk dapat digunakan oleh segala macam kalangan. Sehingga, bisnis akan menjadi tidak fokus serta tidak mencapai target utama. Sumber daya yang telah dimiliki pun akan menjadi sia-sia.

Hal yang paling penting untuk menentukan segmentasi pasar adalah dengan melakukan riset. Sehingga, akan berimbas pada proses pemasaran yang lebih lancar. Dengan begitu, penjualan produk pun dapat meningkat.

Mengenal Segmentasi Pasar

Sebelum mengenal lebih jauh segmentasi pasar secara mendalam, tentu Anda harus memahami terlebih dahulu mengenai definisinya. Sehingga, tidak terjadi kerancuan pemahaman terhadap ulasan yang lebih mendalam.

Segmentasi pasar sendiri merupakan kegiatan membagi pasar dalam kelompok pembeli berdasar pada kebutuhan pembeli, karakteristik, dan juga perilaku berbeda yang membutuhkan produk maupun bauran pemasaran yang berbeda. Pengertian lainnya adalah proses mengidentifikasi serta menganalisis pembeli pada pasar produk. Serta menganalisis perbedaan-perbedaan yang ada pada pembeli di pasar.

Baca juga : Sistem Informasi Manajemen : Arti, Fungsi, Contoh, dan Manfaatnya

Faktor Penetapan Segmentasi Pasar

Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika seorang pebisnis ingin menetapkan segementasi pasar. Di bawah ini merupakan dasar yang dapat digunakan:

Variabel Geografi

Segmentasi pasar dapat dipengaruhi oleh kondisi geografis dari para pembeli. variabel ini meliputi wilayah, ukuran kota, ukuran daerah, serta kepadatan iklim.

Variabel Demografi

Kondisi demografi adalah mengenai kependudukan dari suatu wilayah. Sehingga, faktor ini juga memengaruhi terhadap segmentasi konsumen dari produk yang Anda jual. Variabel demografi meliputi umur, siklus hidup, keluarga, pendidikan, pendapatan, dan sebagainya.

Variabel Psikologis

Psikologis atau kejiwaan dari pembeli juga turut memberikan peran yang cukup besar terhadap penentuan segementasi konsumen Anda. Beberapa hal yang terkait dengan variabel psikologis meliputi kelas sosial, gaya hidup, dan juga kepribadian.

Baca juga : Manajemen Risiko: Pengertian, Komponen, Jenis, dan Contohnya pada Bisnis

Ciri-Ciri Segmentasi Pasar yang Efektif

Untuk menentukan segmentasi pasar, sangat penting dipahami tentang tolak ukur dan efektifitasnya terlebih dahulu. Ciri dari segmentasi pasar yang efektif meliputi:

  1. Terukur (measurable) yang mana bahwa penentuan segmen harus bisa diukur pada tingkat tertentu. Segala hasil dari analisis data perlu dibuktikan menggunakan data yang terukur secara akurat.
  2. Terjangkau (accessible) yakni segmentasi efektif akan menghilangkan dinding diantara produk dengan konsumen. Secara jelas, produk mudah untuk dijangkau konsumen.
  3. Berpengaruh (substansial) artinya, segmentasi pasar akan memengaruhi bisnis dengan memberi keuntungan serta memiliki pengaruh pada perubahan proses.
  4. Bisa Dibedakan (differentiable) maksudnya, segmentasi pasar yang setiap elemennya bisa dibedakan secara jelas.
  5. Realistis (actionable) dimana segmentasi efektif mampu merealisasikan rencana bisnis yang Anda terapkan.

Tipe Segmentasi Pasar

Sebelum mulai memasarkan produk, Anda juga perlu memerhatikan tipe dari segmentasi pasar saat ini. Tipe tersebut meliputi:

1. Segmentasi Lokasi

Tipe ini memang paling banyak digunakan. Sebagai contoh, apabila target utama merupakan negara Indonesia, maka perusahaan akan membangun pabrik dengan lokasi yang ada di Indonesia, sehingga akan lebih dekat dengan konsumen.

2. Segmentasi Waktu

Segmentasi bisnis ini didasarkan pada waktu tertentu saja. Misalkan jasa fotografi yang laku ketika musim wisuda.

3. Segmentasi Harga

Dengan jenis segmentasi harga, Anda akan mudah dalam mempertimbangkan kekuatan ekonomi konsumen. Apabila segmentasi pasar lebih luas, maka Anda bisa membuat produk dengan harga yang rendah, menengah, dan juga tinggi. Sehingga, segala kalangan mampu secara ekonomi untuk membelinya,

4. Segmentasi Demografi

Usia, jenis kelamin, maupun penghasilan akan memengaruhi segmentasi pasar. Sebab, ada produk yang hanya cocok bagi laki-laki. Ada pula produk yang cocok digunakan orang dewasa saja.

5. Segmentasi Psikografis

Merupakan segmentasi berdasarkan pada perilaku konsumen dalam merespon terhadap stimulasi dan tren produk. Data ini cukup sulit dikelompokkan sebab mempunyai anomali yang besar. Analisis data juga lebih deskriptif.

6. Segmentasi Sosial-Budaya

Segmentasi tipe ini lebih memerhatikan variabel pola sosial serta budaya dari konsumen. Data yang dapat dianalisis berupa kelas sosial, norma masyarakat, dan sebagainya.

Baca juga : Mengenal Strategi Positioning Untuk Pemasaran Produk Yang Lebih Efektif

Tahap dalam Menentukan Segmentasi Pasar

Jika Anda telah memahami mengenai pengertian, faktor, dan juga tipe dari segmentasi pasar, maka sila mulai melakukan tahap demi tahapnya yang akan dijelaskan di bawah ini:

1. Menentukan Target Pasar

Untuk menentukan target pasar, tentu saja perlu disesuaikan dengan kebutuhan bisnis yang dijalankan. Caranya, dengan memerhatikan tiga hal yang meliputi:

  • Pertama, new consumer yakni menentukan segmentasi berdasar pada bisnis baru sehingga perlu mencari konsumen yang baru pula.
  • Dua, focused consumer yang dilakukan dalam rangka mencari konsumen yang telah ada untuk menunjang bisnis berkelanjutan.
  • Ketiga, supported consumer yang terkait dengan kebutuhan dari supporting product.

Anda dapat merujuk pada faktor dan jenis segmentasi yang sudah dibahas pada ulasan sebelumnya.

2. Mengetahui Masalah serta Kebutuhan Konsumen

Selanjutnya, cari tahu segala kebutuhan dari calon konsumen. Setelah itu, Anda dapat menyesuaikan dengan produk. Informasi bisa diperoleh dengan bertanya langsung pada calon konsumen atau bisa juga dengan melakukan tes produk.

Apabila masalah konsumen sudah didapatkan, maka klasifikasikan berdasarkan pada kebutuhan, keinginan, dan masalah dari konsumen. Fungsinya, sebagai acuan membuat road map strategi bisnis serta untuk evaluasi produk.

3. Mengetahui Perilaku dari Konsumen

Amati serta analisis perilaku dari konsumen. Perhatikan konsumen dalam memakai prosuk serta keadaan sebelum dan setelah memakai produk. Selain itu, perhatikan juga pola tren terkait produk tersebut.

4. Mengolah dan Menganalisis Data

Setelah data konsumen telah Anda amati, maka selanjutnya bisa mulai Anda oleh. Di tahap ini, peluang produk dapat diketahui serta dapat dijual pada setiap segmentasi yang sudah dilakukan. Analisis data memiliki fungsi sebagai acuan untuk menentukan strategi menyusun produk dan strategi pemasaran.

5. Menentukan Strategi Pemasaran

Setiap segmen mempunyai strategi pemasaran yang berbeda-beda. Terlebih apabila target pasar juga berbeda. Untuk itu, sesuaikan target dengan strateginya. terapkan jenis strategi pemasaran yang sesuai dengan segmentasi pasar.

Sebagai contoh, apabila Anda merujuk pada segmentasi demografis, maka tools apa yang sesuai dengan kondisi dari konsumen berjenis kelamin perempuan?

6. Evaluasi Respon Pasar

Apabila strategi pasar telah berjalan. Pun, sudah menghasilkan penjualan. Anda perlu mengetahui mengenai respon konsumen tentang kekurangan produk yang dimiliki. Setelah itu, harap Anda catat segala masukan dari konsumen dan mulai memperbaikinya.

Baca juga : Mengetahui Pentingnya Konsep Pemasaran Dan Tujuannya Dalam Bisnis

Kesimpulan

Sekarang Anda telah mengenal segmentasi pasar dengan lebih baik. Secara garis besar, tahap-tahap menentukan segmentasi pasar ada tiga yakni pengumpulan data yang meliputi proses survey, diskusi, dan sebagainya. Sehingga, variabel pada setiap jenis segmentasi dapat diketahui. Setelah itu, ada analisis dimana data diolah dan dianalisis. Ketiga, penyusunan yakni mengelompokkan hasil analisis sehingga dapat tersaring mana produk yang sesuai dengan pasar.

Demikian ulasan mengenai segmentasi pasar, faktor, ciri-ciri, tipe, dan tahap-tahapnya. Dengan memperhatikan hal hal tersebut, maka tujuan dari bisnis Anda akan lebih mudah untuk tercapai.

Baca juga : Perilaku Konsumen Untuk Pengembangan Bisnis yang Lebih Baik

Bagi Anda pemilik bisnis yang memerlukan sistem pembukuan terbaik, Anda bisa bisa menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang bisa digunakan kapan saja dan dimana saja seperti Accurate Online.

Accurate Online sendiri adalah software akuntansi yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan telah meraih Top Brand Award sejak tahun 2016 sampai saat ini sebagai software akuntansi terbaik di Indonesia. Atas dasar ini, Accurate Online telah menjadi solusi pembukuan bagi 300 ribu pengguna dari berbagai bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui link ini.