Segmentasi Pelanggan: Pengertian, Jenis, Fungsi, dan Contohnya

Pernah bertanya-tanya mengapa banyak situs web memberikan penawaran terikat waktu khusus untuk pelanggan pertama kali atau khusus untuk jangka panjang? Mengapa perusahaan memilih untuk memiliki program loyalitas? Mengapa siswa mendapatkan penawaran yang berbeda pada pengguna Windows dan kantor untuk mendapatkan penawaran yang berbeda? Jawabannya terletak pada teknik – “segmentasi pelanggan”

Kecuali jika perusahaan memiliki jumlah pelanggan yang sangat rendah, tidaklah mungkin atau layak untuk melayani setiap pelanggan secara individual.

Dan bahkan jika ingin tetap menjadi bisnis kecil dengan basis pelanggan yang terfokus, membuat setiap pelanggan merasa terhubung dan pribadi dengan merek adalah tujuan yang sulit dicapai.

Segmentasi pelanggan adalah strategi pemasaran yang membantu dalam hal ini, dan untuk mengetahui lebih jauh tentang pengertian, jenis dan segmentasi pelanggan Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai

Apa itu Segmentasi Pelanggan?

Segmentasi pelanggan mengacu pada pembagian sasaran pasar menjadi kelompok yang dapat dikelola dan layak sesuai dengan karakteristik bersama untuk mengembangkan strategi bisnis yang efektif dan tepat.

Secara sederhana, pembagian segmentasi ini adalah proses membagi basis pelanggan yang ada menjadi kelompok yang dapat dikelola dan layak berdasarkan karakteristik umum seperti usia, jenis kelamin, loyalitas, frekuensi pembelian, dll. Untuk menargetkan dan mengembangkan strategi pemasaran untuk setiap kelompok sesuai dengan itu. karakteristik.

Tujuan segmentasi pelanggan termasuk membagi pelanggan target menjadi kelompok-kelompok yang lebih kecil yang mencerminkan kesamaan di antara pelanggan di setiap kelompok untuk –

  • Mengembangkan hubungan yang lebih baik dengan memahami kebutuhan setiap segmen pelanggan
  • Mengidentifikasi pelanggan yang berharga
  • Mengidentifikasi peluang cross-selling dan up-selling
  • Meningkatkan profitabilitas dengan mengembangkan strategi pemasaran yang lebih efektif untuk setiap segmen

Baca juga: Lean Canvas: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Contoh dan Komponennya 

Jenis Segmen Pelanggan

Mengembangkan segmen pelanggan yang sesuai berdasarkan preferensi konsumen dapat membantu menyesuaikan komunikasi pemasaran secara efektif. Ada tiga pendekatan utama untuk segmentasi pelanggan. Ini adalah –

  • Segmentasi Priori: Jenis segmentasi ini menggunakan informasi karakteristik yang tersedia untuk umum seperti industri dan ukuran perusahaan untuk membuat segmen berbeda dari basis pelanggan. Biasanya, segmentasi demografis dilakukan dengan pendekatan segmentasi pelanggan ini.
  • Segmentasi Berbasis Kebutuhan: Jenis segmentasi pelanggan ini bergantung pada penggerak yang dibedakan dan divalidasi (kebutuhan) yang diungkapkan oleh pelanggan untuk penawaran. Segmentasi gaya hidup dan segmentasi nilai / manfaat berada di bawah pendekatan segmentasi pelanggan ini.
  • Segmentasi Berbasis Nilai: Pendekatan segmentasi ini menyegmentasikan pelanggan berdasarkan nilai ekonomi mereka bagi perusahaan. Pelanggan baru dan segmen pelanggan yang sudah ada termasuk dalam jenis segmentasi pelanggan ini.

Segmentasi Demografis

Di bawah segmentasi demografis, pelanggan dibagi ke dalam kategori tertentu dari usia, jenis kelamin, pendapatan, lokasi, etnis, pendidikan, pekerjaan, dll.

Jenis segmentasi pelanggan ini bekerja berdasarkan gagasan bahwa apa yang menarik bagi seorang mahasiswa lajang berusia 18 tahun akan berbeda dari apa yang dianggap menarik oleh pengacara berusia 50 tahun, menikah dengan dua anak.

Segmentasi Gaya Hidup

Segmentasi gaya hidup mencakup segmen berdasarkan aktivitas, opini, dan minat pelanggan. Ini adalah contohnya:

segmentasi pelanggan gambar

Tabel di atas memberikan gambaran yang jelas tentang jenis strategi komunikasi yang akan berhasil untuk membantu menjangkau setiap pelanggan masing-masing. Misalnya imbalan loyalitas pelanggan berikut harus bekerja lebih baik untuk pelanggan yang sesuai:

  • Ransel daur ulang gratis – Pelanggan C
  • Majalah mode gratis – Pelanggan D

Baca juga: Ingin Meningkatkan Loyalitas Karyawan? Baca 10 Tips Ini

Segmentasi Nilai / Manfaat

Segmentasi nilai atau manfaat mengacu pada pembuatan segmen pelanggan berdasarkan persepsi nilai mereka dari produk / layanan yang dijual oleh suatu perusahaan.

Secara sederhana, dalam strategi ini, perusahaan membagi segmen berdasarkan nilai, manfaat, atau keuntungan yang diyakini konsumen saat mengkonsumsi penawaran tersebut.

Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan di sini:

  • Segmen semacam ini hanya berlaku untuk pelanggan lama / pelanggan baru, tetapi tidak untuk pelanggan baru.
  • Segmentasi nilai membutuhkan wawasan analitis yang substansial tentang perilaku konsumen dari titik kontak dengan merek hingga konsumen melakukan pembelian / keluar.

Contoh segmentasi nilai / manfaat dapat mencakup pelanggan yang:

  • Mencoba untuk memaksimalkan nilai
  • Mencoba untuk mencari keuntungan
  • Ragu ragu
  • Analitis

Baca juga: Product Branding: Pengertian, Manfaat dan Strategi Branding yang Baik

Segmen Pelanggan Baru

Perusahaan / merek juga dapat memilih untuk menyegmentasikan konsumennya atas dasar ‘baru versus yang sudah ada’. Dalam kasus seperti itu, segmen pelanggan baru akan mencakup:

  • Pelanggan baru yang belum melakukan pembelian
  • Pelanggan baru yang melakukan beberapa pembelian (1-2) baru-baru ini

Dalam ‘segmen pelanggan baru’, sering kali fokusnya adalah pada alat apa yang digunakan pelanggan untuk menemukan produk di tempat pertama.

Selanjutnya, ini akan mencakup sub-segmen dari ‘tingkat keterlibatan’ yang dimiliki pengguna dengan situs web, staf penjualan, aplikasi, dll.

Pelanggan Tetap

Pelanggan baru, jika dipelihara dengan tepat, biasanya berubah menjadi pelanggan tetap. Pelanggan lama setia pada merek Anda. Nantinya, mereka dibagi lagi menjadi sub-segmen frekuensi kunjungan atau pembelian, dan alasan membeli.

Baca juga: Promosi Penjualan: Dasar, Jenis dan Strategi untuk Promosi yang Sukses

segmentasi pelanggan 2

Fungsi Segmentasi Pelanggan

Segmentasi yang baik memiliki pengaruh yang signifikan terhadap manajemen konsumen. Membagi pelanggan ke dalam kelompok berbeda yang didasarkan pada karakteristik dan kebutuhan umum membantu memasarkan ke setiap segmen secara berbeda dan efektif.

Ini juga membantu untuk fokus pada kebutuhan setiap jenis pelanggan pada saat tertentu. Baik besar atau kecil, segmen pelanggan khusus dapat ditargetkan berdasarkan sumber daya atau kebutuhan perusahaan.

Bagian berikut merinci manfaat segmentasi pelanggan, dan pada gilirannya, bagaimana perusahaan mana pun dapat tumbuh menggunakan segmentasi pelanggan:

Peningkatan Daya Saing

Strategi segmentasi yang benar memungkinkan perusahaan muncul sebagai bisnis yang aktif, tegas, dan bahkan agresif. Ini sangat berlawanan dengan metode “spray and pray” di mana merek membuat iklan dan kampanye pemasaran tetapi hanya duduk dan “berharap” agar pelanggan tertarik.

Idenya di sini adalah bahwa setelah perusahaan memahami profil pelanggannya dengan baik, kemungkinan besar perusahaan akan memastikan apa yang mereka butuhkan dengan tepat.

Kenaikan jumlah penjualan dan pendapatan yang dihasilkan, pada gilirannya akan mengubah perusahaan menjadi memiliki sebagian besar pangsa pasar. Dengan demikian, perusahaan secara alami akan menjadi lebih populer dan oleh karena itu menyebabkan peningkatan ekuitas mereknya.

Baca juga: Product Life Cycle: Pengertian, Tahapan, dan Faktor yang Mempengaruhinya

Kemampuan untuk Berkembang

Selanjutnya, segmentasi  yang terarah memungkinkan pertumbuhan tidak hanya dalam arti spasial tetapi juga secara strategis. Perasaan spasial / fisik karena seseorang akan mampu melayani pelanggan yang tepat dan beralih ke area yang dihuni oleh mereka yang sesuai dengan basis pelanggannya saat ini.

Pikirkan Apple – perusahaan $ triliun pertama di dunia. Awalnya, ini dimulai sebagai kemitraan bisnis California. Ketika perusahaan menjadi siap secara finansial untuk berkembang, itu dimulai sebagai layanannya di area metropolitan lainnya di seluruh negeri.

Bagaimana ini terjadi?

Nah, Apple mensegmentasi dan menargetkan pasar tertentu, mendapatkan kepercayaan dan loyalitasnya. Kepercayaan dan loyalitas itu diubah menjadi pendapatan dan memungkinkan Apple untuk memperluas basis pelanggannya.

Meningkatkan Retensi Pelanggan

Dengan kepercayaan pelanggan, muncullah loyalitas.

Alasan paling jelas untuk tautan ini adalah pengalaman merek – karena masing-masing merek telah membantu di masa lalu dengan melayani dengan tepat apa yang dibutuhkan pelanggan dan juga diharapkan melakukannya di masa depan.

Segmentasi yang berhasil akan memungkinkan membanggun koneksi yang baik dengan pelanggan pasca-penjualan.

Melalui pengelompokan pelanggan ke dalam subset yang tepat, perumusan tentang apa lagi yang dapat ditawarkan (sebagai tambahan) untuk menunjukkan antusiasme perusahaan dalam melayani keinginan dan kebutuhan mereka, menjadi lebih mudah.

Dengan melakukan itu, ada peningkatan kemungkinan mereka kembali ketika mereka membutuhkan sesuatu di masa depan.

Optimasi Harga

Melalui segmentasi pelanggan berdasarkan status keuangan dan sosial, akan menjadi lebih mudah bagi sebuah merek untuk menawarkan produk atau layanan dengan harga yang dianggap wajar.

Oleh karena itu, optimalisasi harga produk akan membantu memastikan bahwa pelanggan mendapatkan nilai terbesar untuk uang mereka, serta memastikan bahwa perusahaan menghasilkan pendapatan semaksimal mungkin.

Baca juga: After Sales Service: Pengertian dan Pengaruhnya Dalam Suatu Hubungan Bisnis

Contoh Segmentasi Pelanggan

Segmentasi pelanggan telah digunakan oleh banyak industri. Perusahaan membagi pelanggan mereka untuk menjual lebih baik, melayani lebih baik, dan memelihara hubungan yang lebih baik. Berikut adalah beberapa contoh segmentasi pelanggan yang dialami dalam industri yang dikenal:

Perbankan

Bank menyegmentasikan pelanggannya berdasarkan status ekonomi dan hubungannya dengan bank. Segmentasi tersebut membantu bank untuk mengirimkan komunikasi yang dipersonalisasi ke upsell dan cross-sell.

Segmentasi ini juga membantunya mengembangkan strategi pemasaran yang lebih efektif yang berfokus pada kebutuhan setiap segmen secara tepat.

E-Commmerce

Situs web e-niaga menyegmentasikan pelanggan mereka sesuai dengan tahap saluran penjualan mana mereka berada. Ini membantu situs web ini mengirim pesan komunikasi yang lebih efektif (SMS, email, pemberitahuan push, dll.) Untuk membuatnya bergerak maju di corong.

Game online

Game online, seringkali yang freemium, mengelompokkan pelanggan mereka menurut aktivitas mereka dalam game. Ini membantu mereka menemukan pelanggan yang lebih mungkin untuk berkonversi dan melakukan transaksi mikro.

Baca juga: Apa Itu Costumer? Berikut Adalah Penjelasan Lengkapnya

Kesimpulan

Melakukan segmentasi dan pengelompokan pelanggan pada dasarnya adalah hal penting yang harus Anda lakukan untuk meningkatkan keuntungan melalui penawaran pada kelompok pelanggan yang tepat.

Dengan mengetahui siapa saja pelanggan yang berhubungan dengan bisnis, Anda bisa merencanakan promosi dan pengenalan merek secara lebih baik dan akan menghemat biaya iklan Anda.

Pantau dan catat juga setiap pengeluran dan pemasukan keuangan yang terjadi dalam bisnis menggunakan sistem pembukuan yang sesuai standar di Indonesia sehingga memudahkan Anda dalam mendapatkan laporan keuangan yang pada akhirnya Anda akan mendapatkan data faktual atas kesehatan finansial bisnis Anda untuk pengembangan bisnis.

Jika Anda kesulitan dengan proses pembukuan manual yang berisiko dan memakan waktu, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi berbasis cloud seperti Accurate Online yang mudah digunakan kapan saja dan dimana saja.

Dengan fitur terlengkap dan harga terjangkau, Accurate Online sudah dipercaya oleh lebih dari 300 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia selama 20 tahun lebih.

Tertarik menggunakan Accurate Online? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan