Akuntansi Organisasi Nirlaba: Pengertian, Karakteristik dan Pengelolaannya

Jika Anda menjalankan organisasi nonprofit atau organisasi nirlaba, tanggung jawab akuntansi Anda berbeda dari bisnis nirlaba atau yang berorientasi pada keuntungan. Organisasi nirlaba menangani pembayaran pajak, laporan keuangan, dan pencatatan secara berbeda dari bisnis lain. Pelajari tentang akuntansi organisasi nirlaba di bawah.

Pengertian Organisasi Nirlaba

Organisasi Nirlaba adalah organisasi yang didirikan untuk kesejahteraan masyarakat atau untuk Organisasi nonprofit beroperasi untuk memenuhi tujuan amal, pendidikan, agama, atau ilmiah, daripada untuk mendapatkan keuntungan. . Ini biasanya didirikan sebagai lembaga amal dengan motif pelayanan.

Para pengurus yayasan mengelola organisasi ini. Anggota organisasi juga memilih pengawas dan anggota, Organisasi Nirlaba mengumpulkan dana dari anggotanya serta dari masyarakat umum untuk memenuhi tujuan mereka.

Meskipun lembaga nonprofit memang membutuhkan pendapatan untuk beroperasi, mendapatkan keuntungan bukanlah fungsi utama mereka.

Dengan demikian, mereka tidak perlu mempersiapkan laporan laba rugi rugi yang berhubungan dengan penjualan. Organisasi mengkredit dana yang diterima ke Dana Modal atau Dana Umum.

Banyak lembaga nonprofit menerima status bebas pajak. Jika Anda memenuhi syarat untuk status bebas pajak, Anda tidak diharuskan membayar pajak pendapatan dari organisasi Anda.

Download eBook Panduan dan Template Pembukuan Sederhana dengan Excel untuk Bisnis Kecil

Karakteristik Organisasi Nirlaba

Motif Layanan

Organisasi-organisasi ini memiliki motif untuk memberikan layanan kepada anggotanya atau kelompok tertentu atau kepada masyarakat umum. Mereka menyediakan layanan gratis atau dengan harga minimum karena tujuan mereka bukanlah untuk mendapatkan keuntungan.

Mereka tidak membeda-bedakan orang atas dasar kasta, keyakinan, atau warna kulit. Contoh layanan yang diberikan oleh mereka adalah pendidikan, makanan, perawatan kesehatan, rekreasi, fasilitas olah raga, sandang, papan, dll.

Anggota

Organisasi ini dibentuk sebagai yayasab atau badan amal. Pelanggan organisasi ini adalah anggotanya mereka yang membutuhkan layanan dari yayasan tersebut

Manajemen

Komite pengelola atau komite eksekutif mengelola organisasi-organisasi ini. Anggota memilih panitia.

Sumber Pendapatan

Sumber utama pendapatan organisasi nirlaba adalah langganan, sumbangan, hibah pemerintah, warisan, pendapatan dari investasi, dll.

Surplus

Surplus yang dihasilkan pada waktunya didistribusikan di antara para anggotanya.

Reputasi

Organisasi-organisasi ini mendapatkan reputasi atau goodwill mereka berdasarkan pekerjaan baik yang dilakukan untuk kesejahteraan publik.

Pengguna informasi akuntansi

Pengguna informasi akuntansi dari organisasi nirlaba hadir dan kontributor potensial serta badan hukum.

Baca juga: Bagaimana Cara Memilih Aplikasi Laporan Keuangan yang Tepat untuk Bisnis?

Pengelolaan Akuntansi Organisasi Nirlaba

Seperti kita ketahui bahwa organisasi nirlaba tidak berdagang barang atau memberikan jasa dengan motif keuntungan. Tapi, mereka juga perlu menyimpan catatan pendapatan, pengeluaran, aset, dan kewajiban dengan benar.

Sumber pendapatan utama mereka adalah sumbangan, langganan, hibah, dll. Oleh karena itu, sebagian besar transaksi mereka dilakukan secara tunai atau melalui rekening bank.

Baik Anda sedang berpikir untuk memulai atau sudah memiliki lembaga nirlaba, memahami aspek unik akuntansi untuk organisasi nirlaba sangatlah penting.

1. Pilih metode akuntansi

Seperti bisnis apa pun, lembaga nirlaba Anda membutuhkan arus kas yang sehat untuk dijalankan. Anda perlu mendapatkan cukup uang untuk membayar hal-hal seperti gaji karyawan, pengeluaran tak terduga, tagihan listrik, sewa, dll.

Meskipun Anda mungkin tidak menjual produk seperti bisnis biasa, Anda memiliki banyak sumber pendapatan. Anda mungkin memiliki anggota yang membayar iuran atau donatur yang menyumbangkan uang. Dan, Anda dapat menyelenggarakan acara penggalangan dana untuk menghasilkan pendapatan.

Anda harus mencatat semua pendapatan yang masuk dan pembayaran keluar dengan sistem akuntansi yang terorganisir. Anda dapat memilih sistem cash-basis atau accrual accounting untuk organisasi nonprofit.

Akuntansi berbasis kas adalah sistem di mana Anda mencatat pengeluaran atau pendapatan saat Anda benar-benar membayar atau menerimanya, bukan saat transaksi terjadi.

Misalnya, Anda menjalankan lembaga nonprofit di mana anggotanya harus membayar iuran. Dengan menggunakan sistem akuntansi berbasis kas, Anda mencatat pembayaran ketika Anda benar-benar menerima iuran dari anggota.

Namun, Anda tidak dapat menggunakan metode ini jika Anda menghasilkan lebih dari 3 milyar rupiah dalam penerimaan kotor tahunan atau jika Anda memberikan cara pembayaran kredit.

Akuntansi akrual adalah ketika Anda mencatat transaksi pada saat itu benar-benar terjadi. Metode ini menggunakan sistem pembukuan double entry. Jika lembaga nonprofit Anda mengumpulkan iuran keanggotaan, Anda akan mencatat pendapatan saat mengirim faktur, meskipun Anda belum menerima uang secara fisik.

Baca juga: Tips Melakukan Manajemen Anggaran yang Baik Untuk Bisnis Anda

2. Pahami tanggung jawab pajak

Jika organisasi Anda  memenuhi syarat untuk status bebas pajak, Anda tidak perlu membayar pajak penghasilan kepada Negara. Untuk Pemotongan & pemungutan pajak, tetap dilakukan seperti PPh 21 atas penghasilan karyawan, PPh 23 atas Pembayaran Jasa, PPN atas barang kena pajak.

Sedangkan untuk PPh Badan dilihat dari laporan keuangannya, jika pendapatannya adalah 100% dari sumbangan maka tidak kena pajak.

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) Nomor 45 menunjukkan bahwa ciri umum yayasan nirlaba adalah adanya perolehan sumbangan untuk sumber daya utama, penyumbang bukan pemilik yayasan dan tidak berharap akan imbalan atau hasil.

Pengakuan transaksi dalam yayasan nirlaba menggunakan basis akrual atau basis kas.Hal ini disebabkan karena aliran dana masuk ke suatu yayasan dapat berupa kontrak komitmen sumbangan dari pihak lain dimana pencairannya dilakukan secara bertahap dan jika substansinya sesuai dengan kesepakatan.

Di lain waktu, sumbangan yang diterima yayasan juga dapat berupa kas atau uang tunai dari pihak lain tanpa adanya ikatan atau perjanjian (komitmen) tertentu sebelumnya.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Teori Akuntansi Dan Perkembangannya Di Indonesia

3. Buat laporan keuangan yang sesuai

Dalam akuntansi organsiasi nirlaba, Anda harus membuat laporan keuangan untuk melaporkan keuangan bisnis Anda.

Bisnis nirlaba menggunakan tiga laporan keuangan utama, yaitu laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Bisnis nonprofit menggunakan laporan keuangan yang serupa, tetapi mereka memiliki nama yang berbeda dan diatur secara berbeda.

Akuntansi nirlaba mengandalkan laporan posisi keuangan (neraca), laporan aktivitas (laporan laba rugi), dan laporan arus kas.

Laporan posisi keuangan memberi Anda pengetahuan kesehatan keuangan lembaga nonprofit Anda selama periode waktu tertentu. Pernyataan tersebut menunjukkan aset, kewajiban, dan aset bersih Anda.

Berbeda dengan neraca, versi nonprofit menggantikan aset bersih dengan ekuitas. Aset bersih Anda ditambah kewajiban harus sama dengan aset Anda pada laporan posisi keuangan.

Aset bersih diklasifikasikan dalam salah satu dari dua cara: dengan batasan donatur atau tanpa batasan donatur. Jika donatur memberikan sumbangan untuk tujuan tertentu, Anda harus melabeli mereka sebagai “dengan batasan donatur”.

Baca juga: Biaya dan Beban: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya pada Akuntansi

akuntansi organisasi nirlaba 2

Perbedaan Akuntansi Konvensional dengan Organisasi Nirlaba

1. Persentase atau Kepemilikan Bersama

Salah satu perbedaan akuntansi konvensional antara perusahaan nirlaba dan perusahaan yang berorientasi pada profit berasal dari kepemilikan.

Individu dan entitas dapat memiliki persentase atau saham perusahaan, yang dikenal sebagai ekuitas. Saham atau persentase kepemilikan pemilik dicatat dalam sistem akuntansi perusahaan dan meningkat atau menurun seiring waktu.

Pemilik yang terdaftar di pembukuan berhak mendapatkan keuntungan dari aktivitas perusahaan dengan menerima dividen atau pencairan keuntungan, atau memiliki nilai kepemilikan saham atau persentase yang meningkat seiring dengan keberhasilan kinerja perusahaan di pasar.

Organisasi nirlaba tidak dimiliki oleh siapa pun. Meskipun Anda mungkin telah mendirikan organisasi atau duduk di dewan direksi, Anda tidak memiliki persentase apa pun dari entitas tersebut. Artinya, dalam sistem akuntansi organisasi nirlaba, tidak ada akun ekuitas pemilik atau akun laba ditahan.

Baca juga: Apa Itu Laba Ditahan? Berikut Pengertian, Fungsi, Faktor, dan Cara Penghitungannya

2. Akuntansi Pendapatan dan Beban

Perusahaan konvensional melacak pendapatan dan biaya yang biasanya terkait dengan penjualan produk dan layanan dalam buku besar, yang merupakan akun penyeimbang yang mewakili aktivitas bisnis dari satu entitas.

Organisasi nirlaba  tidak menjual barang dan jasa untuk mendapatkan keuntungan yang dapat dilacak dalam bagan akun biasa di buku besar.

Biasanya, pendapatan lembaga nonprofit terdiri dari donasi dan hibah. Banyak jenis donasi yang dibatasi penggunaannya, dan hibah sering kali memiliki anggaran mandiri, yang mengizinkan penggunaan dana hanya untuk tujuan dan dalam jumlah yang disepakati dalam kontrak hibah.

Misalnya, jika hibah mengalokasikan 10.000.000 untuk program keagamaan sepulang sekolah, lembaga nonprofit tidak dapat menggunakan uang tersebut untuk mendapatkan AC baru untuk kantor utama tanpa izin dari pemberi dana.

Akibatnya, sistem akuntansi lembaga nonprofit biasanya berupa serangkaian buku besar, atau dana, yang memungkinkan organisasi melacak pendapatan dan pengeluaran ke satu titik asal. Secara teoritis, setiap dana memiliki anggaran terpisah, dan pemisahan dalam buku ini memungkinkan lembaga nonprofit untuk membuktikan bahwa mereka menggunakan hibah dan donasi semata-mata untuk tujuan yang diizinkan.

3. Perbedaan Laporan Keuangan

Laporan keuangan antara sistem akuntansi yang menghasilkan laba versus perusahaan nirlaba juga berbeda. Perusahaan konvensional menyimpan neraca yang mencerminkan aset yang dimiliki perusahaan, yang dapat didistribusikan sebagai laba ditahan kepada pemegang saham.

Sementara itu, lembaga nirlaba menyimpan laporan posisi keuangan, yang mencerminkan aset yang dimiliki yang dapat digunakan untuk memajukan misi organisasi. Demikian juga, organisasi nirlaba menggunakan sistem akuntingnya untuk melacak pendapatan bersih dan melacak kelebihan pendapatan atas pengeluaran.

Baca juga: Pengertian Faktur, Manfaat, Komponen, Contoh dan Perbedaannya dengan Bill

Kesimpulan

Itulah penjelasan lengkap tentang akuntansi organisasi nirlaba yang perlu Anda tahu untuk menambah pengetahan Anda.

Memahami perbedaan akuntansi antara organisasi bisnis dan organisasi nirlaba dapat membantu Anda menghindari  kesalahan pencatatandan dapat memastikan bahwa organisasi Anda memenuhi persyaratan akuntabilitas dan transparansi keuangan di bawah undang-undang Indonesia.

Jika Anda adalah salah satu orang yang termasuk menggunakan metode akuntansi organisasi nirlaba untuk bisnis atau yayasan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi untuk memudahkan Anda dalam melakukan pencatatan seluruh transaksi sekaligus mengelola data keuangan secara keseluruhan.

Salah satu software akuntansi yang terbukti dan sudah banyak digunakan oleh pemilik bisnis di Indonesia adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan sejak 20 tahun lalu dan digunakan oleh lebih dari 300 ribu lebih pengguna dari berbagai jenis bisnis, termasuk organisasi nirlaba.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate berhenti membuang waktu