Bootstrapping Adalah: Pengertian, Kelebihan, Kekurangan dan Perbedaannya dengan Venture Capital

Ketika wirausahawan merenungkan bagaimana mewujudkan impian yang mereka miliki untuk konsep atau produk mereka, mereka paling sering merenungkan untuk mengumpulkan angel atau venture funding untuk mewujudkan ide-ide ini, padahal melakukan bootstrapping adalah pilihan yang baik juga.

Faktanya, ada ribuan kisah sukses dari startup yang mempercepat pertumbuhan dengan fundraising. Dan kemudian, pada saat yang sama, ada skenario fundraising 10x lebih banyak dengan hasil yang kurang memuaskan atau terkait kegagalan.

Di sisi lain, ada juga ribuan pengusaha yang menggunakan bootstrapping sebagai strategi bertahan hidup hingga mencapai angka pendapatan yang cukup besar, baru kemudian mencari pendanaan.

Mereka tidak hanya dapat dengan mudah meyakinkan investor tentang pendapatan dan model bisnis mereka, karena mereka memiliki catatan jejak yang kuat, tetapi mereka juga dapat meminta pendanaan yang lebih tinggi dengan rekam jejak tersebut.

Banyak faktor penting dalam memutuskan apakah penggalangan dana atau bootstrapping adalah pilihan yang tepat untuk bisnis Anda, berikut adalah daftar yang bisa Anda pertimbangkan:

  • Keunikan produk Anda
  • Kematangan pasar Anda
  • Kecepatan pertumbuhan Anda
  • Panjang jendela peluang
  • Jenis tantangan dan keterbatasan pertumbuhan

Baca terus artikel ini untuk mengetahui apa itu bootstrapping dengan lengkap dan mendalam.

Apa itu Bootstrapping?

Bootstrapping adalah proses membangun bisnis dari awal tanpa menarik investasi atau dengan modal eksternal yang minimal.

Ini adalah cara untuk membiayai bisnis kecil dengan membeli dan menggunakan sumber daya atas biaya pemiliknya, tanpa berbagi ekuitas atau meminjam uang dalam jumlah besar dari bank.

Bisnis yang menggunakan bootstrapping ditandai dengan ketergantungan yang tinggi pada sumber pembiayaan internal, kartu kredit, hipotek, dan pinjaman. Dengan kata lain, bootstrapping adalah ditandai dengan sumber pembiayaan yang terbatas.

Untuk keberhasilan pertumbuhan suatu perusahaan, diperlukan strategi pengembangan yang kompeten, di mana semua kemungkinan risiko akan dipertanggungjawabkan. Selain itu, dana yang tersedia perlu dialokasikan ke segmen paling vital dari model bisnis.

Baca juga: Cost Control Adalah: Pengertian, Tujuan, dan Tahap Penerapannya

Tahapan Bootstrapping

Ada beberapa tahapan yang dilalui oleh perusahaan bootstrapping, berikut adalah tahapannya:

1. Tahap pemula

Tahap pemula dimulai dengan sejumlah uang simpanan atau uang pinjaman / investasi yang berasal dari teman. Misalnya, pendiri terus mengerjakan pekerjaan utama mereka dan, pada saat yang sama, memulai bisnis.

2. Tahap yang didanai pelanggan

Ketika uang dari pelanggan / klien digunakan untuk menjaga bisnis tetap beroperasi dan mendanai pertumbuhannya.

3. Tahap kredit

Tahap kredit melibatkan wirausahawan yang berfokus pada pendanaan kegiatan tertentu, seperti mempekerjakan staf, meningkatkan peralatan, dll. Pada tahap kredit, bisnis mengambil pinjaman atau mencoba mencari modal usaha untuk ekspansi.

Mengapa Orang Memilih Bootstrapping?

Bootstraping biasanya merupakan pilihan pengusaha pemula. Ini memungkinkan mereka untuk membuat perusahaan tanpa pengalaman dan menarik investor atau investor.

Alasan pilihan untuk mengambil bootstrap sebagai model bisnis berbeda. Pengusaha mulai terlibat dalam bootstrap jika mereka:

  • Kurang pengalaman dalam merumuskan rencana bisnis dan berwirausaha
  • Kurangnya keterampilan untuk promosi produk dan kontak dengan pemasok
  • Tidak tahu bagaimana mengumpulkan pembiayaan
  • Tidak mau berbagi pendapatan dengan investor
  • Tidak ingin menghabiskan waktu mencari investor

Baca juga: Tips Membangun Bisnis Fashion Online yang Sukses dan Menguntungkan

Kelebihan dari Bootstrapping

  1. Pengusaha mendapatkan banyak pengalaman sambil mempertaruhkan uangnya sendiri saja. Artinya jika usahanya gagal, dia tidak akan dipaksa untuk melunasi pinjaman atau dana pinjaman lainnya. Jika proyek tersebut berhasil, pemilik bisnis akan menghemat modal dan mampu menarik investor. Jadi, bisnisnya akan tumbuh ke level baru.
  2. “Bootstrapper” berhak atas semua perkembangan, serta ide yang digunakan selama pengembangan bisnis.
  3. Kurangnya pendanaan awal membuat wirausahawan mencari cara yang tidak biasa untuk memecahkan masalah, membuat penawaran baru di pasar, dan menunjukkan pemikiran kreatif.
  4. Independensi dari opini investor. Seorang wirausahawan dapat membuat semua keputusan secara mandiri, sehingga ia mampu menciptakan sesuatu yang unik, mewujudkan impian, menguji kekuatan, dan tidak bergantung pada instruksi investor.
  5. Menarik pendanaan eksternal itu menantang dan bisa menjadi tugas yang sangat menegangkan dan memakan waktu. Bootstrap memungkinkan seorang wirausahawan untuk sepenuhnya fokus pada aspek-aspek utama bisnis, seperti penjualan, pengembangan produk, dll.
  6. Menciptakan fondasi keuangan bisnis oleh seorang wirausahawan adalah daya tarik besar untuk investasi masa depan. Investor, seperti perorangan, dana khusus, atau firma modal ventura, jauh lebih percaya diri dalam membiayai bisnis yang sudah dijamin dan telah menunjukkan janji dan komitmen pemilik.
  7. Memberi nilai kepada orang. Bisnis adalah tentang memberikan nilai tertentu melalui produk atau layanan.

Baca juga: Ide Jualan Makanan Pedas yang Cocok di Lidah Orang Indonesia

Kekurangan Bootstrapping

  1. Pertumbuhan bisnis bisa menjadi sulit jika permintaan melebihi kemampuan perusahaan untuk menawarkan atau menghasilkan layanan atau produk.
  2. Pengusaha mengambil hampir semua risiko keuangan daripada membaginya dengan investor yang berinvestasi dalam mendukung pertumbuhan perusahaan.
  3. Modal terbatas dan kurangnya investasi: Dalam konteks spesifikasi bootstrap, daya tarik investasi besar dan penerapan penuh ide seseorang bisa jadi sangat sulit.
  4. Masalah stres: Kemampuan untuk menangani situasi stres diperiksa secara teratur ketika masalah tak terduga muncul.

Strategi Agar Sukses Melakukan Bootstrapping

Di bawah ini adalah beberapa metode terbukti yang akan membantu seorang wirausahawan pada tahap awal bootstrapping startup:

  • Menginvestasikan kembali laba bersih.
  • Buat rencana bisnis. Perencanaan diperlukan, dan itu akan membantu pemilik mengatur berbagai hal dan memahami vektor gerakan.
  • Ide bisnis (produk / layanan) harus menyelesaikan masalah seseorang. Jika tidak, tidak ada produk atau target audiens.
  • Menarik seorang mentor atau siapa pun yang sukses dalam bisnis itu dan yang akan memberikan nasihat berguna.
  • Manfaatkan sebaik-baiknya peluang jaringan dan berkomunikasi dengan jaringan kontak pribadi. Dalam jaringan pribadi yang berkembang (atau jaringan teman dan kerabat), mungkin ada jurnalis yang akan menulis tentang Anda atau desainer grafis yang akan membuat logo atau situs minimalis namun sangat baik berdasarkan ikatan persehabatan.

Baca juga: Ingin Membangun Bisnis Fotografi? Berikut adalah Tips untuk Mengembangkannya

bootstrapping adalah 2

 Perbedaan Bootstrapping dengan Venture Capital

Berbeda dengan bootstrapping, pendanaan modal ventura atau venture capital (VC) adalah ketika pendanaan dimasukkan ke dalam usaha bisnis baru oleh pemodal ventura, seperti angel investors atau venture capital firm, yang diberikan sebagai investasi dalam pertukaran ekuitas dalam bisnis.

Pendanaan ventura memberi Anda kebebasan finansial untuk mengejar kepentingan bisnis. Ini juga membawa lebih banyak orang ke dalam bisnis dengan berbagai ide, keahlian, dan latar belakang yang bervariasi, memberi Anda semua yang Anda butuhkan untuk menyempurnakan bisnis dan untuk memulai bisnis dengan baik.

Kelebihan Venture Capital

1. Pertumbuhan lebih cepat

Tujuan utama VC setelah berinvestasi di sebuah startup adalah membuatnya tumbuh secepat mungkin sehingga mereka bisa mendapatkan kembali investasinya dalam waktu singkat.

Dengan uang VC, para pendiri dapat mengeluarkan uang untuk meluncurkan produk atau fitur baru, mempekerjakan staf yang berpengalaman dan terampil, memperoleh teknologi terbaru, dll. Tanpa benar-benar mengkhawatirkan pendapatan dan keuntungan. Intinya usaha tersebut harus menjadi besar dengan cepat, tidak peduli berapapun biayanya.

Namun, menjadi besar dengan cepat, umumnya melibatkan ide bisnis besar yang memiliki pasar potensial yang besar. Dalam kasus ini, VC adalah cara terbaik untuk melakukannya. Mengapa? Karena membangun sesuatu yang inovatif membutuhkan banyak modal.

2. Kredibilitas ekstra

Setiap kali Anda mendengar bahwa startup X telah mengumpulkan sejumlah uang Y, Anda merasa sedikit lebih percaya pada bisnis itu. Orang cenderung berpikir, “Jika investor telah memberi mereka uang, mengapa saya tidak?” Produk dan fitur mereka menjadi lebih baik.

Misalnya, Anda mempertimbangkan untuk berhenti berlangganan produk SaaS yang telah Anda gunakan selama dua tahun terakhir karena tidak memiliki beberapa fitur penting yang mungkin Anda perlukan nanti.

Namun, perusahaan SaaS baru-baru ini menerima investasi besar yang mendorong Anda untuk terus menggunakannya. Uang yang diinvestasikan akan berarti fitur baru, pengalaman pengguna yang lebih baik, dan dukungan pelanggan yang lebih besar, jadi tidak ada gunanya untuk pindah.

3. Bantuan ahli

Seperti yang kami jelaskan di atas, uang hanyalah salah satu sumber daya yang disediakan oleh VC. Yang sangat penting lainnya adalah bantuan dan nasihat ahli.

VC cenderung memiliki banyak kontak yang dapat menghasilkan staf baru, kemitraan yang bermanfaat, dan lebih banyak pelanggan, di antara manfaat lainnya. Saat melakukan bootstrapping, Anda harus mengandalkan kontak dan jaringan Anda sendiri, yang terkadang tidak cukup.

Ada banyak kasus di mana satu email, panggilan, atau pertemuan tertentu dengan VC mengarah pada ide baru, poros, atau penjualan yang kemudian menghasilkan kesuksesan bagi startup.

4. Mengurangi risiko pribadi

Bootstrapping melibatkan risiko kehilangan semua uang yang Anda investasikan (yang terkadang bisa berupa semua tabungan Anda atau keluarga Anda atau uang yang dikumpulkan melalui crowdfunding). Jika Anda mengikuti jalur VC, risiko ini menghilang. Ini memberi beberapa orang lebih banyak kebebasan dan kedamaian.

Namun, tentu saja, jika VC mengambil ekuitas di awal, artinya pendiri tidak memiliki kewajiban untuk membayar kembali uang jika startup gagal atau ditutup. Dalam kasus banyak bootstrappers yang meminta pinjaman bank untuk memulai bisnis mereka, risiko pribadi sangat besar karena uang perlu dibayar kembali ditambah bunga.

Baca juga: 10 Tips dan Cara untuk Memenangkan Persaingan Usaha

Kekurangan Venture Capital

1. Kesalahpahaman

Menjaga hubungan yang baik dan kuat dengan investor sangat penting untuk setiap startup yang didukung VC. Ada kemungkinan putaran pendanaan bisnis di masa depan jika pendiri memanfaatkan koneksi dan saran VC dan terus berkembang. Di sisi lain, beberapa perusahaan rintisan gagal karena pengelolaan kas yang buruk setelah investor tidak ingin memberi mereka lebih banyak dana.

Namun, seperti dalam setiap hubungan, banyak hal tidak selalu berjalan dengan baik. Mungkin ada beberapa pendapat berbeda antara VC dan pendiri yang dapat menyebabkan bentrokan di mana masing-masing pihak ingin menunjukkan bagaimana mereka lebih kuat dari yang lain.

Kesalahpahaman selalu bisa terjadi, tetapi kunci untuk menghindarinya adalah komunikasi yang jelas dan konstan. Keseimbangan antara hubungan yang jauh dan hubungan yang luar biasa perlu ditemukan.

2. Kehilangan kendali

Dari saat Anda menyerahkan sebagian ekuitas di startup Anda dengan imbalan uang tunai, Anda kehilangan kendali total yang Anda miliki atas bisnis yang Anda bangun.

Hilangnya kendali ini adalah alasan utama mengapa banyak orang menentang VC. Mereka menyamakan memiliki perusahaan VC untuk memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan untuk bekerja di perusahaan di bawah atasan.

Beberapa pendiri cenderung memulai bisnis dengan tujuan tertentu dalam pikiran dan dengan tujuan dan sasaran yang sangat spesifik untuk masa depan. Dalam kasus ini, pendanaan VC mungkin bukan cara terbaik untuk diambil karena VC mungkin memiliki visi yang sangat berbeda, dan mencoba menjalankan bisnis Anda dapat mulai terasa seperti penjara.

4. Kurangnya disiplin keuangan

Saat Anda melihat angka besar di rekening bank bisnis Anda, sulit untuk membelanjakan uang dengan bijak. Itulah mengapa (dan bagaimana) Adam Neumann, mantan CEO WeWork, membeli jet pribadi seharga $ 60 juta dengan uang investor.

Bisnis yang didukung VC cenderung menghabiskan lebih banyak uang untuk hal-hal yang sama yang dapat dicapai oleh para startup yang di-bootstrap sementara pengeluaran yang jauh lebih sedikit. Biaya naik ketika VC menuntut pertumbuhan yang cepat.

Terlepas dari biaya, keuntungan cenderung berhenti menjadi prioritas utama dalam startup yang didanai VC. VC mendorong pertumbuhan dan kemudian, hanya ketika sebuah startup memiliki basis pelanggan yang kuat, mereka mengalihkan fokus mereka pada monetisasi dan model bisnis.

Baca juga: 20 Ide Bisnis Online yang Cocok Saat Internet Menjadi Kebutuhan Utama

Kesimpulan

Di mana seseorang berdiri pada perdebatan venture capital dan bootstrapping adalah kemungkinan besar bergantung pada bagaimana mereka memandang dunia bisnis.

Apakah Anda menikmati “perjalanan bisnis”, termasuk ketelitian, visi, dan penghargaan pribadi? Atau apakah Anda fokus pada hasil, terlepas dari bagaimana Anda mencapainya?

Pada akhirnya, Anda harus dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini hanya dengan melihat jenis bisnis yang Anda mulai, dan di mana Anda melihatnya lima tahun ke depan.

Untuk membantu Anda dalam megelola keuangan bisnis dan memantau keuntungan yang terjadi pada usaha Anda, pastikan Anda menggunakan sistem akuntansi yang memiliki fitur sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, salah satunya adalah Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik seperti otomasi pembukuan, manajemen aset, penghitungan dan pelaporan pajak, multi gudang, proses rekonsiliasi otomatis dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online sebagai software akuntansi bisnis Anda secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 2