Ingin Membuka Bisnis Grosir di Makassar? Baca dulu 9 Tips ini

Peluang Bisnis Grosir di Kota Makassar

Makassar menjadi kota dengan pertumbuhan ekonomi tertinggi di Indonesia. Hal ini menjadikan kota terbesar di bagian Indonesia timur ini menjadi sebuah kota yang memiliki potensi peluang bisnis yang cukup besar, salah satunya adalah untuk bisnis grosir di kota Makassar.

Kota Makassar memiliki penduduk sebanyak 1.5 juta jiwa memiliki potensi daya beli yang sangat besar. Atas sebab itu, membangun bisnis grosir di kota Makassar bisa memiliki peluang keuntungan yang cukup besar jika direncanakan secara matang.

Tidak peduli produk apa yang Anda jual, banyak hal yang diperlukan untuk menjalankan bisnis grosir di makassar yang sukses. Dari perekrutan dan manajemen arus kas, hingga perencanaan penjualan dan inventaris, berikut adalah beberapa tips untuk membangun bisnis grosir sukses di kota Makassar :

1. Pekerjakan orang yang tepat

Walaupun mungkin tampak seperti tips yang klise, banyak bisnis sering gagal untuk melakukan upaya yang baik dalam proses perekrutan.

Mempekerjakan seseorang pada bisnis kita adalah eputusan paling penting yang pernah Anda buat untuk bisnis Anda. Pastikan Anda melakukan tolok ukur yang tepat untuk masing-masing posisi baru dan mengevaluasi setiap kandidat terhadap tolok ukur itu, bukan satu sama lain.

Juga hindari pertanyaan umum yang “membimbing” kandidat ke jawaban yang benar, dan alih-alih fokus pada pertanyaan perilaku menggunakan frasa seperti, “Pikirkan saat ketika …” Ini akan memberi Anda ide yang lebih jelas tentang bagaimana kandidat akan menangani situasi tertentu.

Baca juga : Tips Mewujudkan Bisnis Rental Mobil yang Sukses di Makassar

2. Berhenti mencatat dan mengelola pesanan secara manual

Menurut survei terbaru, penulisan order secara manual adalah sebagai tantangan nomor satu di antara kegiatan bisnis grosir. Terlalu banyak bisnis grosir masih menerima pesanan di cara kuno dan formulir pemesanan kertas.

Beberapa telah mengambil langkah untuk menggunakan teknologi dengan formulir pemesanan PDF dan lembar kerja Excel, tetapi metode ini sama-sama (jika tidak lebih) rumit daripada kertas.

Dengan merebaknya teknologi yang lebih baik dalam kehidupan kita saat ini, banyak bisnis bisnis grosir yang sukses memanfaatkan teknologi pengelolaan pemesanan, stok, dan pembukuan.  Memberikan akses staf penjualan ke informasi pelanggan, katalog produk, dan antarmuka penulisan pesanan langsung di melalui smartphone atau tablet mereka.

Jika Anda membutuhkan proses pencatatan pembukuan, pemantauan stok, dan pengelolaan pesanan secara lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi yang memiliki harga terjangkau dan mudah digunakan sekalipun Anda tidak memiliki keahlian di bidang Akuntansi. Dengan Accurate Online Anda bisa dengan mudah membuat invoice, memantau stok dan melakukan stok opnema, memantau banyak gudang, memantau pesanan kapanpun dimanapun, membuat lebih dari 100 jenis laporan keuangan secara otomatis, dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online untuk bisnis grosir Anda melalui Link ini.

Baca juga : Tips Membangun Coffee Shop Sukses di Makassar

3. Pastikan semua Stok Anda terkendali

Anda tidak dapat menjalankan bisnis grosir yang menguntungkan jika Anda tidak memiliki laporan yang baik dalam manajemen stok.

Beberapa perusahaan memiliki sistem mempertahankan tingkat stok minimum di gudang mereka, mengisi kembali dengan stok baru begitu tingkat mencapai minimum. Yang lain menyimpan stok pengaman pada produk-produk tertentu untuk melindungi terhadap lonjakan permintaan yang tiba-tiba, sementara yang lain menggunakan strategi persediaan “Just in Time”, mengirimkan barang tepat pada waktunya untuk pembuatan / pengiriman.

Melacak stok yang masuk / keluar, melakukan penghitungan inventaris fisik secara teratur, dan mengoordinasikan level inventaris Anda dengan fluktuasi permintaan adalah kunci untuk menentukan strategi manajemen inventaris yang tepat untuk bisnis Anda. Gunakanlah Accurate Online untuk pengelolaan stok yang lebih baik.

Baca juga : Ingin Kembangkan Bisnis? Ini 8 Cara Terbaik Mencari Investor Bagi Bisnis

4. Berikan tenaga penjualan Anda apa yang mereka butuhkan untuk berhasil

Apakah tenaga penjualan Anda memiliki semua informasi yang mereka butuhkan tentang penjualan? Pedagang grosir, produsen, dan distributor yang berpikiran maju memahami bahwa untuk melakukan penjualan di zaman sekarang ini, tenaga penjualan harus menambah nilai pada percakapan penjualan mereka, tidak hanya melalui gerakan menuliskan pemesanan ulang.

Bisnis Anda harus mempersenjatai tenaga penjualan dengan akses mudah ke informasi utama, seperti riwayat pesanan pelanggan, barang yang paling banyak dipesan, dan tingkat stok untuk setiap produk.

Anda juga bisa memberikan katalog digital dengan harga khusus pelanggan yang sudah ada di dalamnya, sehingga perwakilan tidak perlu membuang waktu menghafal data atau mencari harga. Sebaliknya, mereka dapat berkonsentrasi pada apa yang sebenarnya mereka lakukan di sana: menjual.

Untuk memudahkan hal ini, tenaga penjual Anda bisa mencoba menggunakan aplikasi Canvasser dari Accurate Online yang akan membantu para salesman Anda untuk melakukan penjualan. Anda bisa mengunduh aplikasi Canvasser di playstore melalui tautan ini.

Baca juga : Tertarik Memulai Usaha Makanan Ringan? Baca Tipsnya Disini

5. Bedakan pada layanan pelanggan, bukan harga

Bisnis grosir saat ini beroperasi di pasar yang sangat kompetitif. Banyak yang mencoba membedakan merek mereka berdasarkan harga dengan harapan harga yang lebih rendah (dan margin) akan menghasilkan volume penjualan yang lebih tinggi. Namun, pendekatan ini bukan strategi yang efektif untuk pertumbuhan jangka panjang.

Sebagai gantinya, perusahaan yang dapat membedakan merek mereka dengan memberikan layanan pelanggan yang hebat akan mendapatkan hasil yang baik. Pikirkan tentang bagaimana Anda dapat menciptakan pengalaman yang modern dan nyaman bagi pelanggan Anda. Bagaimana Anda dapat memenuhi pesanan lebih cepat dan mengganti aktivitas transaksional dengan nilai strategis?

Baca juga : 10 Peluang Industri Pariwisata dan Tips Mengembangkannya

6. Jaga agar arus kas Anda terkendali

Arus kas adalah sumber kehidupan setiap bisnis  grosir. Salah satu kesalahan terbesar yang bisa dilakukan oleh bisnis grosir adalah memberikan kredit yang berlebihan kepada pelanggan mereka.

Hindari memberikan jangka waktu pembayaran yang panjang, dan rajin mengumpulkan piutang. Terima kartu kredit, faktur / dapatkan bayaran dari dompet digital.

Penting juga untuk tetap mengetahui status keuangan Anda pada satu waktu. Menghasilkan laporan keuangan secara cepat yang mencakup informasi seperti ketersediaan uang tunai, penjualan harian / mingguan, hutang, inventaris kunci, barang terlaris / terburuk, dll. Dengan Accurate Online Anda bisa melakukan semua ini dengan cepat, tepat, kapanpun, dan dimanapun Anda mau.

Baca juga : Mengenal Bentuk Badan Usaha Yang Ada Di Indonesia

7. Jadikan pengelolaan wilayah penjualan yang tepat sebagai prioritas

Manajemen Territory adalah tentang memastikan bahwa tenaga penjualan Anda menempatkan jumlah waktu yang tepat ke dalam akun yang tepat.

Banyak bisnis grosir mengabaikan untuk melakukan segmentasi pelanggan secara efektif, melacak kinerja penjualan, dan meningkatkan strategi prospek penjualan. Merek yang sukses menciptakan strategi segmentasi pelanggan yang terperinci dan rencana terperinci  pada akhirnya selaras dengan tujuan keseluruhan perusahaan.

8. Mempercepat pemenuhan pesanan

Dalam survei yang dilakukan tahun ini, ditemukan bahwa 68% responden bisa mendapatkan pesanan dalam waktu kurang dari 24 jam.

30% bisa melakukannya dalam waktu kurang dari satu jam. Ketika sampai pada pengiriman, 47% responden melaporkan bahwa pesanan sebenarnya dikirim dalam waktu 24 jam, menetapkan patokan yang jelas untuk diikuti oleh industri lainnya.

Agar berhasil, bisnis grosir hari ini harus mendigitalkan penulisan pesanan dan proses pengiriman untuk meningkatkan efisiensi. Jika Anda menjual melalui banyak saluran, seperti penjualan online dan portal eCommerce, pastikan untuk mengkonsolidasikan pesanan tersebut untuk pemenuhan yang lebih cepat.

Baca juga : 5 Strategi Melakukan Ekspansi Bisnis yang Berkelanjutan

9. Bangun hubungan jangka panjang

Pada akhirnya, apa yang akan membuat Anda sukses sebagai distributor grosir adalah kemampuan Anda untuk membentuk hubungan yang kuat dan langgeng dengan pelanggan Anda. Dengan memprioritaskan layanan pelanggan, menambahkan nilai selama percakapan penjualan, dan menjadikan pemenuhan pesanan lebih cepat sebagai prioritas, Anda akan berada di jalur yang tepat untuk membangun daftar panjang pelanggan tetap.

Baca juga : Punya Tanah Luas? Berikut Usaha Perkebunan yang Bisa Anda Coba

Kesimpulan

Itulah beberapa tips untuk membangun bisnis grosir di kota Makassar. Hal terperting dalam membangun bisnis grosir yang sukses adalah dengan menggunakan teknologi terkini dan membangun hubungan baik pada pelanggan. Tidak usah perang harga, hal ini hanya akan membuat Anda lelah, karena pelanggan tahu mana grosir yang baik dan sesuai kebutuhan mereka.

Seperti yang kami jelaskan diatas, gunakanlah software pembukuan yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan oleh semua orang seperti Accurate Online. Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan di bawah ini :

accurate berhenti membuang waktu