Pengertian Pemasaran Digital dan Bermacam Strateginya

Seiring kemajuan teknologi, kebutuhan dan cara manusia dalam melalakukan suatu hal berubah, termasuk pada teknik pemasaran. Jika dahulu cara pemasaran dilakukan dengan konvensional seperti menyebar selebaran, memasang iklan di televisi atau radio dan sejenisnya, sekarang proses pemasaran sudah memasuki fase baru yang memanfaatkan teknologi melalui pemasaran digital atau digital marketing.

Jika Anda tertarik untuk mengetahui secara mendalam tentang pemasaran digital untuk keberhasilan bisnis Anda, baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Pemasaran Digital?

Pemasaran digital adalah pemasaran produk atau layanan dengan menggunakan teknologi digital melalui internet, media sosial, telepon seluler, atau media digital lainnya.

Ini juga merupakan istilah umum yang mencakup berbagai strategi pemasaran seperti Pemasaran Media Sosial, Pengoptimalan Mesin Telusur (SEO), dan Pemasaran Email.

Dibandingkan dengan metode pemasaran tradisional seperti media cetak, papan reklame, dan TV, pemasaran digital pada dasarnya didorong oleh data. Banyak platform periklanan digital populer saat ini menyediakan akses ke laporan kampanye untuk analisis data yang komprehensif.

Dengan kekuatan gabungan dari internet dan teknologi, Pemasar Digital saat ini dapat mengumpulkan dan menganalisis data dari perilaku pelanggan yang berbeda atau keterlibatan pengguna, memungkinkan mereka untuk memfasilitasi konten dan iklan yang lebih dipersonalisasi ke arah audiens yang ditentukan dengan jelas untuk keterlibatan dan hasil yang lebih baik.

Baca juga: Mengenal Secara Mendalam Apa itu Marketplace dan Cara Kerjanya

Kenapa Harus Pemasaran Digital?

Tidak seperti pemasaran tradisional dan konvensional, pemasaran digital menawarkan manfaat berikut:

Dapat Dipantau dan Terukur

Kemajuan teknologi telah membuatnya cukup mudah untuk mengukur keefektifan kampanye pemasaran melalui dasbor analitik digital seperti Google Analytics, Google Data Studio, atau Adobe Analytics.

Melalui penerapan analitik digital, data yang dikumpulkan selama periode waktu tertentu berada tepat di ujung jari Anda dan bisa diakses kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Setiap interaksi pengguna (touchpoint) dengan bisnis Anda menghasilkan kumpulan datanya sendiri, memungkinkan Anda untuk menyegmentasikan data dan memahami bagaimana setiap titik kontak berkontribusi pada keuntungan Anda yang berarti penjualan atau konversi.

Konversi dapat berupa tindakan apa pun yang dilakukan pengguna seperti mengunduh e-book, mengirimkan formulir pertanyaan, atau melakukan pembelian online.

Dari sini, Anda dapat mengetahui poin kontak mana yang beresonansi dengan audiens target Anda, yaitu yang berkontribusi paling banyak pada konversi, dan mereproduksi kesuksesan ini pada kampanye di masa mendatang.

Efisiensi dalam Optimasi

Munculnya platform media online telah memungkinkan pemasar untuk membeli ruang iklan di berbagai situs web dan aplikasi seluler dan meninjau laporan langsung dalam beberapa jam.

Ini memungkinkan pemasar untuk meninjau kinerja kampanye iklan dan membuat penyesuaian dengan cepat seperti mengoptimalkan materi iklan untuk meningkatkan keterlibatan audiens.

Jangkauan Luas dan Tertarget

Dengan miliaran pengguna di platform media sosial seperti Facebook, YouTube, dan LinkedIn, jangkauan Anda terutama dibatasi oleh anggaran Anda. Banyak dari platform media sosial ini juga memungkinkan Anda menargetkan iklan ke audiens tertentu, misalnya menurut demografi, dan minat, dan pola perilaku misalnya penargetan ulang.

Retargeting adalah bentuk pemasaran yang memungkinkan Anda menampilkan iklan yang relevan kepada pengguna yang telah mengunjungi halaman tertentu di situs Anda.

Misalnya, jika pengguna mengunjungi toko online yang menjual bahan makanan dan membuka halaman produk yang menjual apel, toko bahan makanan tersebut dapat menargetkan pengguna dengan iklan yang terkait dengan apel setelah pengguna meninggalkan situs dan menjelajahi situs web lain, platform media sosial, dan perangkat aplikasi selular.

Baca juga: 11 Online Marketing Tools yang Harus Anda Gunakan Untuk Berbisnis

3 Pilar Pemasaran Digital

Ada 3 Pilar dalam Pemasaran Digital. Hal itu adalah:

  • User Journey
  • Saluran Pemasaran Digital
  • Materi Konten yang Kreatif

1. User Journey

Pilar pertama pemasaran digital adalah perjalanan pengguna atau user journey.

user journey adalah pertemuan dan interaksi pelanggan dengan merek Anda di semua saluran digital dan non-digital yang membentuk emosi dan persepsinya tentang merek Anda.

Ini biasanya dimulai dari tahap kesadaran dan berakhir pada tahap pembelian atau advokasi (loyalitas):

  • Kesadaran: Pelanggan pertama kali menyadari merek.
  • Pertimbangan (minat / evaluasi): Pelanggan perlu mengevaluasi keputusannya dan mempertimbangkan merek lain.
  • Pembelian (Keinginan / tindakan): Pelanggan siap untuk melakukan pembelian.
  • Advocacy (Loyalty): Pelanggan menyebarkan dari mulut ke mulut dan merekomendasikan merek tersebut kepada teman-temannya.

Pelanggan biasanya berinteraksi dengan materi iklan atau konten Anda di berbagai saluran digital (media sosial, pencarian, iklan bergambar) dan masuk ke situs web Anda.

Saat dia menjelajahi situs web atau aplikasi seluler Anda, tujuan Anda adalah mendorongnya untuk melakukan tindakan penting yang disebut sebagai konversi, seperti mengisi formulir kontak atau menambahkan produk ke keranjang belanja.

Baca juga: Fleksibilitas Harga: Pengertian, Strategi dan Contohnya dalam Bisnis

2. Saluran Pemasaran Digital

Pilar kedua dari pemasaran digital adalah saluran dimana Anda melakukan pemasaran.

Saluran pemasaran adalah media yang digunakan organisasi atau bisnis untuk mengkomunikasikan atau menyampaikan pesan kepada konsumen.

Dalam digital marketing, saluran digital adalah jalan di mana pelanggan Anda mengetahui tentang bisnis Anda dan apa yang ditawarkannya. Dari sinilah lalu lintas (pengguna) Anda berasal.

Contoh saluran pemasaran digital meliputi:

  • Pencarian Organik (misalnya Google)
  • Penelusuran Berbayar
  • Display ads
  • Email
  • Media sosial
  • Refferal (mis. Lalu Lintas melalui situs web lain)

Pencarian Organik

Orang-orang menggunakan mesin pencari untuk berbagai alasan mulai dari penelitian, belanja, hingga hiburan, dengan Google sendiri menangani lebih dari 40.000 kueri per detik (3,5 miliar kueri penelusuran per hari).

Hasil pencarian organik muncul di bawah iklan pencarian berbayar.

Untuk menentukan peringkat situs web di atas halaman hasil mesin pencari organik (SERP), pemasar menerapkan strategi digital marketing yang dikenal sebagai optimisasi mesin pencari (SEO).

Penelusuran Berbayar

Hasil iklan pencarian berbayar muncul di bagian atas SERP.

Untuk mengiklankan situs web Anda di hasil iklan penelusuran berbayar di Google, Anda perlu mendaftar akun Google Ads dan menerapkan strategi digital marketing yang dikenal sebagai pemasaran mesin telusur (SEM).

Display Ads

Display ads mengacu pada penempatan iklan yang muncul di halaman web saat pengguna menjelajahinya.

Agar iklan Anda muncul di penempatan situs web, Anda dapat memulai dengan Google Ads atau demand side platform.

Email

Ada sekitar 4 miliar pengguna email pada tahun 2020 – Statista. Email masih menjadi salah satu media paling populer yang digunakan bisnis untuk berkomunikasi dengan pelanggan mereka saat ini.

Pemasar digital menerapkan strategi pemasaran digital yang juga disebut sebagai pemasaran email atau email marketing dan otomatisasi pemasaran untuk mengirim email yang ditargetkan dan relevan ke pelanggan email yang tersegmentasi dengan benar.

Media sosial

Media Sosial tidak perlu diperkenalkan. Orang-orang menggunakannya setiap hari untuk mengikuti berita terbaru atau terhubung dengan teman dan keluarga di seluruh dunia.

Bisnis ada di media sosial untuk terhubung ke pelanggan potensial dengan melibatkan mereka dengan cara yang lebih pribadi dan otentik.

Dengan bantuan berbagai alat pemasaran media sosial, Anda akan dapat memahami kebutuhan dan minat audiens target Anda di berbagai platform media sosial. Ini akan membantu Anda menyesuaikan konten dengan lebih baik untuk lebih melibatkan audiens target Anda.

Referral

Refferal trafik yang diperoleh adalah hasil dari pengguna mengklik hyperlink (tautan balik) dan menavigasi dari satu situs web ke situs web lain (target hyperlink atau situs web). Ini berarti lalu lintas datang dari situs web lain, bukan dari pencarian langsung ke Google.

Tautan rujukan dibuat melalui kemitraan online strategis atau sebagai hasil dari perolehan media. Menerapkan PR online adalah salah satu metode paling efektif untuk mendapatkan penyebutan merek, memperoleh tautan balik, dan menghasilkan kesadaran merek.

Baca juga: Strategi Pemasaran 4P: Pengertian, Penerapan dan Contohnya

Bagaimana Berbagai Saluran Digital Mempengaruhi Bisnis?

Ini hanyalah beberapa contoh saluran digital marketing , dan di antara apa yang Anda putuskan untuk digunakan, penting untuk menganalisis laporan analitik digital marketing untuk memahami saluran digital mana yang menghasilkan investasi tertinggi untuk mengalokasikan anggaran yang sesuai.

Kampanye pemasaran digital juga biasanya melibatkan integrasi beberapa strategi saluran digital (multi-saluran) seperti pemasaran mesin pencari, pemasaran konten, iklan bergambar, dan pemasaran email.

Jangan bingung dengan omni-channel, yang seperti multi-channel, juga melibatkan pelanggan melalui banyak saluran.

Omni-channel lebih akurat didefinisikan sebagai memberikan pengalaman pelanggan yang konsisten, terpadu, dan baik terlepas dari apakah pelanggan berinteraksi dengan merek di media sosial, di toko fisik, atau di toko online.

Digital marketing adapat dan harus diintegrasikan dengan saluran pemasaran offline seperti iklan cetak, pameran, stan popup, dan promosi di dalam toko untuk memaksimalkan jangkauan pasar sasaran dan pengasuhan prospek.

Contoh integrasi pemasaran online / offline adalah meluncurkan pameran dagang (offline) dan meluncurkan kampanye Iklan Facebook (online) untuk mempromosikan acara offline. Dan selama acara (offline), mengumpulkan detail pribadi dari prospek seperti email dan nomor telepon untuk ditindaklanjuti melalui email dan pemasaran seluler (online).

Dengan memberikan pengalaman pelanggan omni-channel di seluruh perjalanan pengguna, mulai dari tahap kesadaran hingga pasca pembelian, bisnis dapat melibatkan audiens mereka di berbagai titik kontak.

Misalnya, bisnis dapat meluncurkan kampanye PR online untuk menciptakan kesadaran, menerapkan pemasaran konten untuk membantu pelanggan mengevaluasi produk mereka, mengarahkan trafic untuk menarik calon pembeli yang berkualitas ke situs web mereka melalui SEO, iklan digital, dan email, serta berhubungan dengan prospek untuk membeli kembali melalui Pemasaran Email, Digital Iklan, Otomasi Pemasaran, dan Kampanye Pemasaran Media Sosial.

Pemilihan saluran pemasaran digital bergantung pada berbagai faktor seperti:

  • Tujuan pemasaran: Apakah tujuan Anda meningkatkan kesadaran merek atau mendorong pembelian?
  • Anggaran Pemasaran: Apakah Anda memiliki anggaran yang cukup untuk menjangkau kampanye pemasaran Anda di berbagai saluran digital?
  • Tenaga Kerja: Apakah tim pemasaran Anda memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mengelola banyak kampanye dan agensi digital?
  • Pelanggan: Di platform mana pelanggan Anda? Apa touchpoint pelanggan Anda?

3. Materi Konten yang Kreatif

Pilar ketiga pemasaran digital adalah materi iklan dan konten.

Ini adalah konten dalam bentuk grafik visual, teks, dan video yang dibuat dan dipasarkan oleh merek Anda yang berinteraksi dan dicerna oleh pelanggan Anda, juga disebut sebagai content marketing.

Materi iklan berupa:

  • Spanduk iklan
  • Iklan video
  • Iklan teks

Sedangkan Isi berupa:

  • Artikel blog
  • Video
  • Infografis

Baca juga: 10 Tips Negosiasi Bisnis yang Efektif dan Saling Menguntungkan

pemasaran digital 2

Apa itu Strategi Pemasaran Digital?

Strategi Pemasaran Digital adalah rencana atau tindakan untuk mencapai tujuan pemasaran yang ditetapkan. Sasaran ditentukan oleh apa tujuan bisnis Anda dan urutan prioritasnya. Setelah tujuan ini ditetapkan, kampanye digital marketing akan dikembangkan dan dijalankan untuk mencapainya.

Strategi pemasaran digital berbeda dari kampanye pemasaran digital. Ketika berbicara tentang strategi digital marketing, kita mengacu pada rencana induk atau blue print untuk mencapai tujuan jangka panjang atau makro. Kampanye di sisi lain adalah taktik khusus yang digunakan untuk mencapai tujuan mikro jangka pendek dalam strategi pemasaran digital.

Mengapa Memiliki Strategi Pemasaran Digital itu Penting?

Memiliki strategi sama pentingnya dengan memiliki rencana untuk mencapai tujuan apa pun. Ini sepenuhnya mengoptimalkan implementasi alur kerja, memungkinkan keefektifan tinggi sambil mengabaikan berbagai area untuk meninjau analitik data dan menindaklanjutinya.

Hal ini membuka jalan bagi peningkatan berkelanjutan dalam berbagai strategi pemasaran digital mulai dari pemasaran pencarian (SEO / SEM), pengoptimalan tingkat konversi (pengalaman pengguna situs web), pemasaran email & pemasaran media sosial untuk membangun tujuan bisnis Anda, mendapatkan pelanggan baru dan membangun lebih dalam. hubungan dengan yang sudah ada.

Bisnis Anda juga membutuhkan strategi pemasaran konten yang kompetitif dan berkelanjutan untuk menjangkau dan mengonversi lebih banyak pelanggan dengan memanfaatkan kekuatan konten online, sambil mengintegrasikan berbagai saluran pemasaran digital dengan media tradisional.

Baca juga: Strategi Content marketing: Pengertian dan Cara Praktisnya Menjalankannya

Komponen Utama dari Strategi Pemasaran Digital

Beberapa komponen utama dari strategi pemasaran ini meliputi:

Menentukan merek: Gunakan pedoman merek untuk mendefinisikan merek Anda. Pertimbangkan Unique Selling Points (USP) bisnis Anda.

Mengembangkan persona pelanggan: Pahami informasi demografis seperti usia, jenis kelamin, lokasi, serta motivasi yang mendorong orang untuk memilih produk dan layanan. Gunakan Google Analytics untuk membantu dalam menciptakan persona pembeli dan menyegmentasikannya sesuai dengan kata kunci dalam lalu lintas organik

Mendefinisikan S.M.A.R.T. (Spesifik, Terukur, Dapat Dicapai, Relevan, Sasaran Berbatas Waktu.) Tujuan dan KPI pemasaran: Misalnya Capai peningkatan 20% dalam prospek yang dihasilkan dari isian daftar formulir dalam 6 bulan ke depan

Mengidentifikasi sasaran pasar: Gunakan alat penelitian pasar seperti Google Keyword Planner, Google Trends, dan Facebook Audience Insights untuk melakukan penelitian pasar dan mengidentifikasi pasar sasaran potensial

Melakukan analisis kompetitif: Gunakan alat analisis web dan sosial seperti web serupa, Semrush, dan SocialBakers untuk menganalisis pesaing Anda dan melakukan analisis SWOT.

Mengelola dan mengalokasikan sumber daya dengan tepat untuk mencapai tujuan: Sumber daya mencakup tenaga kerja (tim internal atau outsourcing, agen pemasaran eksternal) dan anggaran.

Meninjau dan mengoptimalkan kinerja kampanye: Gunakan alat analisis digital marketing seperti Google Analytics untuk melacak, mengukur, dan melaporkan kinerja kampanye pemasaran digital Anda.

Contoh Pemasaran Digital

Ada banyak jenis atau kategori pemasaran digital. Contoh pemasaran digital meliputi:

  • Pemasaran Media Sosial (SMM)
  • Pengoptimalan Mesin Telusur (SEO)
  • Pemasaran Mesin Telusur (SEM)
  • Email Marketing
  • Otomasi Pemasaran
  • Periklanan Digital
  • Pemasaran Konten

Baca juga: Jenis Strategi Marketing yang Efektif Untuk Saat ini

Kesimpulan

Keseluruhan strategi pemasaran digital dapat diringkas ke dalam kerangka kerja ini:

Perjalanan pengguna atau corong pembelian dimulai dari tahap kesadaran dan berlanjut ke tahap minat (evaluasi / pertimbangan), tindakan (pembelian), dan loyalitas.

Sepanjang user journey, pelanggan berinteraksi dengan merek melalui saluran digital yang berbeda (penelusuran organik, media sosial, email) dan mengambil tindakan melalui CTA atau ajakan bertindak pada materi iklan atau konten situs web (misalnya landing page).

Hal yang perlu diperhatikan dalam membangun digital marketing yang sukses pada bisnis adalah dengan memastikan anggaran marketing Anda sesuai dengan kebutuhan, rencana dan tujuan yang akan dicapai pada akhirnya.

Pastikan juga Anda untuk melakukan penganggaran biaya dalam proses pemasaran bisnis agar nantinya Anda mengetahui apa saja pengeluaran yang sudah Anda lakukan untuk bisnis Anda.

Untuk memudahkaan proses ini, Anda bisa mencoba untuk menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan kapanpun dan dimanapun Anda mau, memiliki fitur terlengkap dan memiliki harga terjangkau seperti Accurate Online.

Coba Accurate Online sekarang gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 1