Aset adalah Hal Penting dalam Bisnis. Ketahui Pengertian Lengkapnya

Apa itu Aset?

Aset adalah sumber daya yang dimiliki atau dikendalikan oleh individu, perusahaan, atau pemerintah dengan harapan akan menghasilkan arus kas masa depan. Jenis aset umum meliputi: Aset lancar, aset tidak lancar, aset fisik, aset tidak berwujud, aset operasi, dan aset tidak beroperasi.

Mengidentifikasi dan mengklasifikasikan jenis-jenis aset dengan benar sangat penting untuk kelangsungan hidup sebuah perusahaan, khususnya solvabilitasnya dan risiko yang terkait dari perhitungan aset tersebut.

Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) mendefinisikan aset sebagai berikut:

“Aset adalah sumber daya yang dikendalikan oleh perusahaan sebagai hasil dari peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi masa depan diharapkan mengalir ke perusahaan.”

Contoh aset adalah seperti di bawah ini:

  • Kas dan setara kas
  • Inventaris atau stok
  • Investasi
  • (Properti dan Peralatan)
  • Kendaraan
  • Furniture
  • Paten (aset tidak berwujud)
  • Saham

Baca juga : Likuiditas Adalah Aspek Penting Dalam Bisnis, Mari Bahas Lebih Lengkap

Sifat Aset

Ada tiga sifat utama dari suatu aset:

  • Kepemilikan: Aset mewakili kepemilikan yang pada akhirnya dapat diubah menjadi uang tunai dan setara kas.
  • Nilai Ekonomi: Aset memiliki nilai ekonomi dan dapat ditukar atau dijual.
  • Sumberdaya: Aset adalah sumber daya yang dapat digunakan untuk menghasilkan manfaat ekonomi di masa depan.

Baca juga : Mengetahui Secara Lengkap Karakteristik Kualitas Informasi Akuntansi

Klasifikasi Aset

Aset umumnya diklasifikasikan dalam tiga cara:

  • Konversi: mengklasifikasikan aset berdasarkan betapa mudahnya mengubahnya menjadi uang tunai.
  • Keberadaan Fisik: Mengklasifikasikan aset berdasarkan keberadaan fisiknya (dengan kata lain, aset berwujud vs tidak berwujud).
  • Penggunaan: Mengklasifikasikan aset berdasarkan penggunaan / tujuan operasi bisnis mereka.

Klasifikasi Aset: Konversi

Jika aset diklasifikasikan berdasarkan konvertibilitasnya menjadi kas, aset diklasifikasikan sebagai aset lancar dan aset tetap. Konsep lain dari pengenalan kedua jenis aset ini adalah aset jangka pendek dan juga jangka panjang.

1. Aset Lancar

Aset lancar adalah aset yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi kas dan setara kas (biasanya dalam satu tahun). Aset lancar juga disebut aset likuid dan contohnya adalah:

  • Uang tunai
  • Setara kas
  • Deposit jangka pendek
  • Saham
  • Surat berharga
  • Peralatan Kantor

2. Aset Tetap atau Tidak Lancar

Aset tidak lancar atau aset tetap adalah aset yang tidak mudah dikonversi menjadi uang tunai dan setara kas. Aset tidak lancar juga disebut aset tetap, aset jangka panjang, atau aset keras. Contoh aset tidak lancar atau tetap meliputi:

  • Tanah
  • Bangunan
  • Mesin
  • Peralatan
  • Paten
  • Merek Dagang

Baca juga : Mengetahui Pengertian dan Rumus Inventory Turnover Ratio

Klasifikasi Aset: Keberadaan Fisik

Jika aset diklasifikasikan berdasarkan keberadaan fisiknya, aset tersebut diklasifikasikan sebagai aset berwujud atau aset tidak berwujud.

1. Aset Berwujud

Aset berwujud adalah aset yang memiliki keberadaan fisik (kita dapat menyentuh, merasakan, dan melihatnya). Contoh aset berwujud meliputi:

  • Tanah
  • Bangunan
  • Mesin
  • PeralatanTunai
  • Peralatan Kantor
  • Persediaan
  • Surat berharga

2. Aset Tak Berwujud

Aset tidak berwujud adalah aset yang tidak memiliki keberadaan fisik. Contoh aset tidak berwujud meliputi:

  • Goodwill
  • Paten
  • Merek
  • Hak cipta
  • Merek Dagang
  • Rahasia Bisnis
  • Izin
  • Kekayaan intelektual perusahaan

Baca juga : Pengertian 10 Prinsip Dasar Akuntansi Lengkap yang Harus Anda tahu

Klasifikasi Aset: Penggunaan

Jika aset diklasifikasikan berdasarkan penggunaan atau tujuannya, aset tersebut diklasifikasikan sebagai aset operasi atau aset non-operasional.

1. Aset Operasi

Aset operasional adalah aset yang diperlukan dalam operasi bisnis sehari-hari. Dengan kata lain, aset operasi digunakan untuk menghasilkan pendapatan dari kegiatan bisnis inti perusahaan. Contoh aset operasi meliputi:

  • Uang tunai
  • Persediaan
  • Bangunan
  • Mesin
  • Peralatan
  • Paten
  • Hak cipta
  • Goodwill

2. Aset Non-Operasi

Aset non-operasional adalah aset yang tidak diperlukan untuk operasi bisnis sehari-hari tetapi masih dapat menghasilkan pendapatan. Contoh aset non-operasional meliputi:

  • Investasi jangka pendek
  • Surat berharga
  • Tanah kosong
  • Penghasilan bunga dari deposito tetap

Baca juga : 10 Asumsi Dasar Akuntansi sebagai Dasar Pembukuan Usaha Anda

Pentingnya Klasifikasi Aset

Mengklasifikasikan aset sangat penting untuk bisnis. Misalnya, memahami aset mana yang merupakan aset lancar dan mana aset tetap penting dalam memahami modal kerja bersih perusahaan. Dalam skenario perusahaan di industri berisiko tinggi, memahami aset mana yang berwujud dan tidak berwujud membantu menilai solvabilitas dan risikonya.

Menentukan aset mana yang merupakan aset operasi dan aset mana yang merupakan aset non-operasional penting untuk memahami kontribusi pendapatan dari masing-masing aset, serta dalam menentukan berapa persentase pendapatan perusahaan yang berasal dari kegiatan bisnis intinya.

Baca juga : Neraca Saldo : Pengertian, Fungsi, dan Contohnya dalam Bisnis

Jika Anda kesulitan untuk menghitung nilai aset pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur penghitungan aset seperti Accurate Online.

Hanya dengan 200 ribu perbulan, Anda bisa melakukan penghitungan aset, disposisi aset, mencatat kategori aset tetap, mencatat perubahan aset tetap, dan masih banyak lagi fitur yang bisa Anda dapatkan di Accurate Online.

Masih ragu? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini :

accurate fokus pengembangan