Variable Margin: Pengertian Lengkap dan Cara Menghitungnya

Sebelum Anda memutuskan harga jual suatu produk, ada baiknya Anda menghitung variable margin. Melakukan ini dapat membantu Anda menetapkan harga secara lebih strategis dan dengan cara yang menguntungkan bisnis Anda dalam jangka panjang.

Pada artikel ini, kita mendefinisikan variable margin, daftar langkah-langkah untuk menghitungnya dan menjelaskan perbedaan antara margin variabel dan margin kotor.

Apa itu Variable Margin

Variable margin juga dikenal sebagai margin kontribusi variabel atau margin kontribusi, margin variabel mengacu pada margin yang dihasilkan dari pengurangan biaya produksi variabel dari pendapatan. Sementara margin variabel menyumbang biaya variabel produk, itu tidak memperhitungkan biaya tetap terkait.

Mengapa Anda harus Menghitung Variable Margin?

Anda dapat menggunakan margin variabel untuk membuat keputusan yang lebih strategis mengenai harga barang dan jasa Anda. Berikut adalah beberapa cara di mana menghitung margin variabel terbukti bermanfaat:

Membantu membuat keputusan harga

Anda dapat menggunakan margin variabel untuk membantu memeriksa biaya produksi variabel. Misalnya, ketika Anda memiliki margin variabel yang rendah atau negatif, itu berarti produk atau bisnis Anda mungkin tidak menguntungkan seperti yang Anda harapkan. Karena itu, yang terbaik adalah menyesuaikan tingkat harga jual saat ini.

Baca juga: Biaya Marginal: Pengertian Lengkap, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Mengevaluasi profitabilitas item

Meskipun Anda tidak boleh menggunakan margin variabel untuk menentukan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan, Anda dapat menggunakannya untuk menilai profitabilitas item tertentu dan menentukan cara terbaik untuk meningkatkan profitabilitasnya.

Berdasarkan evaluasi Anda, Anda dapat memutuskan untuk meningkatkan profitabilitasnya dengan menaikkan harga produk atau mengurangi biaya produksi variabel.

Menyelesaikan hambatan

Saat Anda ingin mengatasi titik kemacetan di lini produksi, Anda dapat menggunakan kontribusi variabel untuk menentukan produk mana yang Anda tawarkan paling menguntungkan dan oleh karena itu, layak untuk terus diproduksi. Produk dengan margin variabel tinggi termasuk dalam kategori ini.

Membantu dengan analisis BEP

Menghitung margin variabel dapat membantu Anda menentukan titik impas—titik di mana perusahaan menutupi biaya tetapnya dan tidak memperoleh laba. Untuk melakukan ini, bagi total biaya tetap dengan rasio margin variabel. Saat Anda menghitung titik impas dalam unit, Anda dapat menentukan berapa banyak yang perlu Anda jual untuk mencapai titik impas.

Apa itu Biaya Variabel?

Biaya variabel mengacu pada biaya langsung dan tidak langsung dari produksi dan penjualan barang atau jasa perusahaan. Ingatlah bahwa biaya variabel bervariasi tergantung pada berapa banyak produk atau layanan yang dijual perusahaan.

Oleh karena itu, biaya variabel meningkat ketika produksi meningkat dan menurun ketika volume output menurun. Berikut adalah beberapa contoh biaya variabel:

  • Bahan langsung yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk dan jasa
  • Perlengkapan yang dibutuhkan untuk memelihara mesin produksi
  • Biaya tenaga kerja per unit
  • Komisi
  • Gaji yang dapat ditagih
  • Biaya pengiriman masuk dan keluar

Sebagai perbandingan, biaya tetap mengacu pada biaya yang tidak berubah ketika ada perubahan volume barang dan jasa yang diproduksi. Misalnya, biaya satu kali untuk item seperti mesin dianggap sebagai biaya tetap karena tetap sama terlepas dari jumlah produk yang terjual.

Baca juga: Biaya Penyimpanan: Pengertian, Cara Hitung dan Contohnya

Rumus Dalam Menghitung Variable Margin

Sebelum menghitung margin variabel, Anda perlu mengetahui harga jual produk atau layanan dan biaya variabel. Setelah Anda memiliki kedua angka ini, gunakan rumus berikut untuk menghitung margin variabel:

Harga jual – biaya variabel = margin variabel

Saat Anda ingin menghitung margin variabel sebagai rasio, gunakan rumus berikut:

(Harga jual – biaya variabel)/pendapatan penjualan = rasio margin variabel

Bagaimana Cara Menghitung Variable Margin?

Sekarang setelah Anda memahami margin variabel dan rumusnya, Anda dapat mulai menghitung margin untuk bisnis Anda. Melakukan perhitungan ini dapat membantu Anda lebih memahami konsep dan berbagai kegunaannya. Untuk menghitung margin kontribusi variabel untuk produk atau layanan, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

1. Temukan harga jual produk atau layanan

Untuk memulai perhitungan Anda, tentukan harga jual barang atau jasa tertentu. Misalnya, katakanlah sebuah perusahaan menawarkan sepasang celana seharga 10.000. Harga jual dalam skenario ini adalah 10.000.

2. Tentukan biaya variabel

Temukan biaya variabel dan ingatlah bahwa biaya ini mengacu pada biaya yang bervariasi secara langsung dalam kaitannya dengan jumlah unit yang terjual. Misalnya, jika Anda menghitung margin variabel untuk suatu produk, biaya variabel Anda mungkin termasuk komisi dan bahan langsung, sedangkan biaya variabel Anda untuk layanan mungkin termasuk komisi, pajak gaji, dan biaya tenaga kerja.

3. Kurangi biaya variabel dari harga jual produk atau layanan

Gunakan persamaan berikut dan angka-angka dari dua langkah pertama untuk menyelesaikan margin variabel:

Harga jual – biaya variabel = margin variabel

Ingatlah bahwa Anda juga dapat menggunakan rumus ini sebagai rasio untuk mencapai persentase. Untuk melakukan ini, bagi perbedaan dari atas dengan harga jual:

(Harga jual – biaya variabel) / harga jual = margin variabel

Pastikan untuk mengecualikan biaya seperti overhead pabrik seperti sewa atau pemeliharaan mesin, serta biaya administrasi dan penjualan.

Baca juga: Line Item Budget: Pengertian, Komponen dan Kelebihan Menggunakannya

Contoh Kasus Perhitungan Variable Margin

Untuk lebih memahami kontribusi variabel, perhatikan dua contoh berikut:

Contoh 1

Katakanlah Anda ingin menentukan margin  variabel yang terkait dengan penjualan produk baru. Produk tersebut dijual dengan harga 30.000. Biaya variabelnya termasuk 4.000 untuk material, 1.000 untuk pengiriman masuk dan 5.000 untuk komisi penjualan. Dengan menggunakan angka-angka ini, Anda dapat menghitung margin kontribusi variabel.

Perlu diingat bahwa untuk menentukan biaya variabel, Anda perlu mengambil jumlah biaya bahan, pengiriman masuk, dan komisi penjualan. Untuk menghitung margin kontribusi variabel, lakukan perhitungan berikut:

Harga jual – biaya variabel = margin variabel

30.000 – (4.000 + 1.000 + 5.000) = 20.000

Oleh karena itu, Anda memiliki margin variabel sebesar 20.000. Ini mewakili margin yang tersedia untuk membayar biaya tetap.

Contoh 2

Misalkan sebuah perusahaan memiliki penjualan sebesar 500.000.000 dan biaya variabel sebesar 200.000.000. Untuk mendapatkan margin variabel, ambil selisih 500.000.000 dan 200.000.000.

Ini menghasilkan margin variabel sebesar 300.000.000. Jumlah sisa 200.000.000 digunakan untuk membayar biaya tetap Anda. Jika Anda ingin menentukan margin “per produk”, bagi 200.000.000 dengan jumlah unit yang terjual.

Baca juga: Cara Mempersiapkan Anggaran Tahunan untuk Perusahaan

Variable Margin dan Gross Margin

Meskipun Anda dapat menggunakan margin variabel dan margin kotor untuk mengukur margin keuntungan perusahaan Anda, perhitungannya memiliki kegunaan yang berbeda. Misalnya, margin kotor atau gross margin membantu Anda melacak keuntungan Anda di inventaris Anda, sementara margin variabel membantu Anda menentukan biaya overhead mana yang memengaruhi keuntungan Anda.

Lalu, menghitung margin kotor termasuk biaya overhead pabrik, margin variabel tidak. Ketika Anda memasukkan biaya overhead pabrik, itu secara signifikan menurunkan margin Anda. Oleh karena itu, karena menggunakan informasi margin kotor dari analisis margin mencakup biaya overhead yang dialokasikan, itu tidak berguna saat membuat keputusan penetapan harga tambahan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai variable margin dan cara menghitungnya. Untuk kemudahan penghitungan laba dan biaya yang terjadi pada bisnis lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online untuk proses yang lebih mudah dan praktis.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 370 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia. Hanya dengan 200 ribu perbulan, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, otomasi pembuatan laporan keuangan, pengelolaan dan pelaporan pajak, manajemen persediaan juga aset, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba software akuntansi Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate-200 ribu per bulan

Seberapa bermanfaat artikel ini?

Klik salah satu bintang untuk menilai.

0 pembaca telah memberikan penilaian

Belum ada yang memberikan penilaian untuk artikel ini :( Jadilah yang pertama!

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Lala

Seorang lulusan S1 ilmu akuntansi yang suka membagikan istilah, rumus, dan berbagai hal yang berkaitan dengan dunia akuntansi lewat tulisan.