Apa itu Sistem Pemasaran Vertikal? 3 Jenis dan Manfaatnya

Bisnis sering menggunakan salah satu dari dua metode untuk secara efektif memproduksi dan menjual produk mereka kepada konsumen mereka: sistem pemasaran horizontal atau vertikal. Dalam sistem pemasaran vertikal, produsen, grosir, dan pengecer bekerja sama untuk meningkatkan keuntungan mereka dan beroperasi dengan lebih lancar.

Pada artikel ini, kami mendefinisikan apa itu sistem pemasaran vertikal, tiga jenis utama, keuntungan dan kerugian potensial menggunakan sistem pemasaran vertikal dan bagaimana memilih jenis terbaik untuk bisnis Anda.

Apa itu sistem pemasaran vertikal?

Sistem pemasaran vertikal adalah ketika produsen, pedagang grosir dan pengecer bekerja sama untuk memenuhi kebutuhan pelanggan mereka. Hal ini memungkinkan satu perusahaan untuk memiliki kendali atas seluruh proses produksi dan penjualan produk.

Dengan sistem pemasaran konvensional—atau sistem pemasaran horizontal—produsen, grosir, dan pengecer biasanya bekerja sebagai entitas yang terpisah, berusaha memaksimalkan keuntungan mereka sendiri. Meskipun hal ini dapat memberikan lebih banyak kebebasan kepada setiap entitas, hal ini juga dapat menyebabkan lebih banyak konflik dan persaingan, yang dapat mengakibatkan hilangnya keuntungan bagi keduanya.

Tiga jenis sistem pemasaran vertikal

Ada tiga jenis utama sistem pemasaran ini yang dapat Anda pertimbangkan untuk proses distribusi bisnis Anda:

Perusahaan

Sistem pemasaran vertikal perusahaan mengontrol proses, anggaran, dan tenggat waktu dari produsen, pedagang besar, dan pengecernya. Mereka bertanggung jawab atas seluruh proses produksi dan distribusi: menciptakan produk mereka, memasarkannya dan kemudian menjualnya kepada konsumen. Mereka tidak bergantung pada entitas lain untuk membawa produk mereka ke pengguna akhir.

Contoh: ABC Freeze membuat es krim dan menjualnya langsung kepada pelanggannya.

Kontraktual

Dalam sistem pemasaran vertikal kontraktual, produsen, grosir dan pengecer bekerja sama untuk keuntungan dan tujuan yang sama, tetapi masing-masing entitas terpisah.

Mereka terikat oleh perjanjian kontrak untuk memenuhi tujuan bersama sesuai dengan biaya, waktu dan produk, tetapi bagaimana mereka mengelola tim dan alur kerja mereka sendiri seringkali terserah mereka. Seringkali, bisnis akan menciptakan kemitraan untuk memotong biaya overhead dan memberikan harga yang lebih kompetitif.

Dengan bekerja sama, mereka bisa mendapatkan jangkauan pasar lebih jauh dan memanfaatkan kemampuan satu sama lain.

Contoh: Pertimbangkan apakah ABC Freeze adalah waralaba, dimiliki dan dikelola oleh pemilik aslinya, tetapi dengan beberapa lokasi yang bertanggung jawab atas alur kerja, anggaran, dan proses lokasi mereka sendiri.

Dikelola

Dalam sistem pemasaran vertikal yang dikelola, salah satu anggota rantai produksi dan distribusi memegang kekuasaan yang jauh lebih besar. Ini sering kali karena ukurannya yang besar dan pengaruh pasarnya. Dengan kekuatan ini, ia dapat mengatur struktur sistem tanpa kesepakatan formal. Bisnis yang lebih kecil biasanya perlu bekerja di bawah syarat dan ketentuan mereka dalam hal branding, poin harga, dan stok.

Contoh: Sebagai perusahaan besar, ABC Freeze memutuskan bahwa setiap lokasinya hanya dapat membawa 100 galon es krim per toko, setiap tahun.

Baca juga: 18 Tips Efektif yang Bisa Anda Gunakan dalam Penjualan Door To Door

Perbedaan sistem pemasaran vertikal dan sistem pemasaran horizontal

Bisnis biasanya menggunakan sistem pemasaran vertikal atau sistem pemasaran horizontal untuk mengatur dan merampingkan alur kerja produksi dan distribusi mereka. Berikut adalah karakteristik utama dari sistem pemasaran vertikal dan horizontal dan perbedaannya:

Karakteristik sistem vertikal

  • Sering digunakan dengan pasar yang lebih kecil
  • Fokus pada satu industri
  • Memenuhi peran dan produk khusus untuk pasar mereka
  • Menyediakan produk yang unik dan khusus
  • Sangat kompetitif dengan bisnis lain
  • Memerlukan pembelian pelanggan yang berorientasi pada detail

Karakteristik sistem horizontal

  • Sering digunakan dengan pasar yang lebih besar
  • Fokus pada demografi pasar yang spesifik namun besar, seperti usia atau jenis kelamin
  • Sering menjual produk yang lebih umum
  • Berkolaborasi dengan bisnis lain untuk menjangkau pasar
  • Perlu upaya periklanan yang lebih besar

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Proposal Pemasaran yang Baik?

Manfaat menggunakan sistem pemasaran vertikal

Tergantung pada kebutuhan bisnis Anda, Anda mungkin menemukan bahwa menggunakan sistem pemasaran ini paling cocok untuk bisnis Anda. Berikut adalah keuntungan utama:

Pesan dan branding penjualan yang efektif

Dengan memfokuskan upaya pemasaran Anda pada sejumlah pelanggan dan industri potensial tertentu, Anda dapat menunjukkan pesan utama Anda dan meningkatkan peluang untuk pengenalan merek. Sebagai penyedia produk khusus, Anda dapat memposisikan bisnis Anda sebagai pakar industri.

Efisiensi yang lebih baik

Produsen, grosir, dan pengecer dalam sistem pemasaran vertikal, menurut definisi, bekerja sama menuju tujuan bersama, yang mendorong peluang untuk menciptakan sistem yang lebih baik dan lebih efisien.

Komunikasi dan hubungan yang lebih kuat

Ketika semua orang bekerja sama, komunikasi cenderung menjadi lebih baik. Produsen, grosir, dan pengecer dapat saling memberikan pembaruan rutin dan mengikuti kebijakan yang sama, yang dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan, hasil yang lebih baik, dan pelanggan yang lebih bahagia.

Lebih banyak sumber daya

Dengan lebih banyak entitas yang berbagi tujuan bersama, bisnis Anda memiliki peluang untuk mendapatkan lebih banyak sumber daya. Misalnya, daripada harus bernegosiasi dengan perusahaan pelayaran pihak ketiga, Anda memiliki sumber daya untuk mengirimkan barang Anda sendiri.

Memiliki sumber daya ini memberi perusahaan Anda lebih banyak kekuatan atas waktu pengiriman dan biaya pengiriman.

Mengembangkan ide-ide baru

Dengan strategi pemasaran vertikal, fokus khusus Anda juga dapat mempermudah mempelajari lebih lanjut tentang pasar Anda dengan wawasan dari pelanggan tertentu, dan berpotensi menghasilkan produk dan layanan baru yang inovatif. Seringkali, merek menggunakan sistem pemasaran vertikal untuk memberikan solusi inovatif.

Baca juga: 20 Taktik Penjualan yang Efektif dan Adaptif

Kelemahan menggunakan sistem pemasaran vertikal

Sistem pemasaran vertikal tidak selalu paling cocok untuk setiap perusahaan. Berikut adalah beberapa kelemahan potensial yang umum:

Perspektif terbatas

Salah satu kelemahan potensial untuk sistem pemasaran ini adalah perspektif yang terbatas. Dengan tim yang bekerja menuju satu tujuan, mereka cenderung tidak dapat melihat inefisiensi dengan jelas. Di sisi lain, ketika perusahaan menggunakan pihak ketiga untuk produksi, proses, dan pasokan, setiap entitas membawa perspektif uniknya sendiri ke dalam proyek.

Kontrol kualitas berkurang

Kelemahan potensial lainnya adalah kontrol kualitas yang berkurang. Dengan satu perusahaan mengendalikan semua departemen, akan semakin sulit untuk melacak semua departemen dan proses. Hal ini dapat mengakibatkan penurunan kualitas produk, proses, lingkungan atau bahkan penghargaan karyawan.

Koordinasi terputus-putus

Meskipun tampaknya bekerja di bawah satu perusahaan akan lebih kondusif untuk koordinasi antar departemen, sistem pemasaran ini dapat mengurangi koordinasi. Ketika pihak ketiga terlibat, mereka dimotivasi oleh peluang mereka sendiri untuk mendapatkan keuntungan dan akan bekerja untuk memenuhi tujuan itu. Dalam sistem ini, ada sedikit insentif untuk berkolaborasi untuk memenuhi tujuan perusahaan.

Baca juga: Tips Meningkatkan Kualitas Layanan Pelanggan Pada Bisnis

Bagaimana melakukan sistem pemasaran vertikal?

Ikuti langkah-langkah ini saat memilih  pemasaran vertikal:

1. Pertimbangkan sumber daya Anda

Jenis sistem pemasaran vertikal yang Anda pilih didasarkan pada sumber daya yang ada. Jika Anda memiliki pendapatan, pengalaman, dan personel untuk mengembangkan departemen produksi, grosir, dan eceran Anda sendiri, maka Anda mungkin ingin menggunakan sistem pemasaran vertikal korporat untuk bisnis Anda.

Jika Anda melihat perusahaan lain memiliki sumber daya yang Anda butuhkan, pertimbangkan untuk mengusulkan kemitraan kontrak. Terakhir, jika Anda cukup besar untuk membuat aturan, Anda mungkin sudah menjadi sistem pemasaran vertikal yang diatur.

2. Tentukan tujuan Anda

Membuat sistem pemasaran vertikal Anda sendiri membutuhkan perencanaan dan sumber daya yang ekstensif dan bijaksana. Renungkan apa yang ingin Anda capai dengan menggabungkan semua aspek saluran pemasaran Anda.

Jika Anda membutuhkan lebih banyak sumber daya dan menginginkan lebih sedikit persaingan, maka ini mungkin merupakan sistem pemasaran yang ideal untuk merek Anda. Jika merek Anda berkembang pesat dalam sedikit persaingan, Anda mungkin ingin menunggu sebelum berkolaborasi.

Baca juga: Customer Journey: Pengertian, Elemen, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

3. Sewa konsultan

Jika Anda masih tidak yakin model bisnis pemasaran vertikal mana yang paling sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, pertimbangkan untuk menyewa konsultan. Seorang profesional pemasaran bisnis dapat membantu Anda mengevaluasi ukuran, sumber daya, keterbatasan, dan kebutuhan bisnis Anda untuk membuat keputusan yang lebih cerdas. Carilah seorang profesional yang memiliki pengalaman yang solid dalam pemasaran bisnis dan telah bekerja di industri spesifik Anda.

Kesimpulan

Itulah pembahasan tentang sistem pemasaran vertikal dalam sebuah bisnis. Proses pemasaran ini mungkin bukan yang terbaik untuk bisnis Anda, karena berbeda bisnis maka berbeda pula strategi pemasaran yang efektif bagi bisnis. Oleh sebab itu trial and error dalam memilih saluran dan strategi pemasaran terbaik harus terus dilakukan.

Selain itu, agar perkembangan bisnis bisa semakin maksimal, maka para pebisnis juga harus mampu mengelola keuangan bisnisnya dengan baik. Nah, agar laporan keuangan bisnis bisa dibuat dengan mudah dan cepat, maka Anda sebagai pemilik bisa menggunakan software akuntansi dari Accurate Online.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang mampu membantu Anda dalam mengelola keuangan secara lebih mudah dan praktis. Accurate online juga memiliki tampilan yang sederhana sehingga akan memudahkan Anda dalam membuat berbagai laporan keuangan perusahaan, bahkan oleh Anda yang tidak memiliki background akuntansi sekalipun.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate fokus pengembangan