Marketing Planning: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Tipsnya

Setiap perusahaan yang ingin sukses membutuhkan rencana pemasaran atau marketing planning. Tanpa hal tersebut, organisasi tidak memiliki pendekatan sistematis untuk mempromosikan dirinya kepada klien yang potensial.

Alternatifnya adalah upaya serampangan, start-and-stop, dan tidak efisien yang membuang-buang waktu dan uang – dua sumber daya berharga yang tidak dapat disia-siakan oleh perusahaan jasa profesional.

Dengan mengingat hal itu, mari kita lihat apa yang diperlukan untuk menyusun rencana pemasaran untuk bisnis Anda.

Tentu saja, ada lebih banyak rencana pemasaran daripada daftar ide untuk mempromosikan perusahaan Anda. Anda perlu mengikuti proses tertentu – yang menghasilkan rencana yang disesuaikan dengan kebutuhan Anda.

Namun, sebelum kita masuk ke proses itu, mari kita perjelas beberapa konsep utama dalam marketing planning.

Pengertian Marketing Planning

Proses perencanaan pemasaran adalah pendekatan sistematis untuk mengembangkan tujuan pemasaran, strategi dan taktik implementasi. Ini dapat disesuaikan dengan berbagai macam situasi, dari peluncuran perusahaan baru atau area praktik hingga reposisi perusahaan yang ada – bahkan perencanaan rutin kegiatan pengembangan bisnis baru.

Bergantung pada situasi spesifik Anda, tahapan tertentu dari proses tersebut mungkin memiliki kepentingan yang lebih besar atau lebih kecil. Misalnya, saat meluncurkan produk baru, sebaiknya fokus pada komponen strategisnya. Ini kadang-kadang disebut sebagai pengembangan strategi masuk ke pasar.

Saat berfokus pada reposisi perusahaan Anda di pasar, yang sering disebut rebranding, kemungkinan besar Anda perlu menekankan elemen strategis dan taktis untuk meningkatkan visibilitas merek baru Anda.

Setahun sekali, sebagian besar perusahaan memperbarui rencana pemasaran atau anggaran pemasaran mereka, dan mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk mengevaluasi kinerja saat ini dan menyesuaikan taktik.

Baca juga: Sistem Pengendalian Manajemen: Pengertian, Fungsi, Unsur, dan Faktor yang Mempengaruhinya

Manfaat dari Marketing Planning

Penting untuk mengambil pendekatan langkah demi langkah yang bijaksana untuk marketing planning pada bisnis Anda. Jika dilakukan dengan benar, ini dapat menghasilkan sejumlah manfaat berharga yang dapat memulai kesuksesan, berikut adalah manfaatnya:

Ini mendorong Anda untuk meninjau kembali kebiasaan dan asumsi lama

Di dunia yang terus berubah, Anda harus belajar beradaptasi – melakukan hal-hal dengan cara yang selalu Anda lakukan bukanlah strategi seorang pemenang.

Marketing planning yang baik harus membawa Anda, sampai taraf tertentu, keluar dari zona nyaman Anda dan mempertanyakan semua yang telah Anda lakukan hingga saat ini dan mengapa menurut Anda itu akan berhasil. Hanya karena Anda “selalu melakukan sesuatu dengan cara itu” tidak berarti itu efektif untuk kasus yang berbeda.

Ini mengurangi risiko dengan menambahkan fakta baru

Proses pengembangan rencana pemasaran memaksa Anda untuk memeriksa kembali pasar Anda, pesaing Anda, audiens target Anda, dan proposisi nilai Anda kepada prospek.

Jenis penelitian terfokus ini mengurangi risiko karena memaksa Anda untuk mengevaluasi model bisnis dan program pemasaran sebelum Anda mengalokasikan waktu dan uang pada strategi pemasaran lebih jauh. Perusahaan yang melakukan penelitian sistematis terhadap audiens target mereka tumbuh lebih cepat dan lebih menguntungkan.

Baca juga: Direct Marketing Adalah: Pengertian, Jenis, dan Manfaatnya

Memberikan akuntabilitas

Marketing planning yang baik membuat tim pemasaran dan pengembangan bisnis Anda menetapkan target spesifik dan mengukur kemajuan mereka ke arah itu. Manajemen bertanggung jawab untuk menyediakan sumber daya yang cukup untuk memastikan rencana pemasaran memiliki peluang yang masuk akal untuk berhasil.

Akan lebih proaktif daripada reaktif

Perencanaan ke depan memberi Anda kendali atas pemasaran Anda sehingga Anda dapat memaksimalkan dampaknya. Namun, penting untuk menjadi cukup gesit untuk bereaksi terhadap keadaan yang berubah. Memiliki rencana yang terdokumentasi dengan baik membuatnya lebih mudah untuk mengubahnya.

Bisa menjadi keunggulan kompetitif

Perusahaan dengan pertumbuhan tinggi menggunakan strategi pemasaran mereka sebagai pembeda. Dengan memikirkan apa yang membuat perusahaan Anda unik, Anda harus dapat mengembangkan pembeda yang menarik – satu atau lebih alasan yang jelas untuk memilih perusahaan Anda daripada perusahaan yang tampaknya serupa.

Baca juga: Mengenal Secara Mendalam Apa itu Marketplace dan Cara Kerjanya

Tahapan Marketing Planning dalam 7 Langkah

1. Pahami situasi bisnis yang dihadapi perusahaan Anda

Tujuan pemasaran adalah untuk memungkinkan perusahaan mencapai tujuan bisnisnya. Jika Anda tidak memulai dengan pemahaman yang jelas tentang tujuan tersebut dan kendala apa pun yang membatasi kemampuan Anda untuk mencapainya, kemungkinan besar Anda tidak akan berhasil.

Perhatikan dengan seksama faktor-faktor yang memengaruhi posisi Anda di pasar:

  • Apakah masuknya pesaing baru memperlambat pertumbuhan Anda?
  • Apakah sensitivitas harga menekan margin pada layanan Anda yang sudah ada?
  • Apakah Anda bersaing di pasar yang dikomoditisasi?
  • Apakah Anda siap kehilangan pemain kunci untuk pensiun?

Ini hanyalah beberapa pendorong bisnis utama dari strategi pemasaran.

Seringkali, Anda dapat menggunakan analisis SWOT untuk mengatur dan mengevaluasi pendorong bisnis Anda. Dalam kerangka ini, pengamatan tentang perusahaan atau praktik dikategorikan sebagai kekuatan, kelemahan, peluang, atau ancaman.

Anda ingin melakukan semua yang Anda bisa untuk mengakar proses perencanaan Anda pada kenyataan. Meskipun itu mungkin tampak jelas, banyak perusahaan menghabiskan sedikit waktu untuk analisis SWOT mereka, dengan mengandalkan keyakinan pribadi dan pengalaman anekdot.

Ada cara yang lebih baik. Mulailah melakukan penelitian sistematis dan teratur ke pasar Anda. Perusahaan yang melakukan penelitian semacam ini setidaknya setahun sekali tumbuh lebih cepat dan lebih menguntungkan.

Jenis penelitian yang berbeda berlaku untuk berbagai tahap proses perencanaan. Misalnya, penelitian peluang membandingkan kelangsungan pasar atau audiens target yang berbeda. Riset audiens atau persona membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang klien target Anda dan bagaimana mereka memilih merek.

2. Teliti dan pahami target Anda

Pastikan Anda sepenuhnya memahami klien, kebutuhan, dan prioritas mereka. Sayangnya, hampir setiap bisnis selalu salah tentang beberapa elemen kunci dari pemikiran pelanggan mereka, pengambilan keputusan, atau prioritas nyata dan mereka jarang memahami bagaimana klien memilih merek baru.

Jika Anda memahami masalah utama itu – dan membangun marketing planning yang sesuai pada bisnis akan lebih baik dan mendapatkan lebih banyak pelanggan baru, dan kemudian berkembang menjadi bisnis tepercaya.

Saat Anda melakukan penelitian, fokuslah pada segmen konsumen Anda yang terbaik dan paling diinginkan. Mana yang lebih Anda inginkan?

Ini akan membantu Anda mengisolasi manfaat penting mana yang Anda peroleh darinya dan membekali Anda untuk menemukan lebih banyak konsumen seperti mereka. Ini juga akan membantu Anda mempelajari bagaimana konsumen mendapatkan informasi dan mencari merek baru.

3. Posisikan merek Anda di pasar

Penentuan posisi yang sukses selalu meningkatkan bisnis. Yang terbaik, preposisi membuat merek lebih terlihat di persaingan pasar. Otak manusia secara naluriah mencari hal-hal yang berbeda dan tidak terduga. Jadi, merek yang sangat kontras dengan pesaingnya akan menarik perhatian orang dan memiliki keunggulan berbeda di pasar.

Ini dimulai dengan mengidentifikasi apa yang membuat Anda berbeda. Ini disebut pembeda merek, dan mereka harus lulus tiga ujian. Masing-masing harus:

  • Benar— Anda tidak bisa hanya mengada-ada. Anda harus bisa memenuhi janji dari produk atau layanan yang Anda jual
  • Dapat dibuktikan — Meskipun benar, Anda harus dapat membuktikannya kepada prospek yang skeptis.
  • Relevan— Jika tidak penting bagi prospek selama proses pemilihan merek, itu tidak akan membantu Anda mendapatkan pelanggan baru.

Yang terbaik adalah mencoba tiga sampai lima pembeda yang baik. Jika Anda memiliki lebih sedikit dari itu, bersabarlah. Terkadang satu pembeda yang bagus mungkin cukup.

Selanjutnya, Anda harus menggunakan pembeda untuk menulis pernyataan pemosisian yang terfokus dan mudah dipahami.

Ini adalah paragraf pendek yang merangkum apa yang dilakukan perusahaan Anda, untuk siapa, dan mengapa klien memilih Anda daripada pesaing. Ini menempatkan Anda dalam ruang pasar yang kompetitif dan menjadi DNA merek Anda.

Setiap audiens Anda (misalnya, calon klien, sumber rujukan, calon karyawan) tertarik pada berbagai aspek perusahaan Anda. Dengan kata lain, pesan yang berbeda perlu dikembangkan untuk audiens yang berbeda.

Baca juga: Fleksibilitas Harga: Pengertian, Strategi dan Contohnya dalam Bisnis

4. Tentukan dan perbaiki penawaran layanan Anda

Seringkali hal ini diabaikan dalam proses marketing planning. Mengembangkan layanan Anda dari waktu ke waktu adalah cara Anda mengembangkan dan mengasah keunggulan kompetitif.

Karena kebutuhan klien berubah, Anda mungkin ingin membuat layanan yang benar-benar baru untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Penelitian Anda mungkin mengungkap masalah yang bahkan belum disadari klien, seperti perubahan peraturan pemerintah yang akan datang dan menyarankan berbagai penawaran yang akan membantu konsumen.

Atau Anda mungkin mengubah atau mengotomatiskan sebagian dari proses Anda untuk memberikan nilai lebih dengan biaya lebih rendah namun dengan margin lebih tinggi.

Apa pun hasil perubahan layanan ini, perubahan tersebut harus didorong oleh analisis bisnis Anda dan penelitian Anda terhadap konsumen dan pesaing.

5. Identifikasi teknik pemasaran yang akan Anda gunakan

Ini dimulai dengan memahami audiens target Anda dan bagaimana mereka mengonsumsi informasi. Setelah Anda mendapatkan wawasan tentang bagaimana, di mana, dan kapan prospek Anda mencari informasi tentang layanan seperti milik Anda, Anda dapat mengidentifikasi dan memanfaatkan saluran pilihan mereka.

Ini semua tentang membuat keahlian Anda lebih nyata dan bisnis terlihat oleh audiens target Anda. .

Mencapai visibilitas tingkat tinggi membutuhkan keseimbangan upaya pemasaran – penelitian kami menunjukkan bahwa campuran 50/50 teknik offline (tradisional) dan online (pemasaran digital) berfungsi paling baik.

Contoh pemasaran offline:

  • Networking
  • Speaking
  • Meeting
  • Publikasi cetak
  • Penawaran langsung
  • Cold Calls
  • Iklan cetak
  • Asosiasi / Pameran Dagang
  • Baliho
  • Iklan radio dan televisi

Contoh pemasaran online:

  • Media sosial
  • Webinar
  • Iklan Video
  • Blog / Publikasi Online
  • Email marketing
  • SEO
  • SEM
  • Grup / Konferensi Online

Selain menyeimbangkan teknik pemasaran Anda, pastikan untuk membuat konten untuk semua tingkat saluran penjualan. Hal ini untuk menarik prospek, melibatkan mereka, dan dan mengubah pengunjung menjadi pembeli atau pengguna.

Untuk menjaga hal-hal seefisien mungkin, rencanakan untuk menggunakan konten dengan berbagai cara. Misalnya, webinar dapat digunakan kembali sebagai posting blog, guest posting, dan presentasi konferensi.

Baca juga: Strategi Pemasaran 4P: Pengertian, Penerapan dan Contohnya

6. Identifikasi alat, keterampilan, dan infrastruktur baru yang Anda perlukan.

Teknik baru membutuhkan sarana dan prasarana baru. Saatnya menambahkan teknik yang mungkin Anda perlukan atau merevisi yang cara dalam mengenalkan produk atau layanan Anda. Berikut beberapa alat yang paling umum:

Situs web – Pemasaran modern dimulai dengan situs web Anda. Strategi Anda harus memberi tahu Anda jika situs web baru diperlukan atau jika menyesuaikan perpesanan atau fungsionalitas Anda saat ini sudah cukup.

Otomasi Pemasaran – Perangkat lunak membuat otomatisasi infrastruktur pemasaran Anda semakin mudah dan praktis. Faktanya, alat otomasi pemasaran dapat menjadi alat yang penting untuk membangun keunggulan kompetitif.

Pengoptimalan Mesin Telusur (SEO) – Penelusuran online telah mengubah pemasaran. Saat ini, setiap perusahaan yang melakukan pemasaran konten membutuhkan pemahaman yang kuat tentang dasar-dasar SEO – mulai dari penelitian kata kunci hingga pengoptimalan  on-site dan off-site.

Media Sosial – Sering kali diperlukan penambahan atau peningkatan profil media sosial perusahaan Anda. Dan jangan lupa untuk memperbarui konten di berbagai saluran media sosial.

Video – Cara umum untuk menggunakan video termasuk ikhtisar perusahaan, pengenalan produk, studi kasus, posting blog, dan presentasi pendidikan. Jika Anda memiliki waktu terbatas untuk mengembangkan konten, video mungkin merupakan cara yang efisien untuk menggunakan waktu yang Anda miliki.

Email – Anda akan membutuhkan layanan email canggih yang memungkinkan Anda melacak interaksi pembaca dan mengelola daftar konsumen Anda – bahkan dapat dibangun ke dalam perangkat lunak CRM atau otomatisasi pemasaran.

Speaker Kit – Jika strategi Anda melibatkan berbicara di depan umum atau pemasaran mitra, Anda mungkin juga perlu mengembangkan kit speaker. Kit speaker menyediakan semua yang mungkin diperlukan perencana acara untuk memilih salah satu anggota tim Anda untuk acara pidato: biografi, foto profesional, contoh topik pidato, daftar janji ceramah sebelumnya, dan klip video.

Template Proposal – Proposal seringkali merupakan hal terakhir yang dilihat prospek sebelum memilih perusahaan, jadi pastikan milik Anda mengirimkan pesan yang benar. Setidaknya, pastikan Anda menyertakan bahasa yang menunjukkan pemosisian dan pembeda baru Anda.

Jangan lupakan keterampilan yang Anda perlukan. Bahkan strategi terbaik tidak akan mencapai banyak hasil jika Anda tidak menerapkannya sepenuhnya dengan keterampilan yang mumpuni.

Banyak pemimpin merasa sulit untuk membangun strategi pemasaran lengkap dengan keseimbangan yang tepat – dan akan lebih menantang lagi jika Anda terus memperbarui tim tentang alat digital yang terus berubah saat ini.

Pilihan Anda adalah belajar, mempertahankan, atau mempekerjakan. Perusahaan yang tumbuh paling cepat menggunakan lebih banyak bakat dari luar.

7. Dokumentasikan jadwal dan anggaran operasional Anda.

Di sinilah strategi Anda diterjemahkan ke dalam tindakan spesifik yang akan Anda ambil seiring waktu. Rencana tertulis Anda harus menyertakan jadwal dan tenggat waktu tertentu sehingga Anda dapat mengukur kemajuan Anda terhadapnya.

Apakah tugas terjadi sesuai jadwal? Apakah itu membuahkan hasil yang diharapkan? Hasil tersebut akan menjadi bahan masukan untuk tahap perencanaan pemasaran selanjutnya.

Anda akan membutuhkan dua dokumen kunci, kalender pemasaran dan anggaran pemasaran. Kalender pemasaran harus menyertakan setiap taktik yang akan Anda gunakan untuk mengimplementasikan rencana Anda.

Itu bisa mencakup kuartal yang akan datang atau bahkan sepanjang tahun. Mulailah dengan memasukkan acara apa pun yang Anda ketahui, seperti konferensi tahunan dan acara pertemuan. Sertakan setiap posting blog, email, pameran dagang, webinar yang dijadwalkan secara rutin – semuanya dalam rencana Anda.

Ketahuilah bahwa Anda mungkin perlu menyesuaikan kalender Anda secara teratur, mungkin sesering mingguan. Tujuannya adalah untuk membangun konsistensi dan prediktabilitas. Sisakan ruang untuk perubahan menit terakhir – tetapi jangan terlalu jauh dari rencana dan anggaran Anda.

Untuk menyusun anggaran, mulailah dengan alat dan infrastruktur yang baru saja kami sebutkan. Untuk elemen berulang seperti iklan, perkirakan biaya untuk satu kejadian kemudian dikalikan dengan frekuensinya. Gunakan tolok ukur jika tersedia, dan jangan lupa untuk memungkinkan kemungkinan, biasanya 5-10% dari keseluruhan anggaran.

Jika kesulitan dalam mengelola anggaran yang tepat, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur anggaran sekaligus fitur pembukuan terlengkap seperti Accurate Online yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

Baca juga: 10 Tips Negosiasi Bisnis yang Efektif dan Saling Menguntungkan

marketing planning 2

Tips Melakukan Marketing Planning yang Efektif

Proses perencanaan bisa jadi sangat membingungkan. Berikut beberapa tips agar marketing plan Anda berjalan  lancar.

1. Mulailah dengan tinjauan tentang bagaimana dunia telah berubah sejak proses perencanaan terakhir Anda

Ini akan menempatkan perubahan yang diperlukan ke dalam konteks dan mempersiapkan tim Anda untuk mempertimbangkan ide-ide baru. Misalnya, strategi pemasaran apa yang diterapkan oleh pesaing  tren baru yang muncul? Apakah penjualan dan pendapatan Anda berubah? Sudahkah Anda memperkenalkan layanan baru?

Setiap perubahan dalam lingkungan pemasaran Anda membutuhkan perubahan dalam rencana pemasaran.

2. Fokus pada masalah yang Anda selesaikan dan nilai yang dapat Anda berikan, bukan layanan yang Anda berikan.

Ingat, prospek tidak akan peduli dengan Anda dan apa yang Anda tawarkan sampai mereka menyadari nilai yang dapat Anda berikan kepada mereka. Itu berarti berfokus pada apa masalah mereka dan bagaimana Anda bisa menyelesaikannya. Mereka tidak membeli layanan Anda, mereka membeli solusi Anda.

3. Selalu memimpin dengan penelitian.

Pengetahuan adalah kekuatan. Semakin banyak Anda mengetahui tentang pasar Anda, klien Anda, prospek dan pesaing Anda, semakin Anda dapat mengatasinya dalam rencana pemasaran Anda. Penelitian mengurangi risiko. Berinvestasilah di dalamnya dan Anda tidak akan menyesal.

4. Keahlian memenangkan klien baru dan menarik talenta terbaik.

Calon klien tidak ingin mempekerjakan amatir – mereka ingin mempekerjakan talenta terbaik yang dapat dibeli dengan uang mereka.

Dengan membuat keahlian Anda terlihat dan menarik, Anda akan memastikan konsumen memilih merek dan produk Anda terlebih dahulu. Selain itu, karyawan berbakat terbaik ingin bekerja untuk perusahaan top. Jika perusahaan Anda dipandang sebagai ahli di bidangnya, Anda pasti akan menarik karyawan terbaik juga.

5. Gunakan teknik pemasaran yang sudah terbukti efektif

Sekali lagi, sedikit pekerjaan rumah akan sangat membantu. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, cari tahu bagaimana prospek ingin menerima informasi mereka dan kemudian memasukkan saluran tersebut ke dalam rencana pemasaran Anda.

Jangan buang waktu dan uang menggunakan saluran yang tidak digunakan oleh calon klien. Yang terpenting, pastikan situs web Anda mutakhir, mudah dinavigasi dan berisi jenis konten berharga yang menarik audiens target yang tepat.

6. Kebanyakan teknik pemasaran tidak berhasil karena tidak dilaksanakan dengan benar

Bahkan rencana yang paling baik sekalipun bisa menjadi kacau jika mereka kekurangan sumber daya, kekurangan dana dan implementasi yang buruk. Pastikan Anda memiliki rencana yang tepat dan sumber daya serta bakat yang dibutuhkan untuk berhasil menerapkannya. Jika Anda tidak memiliki kemampuan untuk menerapkan secara internal, bermitra dengan sumber daya luar yang dapat melakukannya.

Baca juga: Cara Meningkatkan Keuntungan Tanpa Meningkatkan Penjualan

Kesimpulan

Alat dan marketing planning yang tepat memberi perusahaan kekuatan untuk memperluas wawasan mereka dan menjangkau khalayak di pasar yang jauh. Tetapi rencana pemasaran Anda harus fleksibel. Pemasaran online memberi Anda kekuatan untuk mengenali apa yang berhasil dan apa yang tidak, dan Anda harus bersiap untuk membuat penyesuaian dengan cepat.

Tetapi jangan membuang taktik tradisional yang telah berhasil untuk Anda hanya karena sudah usang. Pertimbangkan dengan cermat setiap peran dan nilai teknik dalam pemasaran Anda, kemudian gunakan penelitian dan penilaian terbaik Anda untuk memilih yang terbaik untuk rencana Anda.

accurate 3