Akuntansi: Pengertian Lengkap, Fungsi, Siklus, Jenis, dan Prinsip

Akuntansi telah banyak dikenal orang sebagai “bahasa bisnis”. Ada banyak kutipan seperti “Pena lebih kuat dari pedang tetapi tidak sebanding dengan akuntan” oleh Jonathan Glancey yang memberi tahu kita tentang kekuatan dan pentingnya akuntansi pada keseharian kita.

Pada artikel ini kita akan membahas secara mendalam apa itu akuntansi, , fungsi bagi bisnis, siklus jenis dan prinsipnya. Hal ini sangat penting terutama jika Anda adalah seorang pemilik bisnis.

Apa itu Pengertian Akuntansi?

Pengertian dasar akuntansi menyatakan bahwa kegiatan ini mencakup pencatatan, peringkasan, pelaporan dan analisis data keuangan.

Akuntansi yang tepat memungkinkan manajemen perusahaan untuk lebih memahami keuangan bisnisnya. Hal ini agar mereka dapat secara strategis merencanakan pengeluaran masa depan untuk memaksimalkan keuntungan.

Anggaplah akuntansi sebagai mesin besar tempat Anda memasukkan informasi keuangan —catatan semua transaksi bisnis, pajak, proyeksi, dll.—yang kemudian memunculkan cerita yang mudah dipahami tentang keadaan keuangan bisnis Anda.

Akuntansi akan memberi tahu Anda apakah Anda mendapat untung atau tidak, berapa arus kas Anda, berapa nilai aset dan kewajiban perusahaan Anda saat ini, dan bagian mana dari bisnis Anda yang benar-benar menghasilkan uang.

Pengertian akuntansi menurut para ahli

Menurut American Institute of Certified Public Accountants [AICPA];

“Akuntansi adalah seni pencatatan, pengklasifikasian, dan pengikhtisaran dengan cara dan nilai uang yang signifikan, transaksi dan peristiwa, yang setidaknya sebagian bersifat keuangan dan menafsirkan hasilnya”.

Soemarsono S.R

Akuntansi atau accounting adalah suatu proses mengidentifikasikan, mengukur dan melaporkan informasi ekonomi untuk memungkinkan adanya penilaian dan keputusan yang jelas dan tegas bagi mereka yang memakai informasi tersebut.

Sofyan Harahap

Pengertian akuntansi atau accounting adalah proses mengidentifikasikan, mengukur, dan menyampaikan informasi ekonomi sebagai bahan informasi dalam hal mempertimbangkan berbagai alternatif dalam mengambil sebuah kesimpulan oleh para pemakainya.

Baca juga: 15 Tips Terbaik Sebelum Memilih Aplikasi Akuntansi untuk Pembukuan Bisnis Anda

Menurut Weygandt, Kieso, dan Kimmel

“Akuntansi adalah sistem informasi yang mengidentifikasi catatan dan mengomunikasikan peristiwa ekonomi suatu organisasi kepada pengguna yang berkepentingan”.

Sunyanto

Definisi akuntansi  merupakan suatu tahapan proses pengumpulan, pengidentifikasian, pencatatan, penggolongan, peringkasan dan penyajian/pelaporan dari transaksi-transaksi keuangan serta penafsiran hasilnya guna pengambilan keputusan.

Paul Grady

Apa itu akuntansi? Menurut Paul Grady, akuntansi adalah tubuh dari ilmu pengetahuan serta fungsi organisasi secara sistematis, autentik dan original dalam mencatat, mengklasifikasi, memproses, membuat ikhtisar, menganalisa, menginterpretasi semua transaksi dan kejadian serta karakters keuangan yang terjadi dalam operasional entitas accounting dengan tujuan menyediakan informasi yang berarti dibutuhkan manajemen sebagai laporan dan pertanggungjawaban atas kepercayaan yang diterimanya.

Baca juga: Anggaran Produksi, Rencana Penting Perusahaan dalam Hal Produksi

Apa Fungsi Akuntansi pada Bisnis?

Akuntansi membantu Anda merencanakan pertumbuhan

Setiap perjalanan besar dimulai dengan peta jalan. Saat Anda merencanakan pertumbuhan perusahaan Anda, penting untuk menetapkan tujuan. Seperti apa seharusnya keuntungan Anda satu tahun dari sekarang? Bagaimana dalam lima tahun?

Laporan keuangan memungkinkan Anda menilai dengan tepat seberapa cepat bisnis Anda berkembang. Tanpa laporan keuangan yang akurat, Anda mungkin tergoda untuk menggunakan metrik yang mudah seperti “pertumbuhan penjualan”, yang tidak memberi Anda gambaran keuangan lengkap.

Apakah harga pokok penjualan Anda meningkat? Apakah margin keuntungan lebih tipis? Apakah tujuan pertumbuhan Anda masuk akal? Tanpa laporan keuangan, Anda tidak akan memiliki jawaban yang objektif.

Akuntansi sangat penting untuk mengamankan pinjaman

Laporan keuangan terkini menunjukkan posisi perusahaan Anda. Mereka penting jika Anda ingin mendanai bisnis kecil Anda dengan pinjaman.

Misalnya, Anda ingin mengajukan pinjaman melalui salah satu bank besar. Anda harus menyediakan, rata-rata, tiga tahun laporan keuangan, ditambah proyeksi arus kas satu tahun. Hampir tidak mungkin untuk mengirimkan semua ini jika Anda tidak memiliki sistem accounting.

Baca juga: Mengetahui Alokasi Biaya, Jenis, Mekanisme, dan Fungsinya pada Bisnis

Anda memerlukan akuntansi untuk mendapatkan investor atau menjual bisnis Anda

Anda mungkin tidak berencana untuk mengadili investor atau menjual bisnis Anda sekarang. Tapi itu ide yang baik untuk membiarkan pilihan Anda terbuka. Dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menerapkan sistem akuntansi yang tepat sekarang.

Calon investor atau pembeli akan mengharapkan catatan akuntansi yang membuktikan bisnis Anda menguntungkan dan di jalur untuk pertumbuhan. Catatan ini harus disediakan oleh CPA.

Akuntansi membantu Anda mendapatkan bayaran

Ketika pelanggan berutang uang kepada Anda, itu muncul sebagai Piutang Usaha (AR) di neraca Anda. Ini disiapkan oleh software akuntansi atau akuntan Anda.

Neraca memberi tahu Anda berapa banyak AR yang telah Anda kantongi selama sebulan, dan berapa banyak yang masih terutang.

Dengan mengacu pada neraca Anda, Anda dapat melacak seberapa efektif Anda mengumpulkan pembayaran. Kemudian Anda dapat menerapkan proses—tenggat waktu pembayaran yang lebih sulit, atau tindak lanjut yang lebih baik dengan klien—untuk memastikan Anda mendapatkan uang yang Anda peroleh saat Anda membutuhkannya.

Proses akuntansi yang solid memberi Anda catatan keuangan yang lengkap dan akurat, yang mengurangi risiko Anda melanggar undang-undang perpajakan. Dan, ketika Anda memiliki akuntan yang mengajukan pajak untuk Anda, Anda dapat yakin bahwa itu akan dilakukan secara akurat dan tepat waktu.

Baca juga: Ingin Menggunakan Software Akuntansi Manufaktur? Perhatikan Hal Ini

akuntansi

Bagimana Siklus Akuntansi?

Akuntansi dimulai saat Anda memasukkan transaksi bisnis—aktivitas atau peristiwa apa pun yang melibatkan uang bisnis Anda—ke dalam buku besar perusahaan Anda.

Pencatatan transaksi bisnis dengan cara ini merupakan bagian dari pembukuan. Dan pembukuan adalah langkah pertama dari apa yang disebut akuntan sebagai “siklus akuntansi”: sebuah proses yang dirancang untuk menerima informasi keuangan mentah dan mengeluarkan laporan keuangan yang akurat dan konsisten.

Siklus akuntansi memiliki enam langkah utama:

  1. Menganalisis dan mencatat transaksi (melihat faktur, laporan bank, dll.)
  2. Posting transaksi ke buku besar (sesuai dengan aturan double-entry accounting)
  3. Siapkan neraca percobaan yang belum disesuaikan (ini melibatkan daftar semua akun bisnis Anda dan mencari tahu saldonya)
  4. Buatlah jurnal penyesuaian pada akhir periode
  5. Siapkan neraca saldo yang disesuaikan
  6. Siapkan laporan keuangan

Apa Saja Jenis Akuntansi?

Akuntansi dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori yaitu seperti di bawah ini:

1. Akuntansi Keuangan

Akuntansi keuangan melibatkan penyusunan laporan keuangan yang akurat. Fokus akuntansi keuangan adalah untuk mengukur kinerja bisnis seakurat mungkin.

Sementara laporan keuangan adalah untuk penggunaan eksternal, mereka mungkin juga untuk penggunaan manajemen internal untuk membantu membuat keputusan.

Prinsip dan standar akuntansi, seperti GAAP (Generally Accepted Accounting Principles), IFRS (International Financial Reporting Standards), atau PSAK, adalah standar yang diadopsi secara luas dalam akuntansi keuangan.

Standar akuntansi penting karena memungkinkan semua pemangku kepentingan dan pemegang saham untuk dengan mudah memahami dan menginterpretasikan laporan keuangan yang dilaporkan dari tahun ke tahun.

2. Akuntansi Manajerial

Akuntansi manajerial menganalisis informasi yang dikumpulkan dari akuntansi keuangan. Ini mengacu pada proses menyiapkan laporan tentang operasi bisnis. Laporan berfungsi untuk membantu tim manajemen membuat keputusan taktis.

Akuntansi manajerial adalah proses yang memungkinkan perusahaan untuk mencapai efisiensi maksimum dengan meninjau akuntansi keuangan, memutuskan langkah-langkah berikut yang terbaik untuk diambil, dan kemudian menyiarkan langkah-langkah yang diperlukan kepada semua manajer bisnis internal.

Contoh akuntansi manajerial adalah akuntansi biaya yang berfokus pada rincian biaya untuk pengendalian biaya yang efektif. Akuntansi manajerial sangat penting dalam proses pengambilan keputusan pada sebuh perusahaan.

Baca juga: Laba Ditahan: Pengertian, Tujuan, Cara Hitung dan Contohnya

Apa Saja Prinsip dasar Akuntansi?

1. Prinsip Pendapatan

Prinsip ini mendefinisikan titik waktu ketika pemegang buku dapat mencatat transaksi sebagai pendapatan di pembukuan. Prinsip pendapatan menyatakan bahwa pendapatan untuk bisnis diperoleh dan dicatat pada titik penjualan.

Ini berarti bahwa pendapatan terjadi pada saat pembeli mengambil kepemilikan yang sah atas barang yang dijual atau layanan dilakukan, bukan pada saat uang tunai untuk transaksi tersebut diterima oleh penjual. Konsep ini kadang-kadang disebut “prinsip pengakuan pendapatan”.

Baca juga: Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan: Pengertian dan Jenis-Jenisnya

2. Prinsip Biaya

Prinsip ini mendefinisikan titik waktu di mana pemegang buku dapat mencatat transaksi sebagai biaya dalam pembukuan. Prinsip biaya, atau prinsip pengakuan biaya, menyatakan bahwa biaya terjadi pada saat bisnis menerima barang atau jasa dari entitas lain.

Pada dasarnya, ini berarti bahwa pengeluaran terjadi ketika barang diterima atau layanan dilakukan, terlepas dari kapan bisnis ditagih atau membayar transaksi.

3. Prinsip Pencocokan

Prinsip pencocokan menyatakan bahwa Anda harus mencocokkan setiap item pendapatan dengan item pengeluaran. Misalnya, jika Anda menjual burger Anda dapat menghitung biaya roti, daging, dan topping pada saat pelanggan membeli burger Anda

Dengan kata lain, Anda mencocokkan biaya bahan taco dengan pendapatan yang diperoleh dari penjualan taco. Ketika sebuah bisnis menerapkan prinsip pendapatan, biaya, dan pencocokan dalam praktiknya, mereka beroperasi di bawah metode akuntansi akrual.

4. Prinsip Beban

Prinsip beban menyatakan bahwa Anda harus menggunakan biaya historis suatu barang dalam pembukuan, bukan biaya penjualan kembali. Misalnya, jika bisnis Anda memiliki properti, seperti real estat atau kendaraan, itu harus dicantumkan sebagai beban historis properti, bukan nilai pasar wajar properti saat ini.

5. Prinsip Objektivitas

Prinsip objektivitas menyatakan bahwa Anda harus menggunakan hanya data faktual dan dapat diverifikasi dalam buku, bukan pengukuran nilai yang subjektif. Bahkan jika data subjektif tampaknya lebih baik daripada data yang dapat diverifikasi, data yang dapat diverifikasi harus selalu digunakan.

Baca juga: Struktur Biaya: Pengertian Lengkap, Contoh dan Fungsinya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai pengertian akuntansi, fungsi, siklus hingga prinsip yang harus diterapkan.

Akuntansi sendiri adalah sistem informasi yang mengakui, mencatat, dan mengomunikasikan peristiwa moneter dari suatu entitas ekonomi.

Ini mengacu pada proses mengidentifikasi, mengukur dan mengkomunikasikan informasi ekonomi untuk memungkinkan penilaian dan keputusan yang tepat oleh pengguna informasi. Di dunia yang terus berubah ini, kehidupan manusia juga berubah.

Dengan berkembangnya teknologi implikasi Akuntansi telah mencapai bentuk baru, salah satu contohnya adalah proses pembukuan yang lebih mudah dan semuanya berjalan dengan otomatis, salah satunya dengan menggunakan cloud accounting seperti Accurate Online.

Accurate online adalah accounting software berbasis cloud yang sudah dipercaya lebih dari 350 ribu pengguna berbagai jenis bisnis dan kebutuhan mereka yang unik.

Hanya dengan 200 ribu perbulan Anda bisa mendapatkan solusi pembukuan terbaik untuk kemudahan usaha Anda kapanpun, dan dimanapun Anda mau.

Jika tertarik Anda bisa menggunakan Accurate online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 200 ribu perbulan