Iklan Digital: Pengertian, Karakteristik, Jenis, Kelebihan dan Kekurangannya

Perkembangan teknologi yang pesat telah mengubah cara dunia bekerja. Perilaku pengguna dan konsumsi media telah mengambil jalur yang sama sekali berbeda, berkat internet. Perubahan ini telah memaksa pemasar untuk mengikuti dan beradaptasi dengan saluran pemasaran yang berubah. Bahkan periklanan tidak lagi terbatas pada saluran tradisional, sekarang era iklan digital.

Sama seperti periklanan tradisional, periklanan digital hadir dalam berbagai bentuk, ukuran, dan bentuk. Prinsip dasar di balik iklan digital sama dengan iklan konvensional. Namun, iklan ini memiliki kepentingan, jenis, kelebihan, kekurangan, dan bahkan pengoperasiannya sendiri yang berbeda dari iklan tradisional.

Tapi apa sebenarnya iklan digital itu?

Apa Itu Iklan Digital?

Iklan digital adalah tindakan menarik perhatian publik ke suatu penawaran melalui saluran berbayar online dan digital oleh sponsor yang teridentifikasi.

Tepatnya, iklan digital adalah segala bentuk iklan yang muncul secara online atau di saluran digital seperti situs web, mesin pencari, platform media sosial, aplikasi seluler, dan saluran lain yang dapat diakses secara digital.

Periklanan digital adalah cabang pemasaran digital dan hanya berurusan dengan bauran promosi, dalam P  dari bauran pemasaran digital.

Karakteristik Periklanan Digital

Iklan digital hadir dengan serangkaian karakteristik uniknya sendiri. Ini adalah:

  • Bentuk berbayar: Periklanan digital, sama seperti bentuk periklanan lainnya mengharuskan pengiklan (juga disebut sponsor) untuk membayar untuk membuat pesan iklan dan kreatif, membeli ruang atau slot iklan, dan memantau upaya periklanan.
  • Terukur: Iklan digital sangat terukur dalam hal berapa banyak orang yang melihatnya dan berapa banyak orang yang berinteraksi dengannya. Seringkali, pengiklan bahkan dapat menghitung ROI yang akurat dari iklan ini.
  • Berorientasi pada tujuan: Iklan ini selalu didukung oleh tujuan – untuk mempromosikan, menjual, meningkatkan keterpaparan, dll.
  • Didukung data: Iklan digital didukung oleh data tentang apa mereka, kepada siapa mereka menjadi target, dan bagaimana audiens target berinteraksi dengan mereka. Data membentuk kelebihan iklan digital dibanding iklan konvensional.
  • Pribadi atau non-pribadi: Iklan di media digital dapat sangat dipersonalisasi berdasarkan aktivitas pengguna melalui internet atau non-pribadi dengan motif untuk meningkatkan kesadaran merek.

Baca juga: Segmentasi Pelanggan: Pengertian, Jenis, Fungsi, dan Contohnya

Evolusi Iklan Digital

Internet telah mengubah lanskap periklanan. Pada awal 90-an, investasi dalam iklan digital nol. Namun selama bertahun-tahun, pada tahun 2025, periklanan digital diperkirakan akan melampaui $ 500 miliar di seluruh dunia.

iklan digital gambar

Semuanya dimulai pada tahun 1994 ketika hotwired.com, situs web Wired, merilis iklan spanduk pertama di situs webnya.

Pada tahun yang sama, kita melihat perkembangan cookie HTTP yang membantu pengiklan dan penerbit melacak perilaku pengguna.

Segera setelah itu, pada tahun 1996, Flash diperkenalkan, yang membentuk kerangka kerja untuk periklanan web.

Pada tahun 1997, iklan pop-up ditemukan dan digunakan secara luas di seluruh internet.

Pada tahun 1998, Google meluncurkan dan mengusung konsep mesin pencari minimal. Perusahaan mulai menghasilkan uang pada tahun 2000 dan membuka jalan untuk iklan bayar per klik dan pemasaran mesin pencari.

Periklanan seluler juga dimulai pada tahun 2000.

Pada awal 2000-an, Facebook meluncurkan dan menghadirkan model iklan bertarget hiper yang menggunakan minat dan demografi pengguna untuk beriklan. Ini memulai tren iklan bertarget.

Akhir 2000-an dan awal 2010-an menyaksikan peluncuran YouTube, Smartphone, iPad, Instagram, Snapchat, Internet of Things, dan Real-Time Bidding yang kemudian mengubah skenario periklanan menjadi:

  • Menawar
  • Dalam aplikasi dan seluler
  • Penargetan mikro

Agen periklanan digital masih berkembang, dan setiap hari menemukan aplikasinya di saluran baru.

Baca juga: Product Branding: Pengertian, Manfaat dan Strategi Branding yang Baik

Apa Saja Jenis Iklan Digital?

Lanskap media digital sangat luas. Ini melayani setiap aktivitas pengguna di perangkat digital dan web. Iklan digital memastikan untuk menarik perhatian pengguna pada setiap titik kontak yang dapat dilakukan. Dengan demikian, ini dapat dibagi menjadi beberapa jenis, bergantung pada jenis iklan, saluran, dan maksud iklan.

1. Iklan Pencarian

Juga disebut pemasaran mesin pencari, jenis iklan ini menggunakan hasil mesin pencari untuk mempromosikan penawaran. Pengiklan menargetkan kata kunci yang dicari orang di mesin pencari dan mendorong halaman web mereka di bagian atas hasil dengan membayar mesin pencari seperti Google, Bing, dll.

Kampanye iklan semacam itu berorientasi pada niat dan juga disebut kampanye bayar per klik atau PPC karena dibayar oleh pengiklan hanya ketika pengguna mengklik hasilnya.

Iklan ini selanjutnya dibagi menjadi iklan penelusuran, iklan belanja, iklan peta, dll. Bergantung pada mesin telusur tempat mereka terdaftar dan maksud di balik penelusuran pengguna target.

2. Iklan Bergambar

Display ads atau iklan bergambar adalah bentuk periklanan digital yang paling umum. Ini terdiri dari gambar, teks, dan animasi, dan muncul sebagai spanduk di situs web dan blog.

Iklan ini dapat dipersonalisasi sesuai dengan aktivitas pengguna di internet atau tidak dipersonalisasi dan biasanya dirilis untuk meningkatkan eksposur merek, menawarkan eksposur, dan memenuhi motif serupa lainnya.

Biasanya, iklan bergambar dikategorikan lebih lanjut sebagai:

  • Iklan Bergambar Biasa: Iklan ini memiliki ukuran tetap dan menempati ruang tetap terlepas dari perangkat tempat situs web dimuat.
  • Iklan Display Responsif: Iklan ini menyesuaikan dengan ukuran layar tempat situs web dilihat.

3. Native ads

Iklan native adalah iklan yang disamarkan yang menyatu dengan konten tempat mereka ditambahkan. Daftar sponsor di dalam atau setelah posting blog membentuk contoh iklan asli.

Iklan ini menghasilkan interaksi pengguna yang lebih baik jika dibandingkan dengan bentuk lain dari iklan digital karena sifatnya yang sesuai dengan struktur dan fungsi platform tempat kemunculannya.

Baca juga: Promosi Penjualan: Dasar, Jenis dan Strategi untuk Promosi yang Sukses

4, Iklan Video

Iklan video adalah iklan digital yang digunakan untuk mempromosikan penawaran menggunakan video atau gambar bergerak yang diputar sebelum, selama, atau setelah konten streaming, atau sebagai spanduk mandiri atau iklan bawaan.

Sebagian besar digunakan pada platform streaming video seperti YouTube, Facebook Watch, dll. Iklan video juga digunakan di situs web dan blog sebagai iklan out-stream untuk menarik perhatian pengguna situs web.

5. Iklan Audio

Iklan audio digunakan terutama pada platform streaming audio seperti Spotify, LiveXLive, Pandora, dll. Pengiklan terikat kontrak platform streaming atau pembuat konten untuk menambahkan iklan merek di dalam, sebelum, atau setelah konten.

6. Iklan Seluler

Iklan seluler adalah iklan digital yang ditayangkan di perangkat seluler. Iklan ini menggunakan dua platform berbeda:

  • Web Seluler: Ini adalah situs web, blog, dan halaman web yang diatur agar sesuai dengan ukuran layar seluler.
  • Dalam Aplikasi: Aplikasi seluler adalah aplikasi khusus yang dikembangkan untuk menargetkan momen khusus. Aplikasi ini mudah diunduh, dinavigasi, dan melibatkan tingkat retensi yang lebih tinggi daripada saluran lain.

7. Remarketing

Iklan pemasaran ulang atau remarketing adalah iklan digital yang ditargetkan ke pengunjung online suatu merek dengan motif untuk membawa mereka kembali ke situs web atau aplikasi, atau melakukan tindakan.

Misalnya, merek yang menargetkan pengunjung toko e-commerce melalui iklan untuk membuatnya menyelesaikan transaksinya yang belum selesai. Contoh lainnya adalah merek acara yang menargetkan pengunjung situs webnya dengan iklan informatif tentang acara baru yang dapat mereka hadiri.

8. Iklan Media Sosial

Iklan media sosial muncul di platform media sosial seperti Facebook, Instagram, Snapchat, Reddit, LinkedIn, dll. Iklan ini dapat berupa iklan bergambar, iklan asli, iklan video, iklan audio, iklan pemasaran ulang, atau iklan seluler.

Iklan media sosial adalah iklan bertarget hiper yang menargetkan pengguna tergantung pada demografi, lokasi, minat, dan bahkan minat psikografis dan perilaku mereka.

9. Iklan Influencer Dan Kurator

Iklan influencer dan iklan kurator adalah bentuk iklan yang relatif baru di mana merek secara langsung menghubungi pengembang konten dan / atau kurator konten dengan pengikut yang baik untuk menempatkan merek atau penawaran di konten mereka. Ini membantu merek untuk mendapatkan eksposur dan kepercayaan dari pengikut influencer.

Baca juga: Product Life Cycle: Pengertian, Tahapan, dan Faktor yang Mempengaruhinya

iklan digital 2

Bagaimana Iklan Digital Bekerja?

Meskipun iklan digital berbeda dari iklan tradisional, cara kerjanya hampir mirip. Ada pihak yang terlibat, kontrak mendukung transaksi, dan materi iklan dan salinan iklan dikembangkan untuk memenuhi tujuan periklanan.

Pihak

Iklan digital biasanya melibatkan tiga pihak berbeda:

  • Pengiklan: Mereklah yang membuat dan mendanai iklan. Misalnya, Nike dengan kampanyenya ‘Just Do It’.
  • Jaringan Periklanan: Ini adalah perantara yang menghubungkan pengiklan dengan penerbit dan penyedia ruang iklan. Misalnya, Google menjalankan AdWords untuk pengiklan dan AdSense untuk penerbit.
  • Penerbit: Penerbit adalah siapa saja yang memiliki properti digital dan bersedia memonetisasi properti tersebut dengan menjual ruang iklan.

Umumnya, jaringan periklanan bertindak sebagai mediator yang menghubungkan pengiklan dengan banyak penerbit atau pemilik properti digital.

Namun, dalam kasus pemain besar seperti iklan media sosial, penerbit, seperti Facebook, LinkedIn, dll., Menjadi jaringan periklanan itu sendiri.

Struktur

Setiap iklan digital didukung oleh tujuan atau motif. Bisa untuk mendapatkan lebih banyak keterpaparan, lebih banyak prospek, pemasaran ulang, atau lebih banyak tindakan yang dilakukan. Dan tujuan ini membentuk tulang punggung di mana struktur iklan berdiri.

Selain tujuannya, struktur iklan meliputi:

  • Media: Media mana yang akan digunakan iklan untuk menjangkau pengguna?
  • Materi Iklan: Apa yang akan menjadi konten grafis dan teks dari materi iklan?
  • KPI: Bagaimana pengiklan mengukur laba atas investasi untuk kampanye iklan?

Kontrak

Berbagai model kontrak tersedia untuk periklanan digital, seperti:

  • Pay Per Impression (PPI): Pengiklan membayar biaya setiap kali iklan ditampilkan kepada pengguna, tidak peduli apakah tindakan dilakukan atas iklan atau tidak.
  • Pay Per Click (PPC): Pengiklan membayar biaya setiap kali iklan diklik.
  • Pay Per Action (PPA): Pengiklan membayar biaya setiap kali pengguna melakukan tindakan yang disepakati.

Tindakannya bisa apa saja mulai dari mengisi formulir, mendaftar, mendaftar untuk sesuatu, atau membeli produk.
Umumnya, lebih dari satu pengiklan mengajukan permohonan untuk satu ruang iklan yang meningkatkan persaingan.

Ruang kemudian disediakan untuk pengiklan yang paling banyak menawar. Proses ini bekerja secara waktu nyata dan disebut penawaran waktu nyata atau realtime bidding.

Baca juga: After Sales Service: Pengertian dan Pengaruhnya Dalam Suatu Hubungan Bisnis

Perbedaan Periklanan Digital dan Periklanan Tradisional

Iklan tradisional adalah iklan offline. Ini melibatkan penggunaan saluran seperti majalah, koran, televisi, radio, surat langsung, dan papan iklan untuk mengiklankan penawaran atau ide. Iklan ini sangat berbeda dari iklan digital.

Pengertian

Periklanan digital adalah tindakan menarik perhatian publik ke suatu penawaran atau ide melalui saluran berbayar online dan digital oleh sponsor yang teridentifikasi. Sedangkan periklanan tradisional adalah tindakan menarik perhatian publik ke suatu penawaran atau ide melalui saluran berbayar offline oleh sponsor yang teridentifikasi.

Media

Periklanan digital melalui saluran online dan digital seperti situs web, mesin pencari, platform media sosial, dll. Sedangkan periklanan tradisional melalui saluran offline seperti radio, televisi, surat kabar, dll.

Pengunaan data

Pengembangan, penerapan, dan pengukuran iklan digital didukung oleh data. Namun disisi lain, Anda tidak mungkin mendapatkan data yang akurat untuk mendukung semua iklan tradisional.

Komunikasi

Iklan digital mencakup komunikasi satu sisi dan komunikasi dua sisi. Pengguna dapat berinteraksi dengan iklan. Sedangkan iklan tradisional tidakmenyediakan cara bagi pengguna untuk berinteraksi.

Baca juga: Perilaku Pembelian Konsumen: Pengertian, Faktor, dan Jenis Pembeli

Kelebihan dan Kekurangan Periklanan Digital

Iklan digital hadir dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri yang membedakannya dari iklan tradisional.

Kelebihan

  • Bertarget Pengguna: Periklanan digital sangat bertarget pengguna dan bahkan dapat ditargetkan secara mikro ke bagian terkecil audiens target.
  • Murah: Mengingat ROI dari iklan digital, ini dianggap sebagai bentuk promosi yang tidak mahal.
  • Didukung Data: Iklan digital didukung oleh data. Data ini dapat digunakan untuk mengembangkan kampanye yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan.
  • Interaktif: Iklan digital dapat dibuat interaktif, meningkatkan keterlibatan dan terbukti bermanfaat bagi pengiklan dan pengguna.
  • Real-Time: Perubahan iklan digital dapat dilakukan secara real-time. Bahkan analitik dan data dapat dikumpulkan secara real-time. Ini terbukti menjadi keuntungan besar.
  • Cakupan Global: Sangat mudah untuk meluncurkan iklan digital ke audiens di seluruh dunia bahkan tanpa pergi ke tempat-tempat seperti itu.
  • Beragam Format: Iklan digital hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, dan cakupannya masih belum dimanfaatkan.

Baca juga: Funneling Marketing: Pengertian dan Tips untuk Memaksimalkannya

Kekurangan

  • Penonton Terbatas: Hanya 59 persen populasi global yang menggunakan internet. Sisanya belum memiliki akses ke sana. Jadi, jika target audiens merek tidak memiliki akses internet, iklan digital tidak akan berguna.
  • Persaingan: Banyak pengiklan menawar untuk satu ruang iklan yang meningkatkan persaingan dan harga iklan.
  • Meningkatkan Pemblokir Iklan: Iklan ada di mana-mana. Ini mengganggu pengguna digital yang mencari cara untuk memblokir iklan semacam itu.
  • Membutuhkan Keahlian Khusus: Menjalankan iklan digital membutuhkan keahlian khusus untuk mengembangkan dan mengoptimalkan iklan dan penawaran untuk hal yang sama.

Baca juga: Riset Pasar: Pengertian, Jenis, Metode dan Cara Melakukannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai periklanan digital yang mungkin berguna dan bisa diadaptasikan untuk bisnis Anda. Meskipun iklan digital memiliki banyak kelebihan, namun Anda harus tetap membuat strategi agar iklan yang Anda buat tepat sasaran dan mampu mendapatkan hasil yang diharapkan.

Biaya periklanan termasuk biaya yang cukup besar bagi sebagian bisnis, penting untuk Anda untuk memantau biaya ini tetap efisien agar tidak terjadi pemborosan dalam bisnis Anda. Catat semua biaya yang Anda keluarkan untuk periklanan dan terapkan nilai ROI dalam bisnis sebagai parameter efektifitas strategi periklanan yang Anda buat.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan pencatatan seluruh biaya yang terjadi pada bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Accurate Online yang sudah terbukti dan teruji selama 20 tahun membantu 300 ribu pengga dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Accurate Online adalah software akuntansi berbasis cloud yang menghadirkan solusi kemudahan pembukuan dimanapun dan kapanpun Anda mau. Dengan Accurate Online Anda bisa dengan mudah melakukan pemantauan transaski, membuat laporan keuangan, melakukan manajemen aset dan stok, pengelolaan dan pelaporan perpajakan dan hal lainnya yang berhubungan dengan operasional bisnis dimanapun dan kapanpun.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3 banner bawah