Laporan Persediaan Barang dan 8 Tips Mudah Membuatnya

oleh | Jul 4, 2023

source envato.

Laporan Persediaan Barang: Pengertian, Peran Penting, dan Tips Mudah dalam Membuatnya

Persediaan adalah aset yang sangat penting untuk perusahaan. Nilai yang ada di dalamnya harus akurat sesuai dengan catatan. Jika tidak sesuai, maka perusahaan akan merugi. Nah untuk memantau serta menghindari masalah tersebut, maka diperlukan laporan persediaan barang yang akurat dan bisa menjadi bahan dalam membuat keputusan.

Lalu, kenapa laporan persediaan barang menjadi sangat penting? Kapan waktu yang tepat dalam membuatnya? Dapatkan jawabannya dengan membaca artikel di bawah ini hingga selesai.

Pengertian Laporan Persediaan Barang

accurate.id-Pengertian Laporan Persediaan Barang

Berdasarkan laman Shopify, laporan persediaan barang adalah laporan yang disusun oleh suatu perusahaan untuk menggambarkan jumlah barang yang dimiliki oleh perusahaan pada suatu periode tertentu.

Laporan ini mampu memberikan informasi tentang nilai persediaan barang yang ada, pergerakan persediaan selama periode tertentu, serta nilai persediaan yang terjual atau dihabiskan dalam periode tersebut.

Laporan persediaan barang sangat penting untuk perusahaan karena memberikan informasi yang diperlukan untuk mengelola persediaan secara efisien. Dengan memiliki informasi yang akurat tentang persediaan, perusahaan dapat melakukan perencanaan yang tepat mengenai pengadaan, produksi, dan penjualan barang.

Laporan persediaan juga digunakan untuk menghitung nilai persediaan dalam neraca perusahaan dan menentukan laba atau rugi yang dihasilkan dari penjualan barang.

Baca juga: Pengertian Finishing Goods Inventory dan 8 Cara Mudah untuk Membuat Laporannya

Peran Penting Laporan Persediaan Barang Bagi Bisnis

accurate.id Peran Penting Laporan Persediaan Barang Bagi Bisnis

Laporan persediaan barang memiliki peran penting dalam manajemen persediaan dan keuangan perusahaan. Berikut adalah beberapa peran penting laporan persediaan barang:

  • Perencanaan dan Pengendalian Persediaan

Laporan persediaan barang memberikan informasi tentang jumlah dan nilai persediaan yang dimiliki oleh perusahaan.

Dengan informasi ini, perusahaan dapat melakukan perencanaan yang tepat untuk pengadaan barang, produksi, dan penjualan. Laporan persediaan juga membantu perusahaan dalam mengendalikan persediaan dengan cara memantau pergerakan persediaan dan mengidentifikasi kekurangan atau kelebihan persediaan yang perlu diatasi.

  • Mengambil Keputusan Penting

Laporan persediaan barang menyediakan data yang diperlukan untuk pengambilan keputusan penting terkait persediaan. Dengan memahami nilai dan komposisi persediaan, perusahaan dapat menentukan kebijakan harga, kebijakan promosi, dan strategi penjualan yang tepat.

Laporan ini juga akan membantu dalam menentukan kapan perlunya perusahaan dalam melakukan pengadaan lebih lanjut atau menyesuaikan jumlah produksi.

  • Penilaian Kinerja Keuangan

Persediaan barang adalah aset yang pentung bagi banyak perusahaan. Laporan persediaan memberikan informasi tentang nilai persediaan yang dimiliki perusahaan, baik dalam bentuk biaya perolehan maupun nilai pasar.

Informasi ini digunakan untuk menghitung nilai persediaan dalam neraca perusahaan dan mempengaruhi laporan laba rugi. Penilaian yang akurat terhadap persediaan memainkan peran penting dalam menilai kinerja keuangan perusahaan.

  • Pengendalian Penipuan dan Pencurian

Laporan persediaan barang akan membantu perusahaan dalam mengendalikan risiko penipuan dan pencurian persediaan. Dengan membandingkan persediaan yang dicatat dalam laporan dengan hasil penghitungan fisik persediaan, perusahaan dapat mengidentifikasi adanya selisih yang mencurigakan.

Laporan persediaan juga memungkinkan adanya pengawasan terhadap penggunaan dan pergerakan persediaan, membantu mengendalikan risiko kehilangan atau penggunaan yang tidak sah.

  • Pelaporan Pajak dan Kepatuhan Hukum

Laporan persediaan barang juga diperlukan untuk kepatuhan pajak dan hukum. Nilai persediaan yang diungkapkan dalam laporan menjadi dasar perhitungan pajak dan memastikan kepatuhan perusahaan terhadap regulasi pajak yang berlaku.

Selain itu, laporan persediaan juga dapat digunakan sebagai bukti dalam audit dan pemeriksaan oleh pihak yang berwenang.

Baca juga: Pengertian Negative Inventory dan 7 Cara Mudah Mencegahnya

Waktu yang Tepat untuk Membuat Laporan Persediaan Barang

Waktu yang Tepat untuk Membuat Laporan Persediaan Barang

Laporan persediaan barang biasanya dibuat secara periodik, sesuai dengan jadwal pelaporan keuangan perusahaan. Umumnya, laporan persediaan barang disusun pada akhir periode akuntansi, seperti bulanan, triwulanan, atau tahunan.

Perusahaan dapat menentukan jadwal pelaporan persediaan berdasarkan kebutuhan dan karakteristik bisnisnya. Beberapa perusahaan ada juga yang memilih untuk melaporkan persediaan mereka setiap bulan untuk memantau pergerakan persediaan secara lebih detail.

Sementara itu, perusahaan lain ada yang melaporkan persediaan mereka secara triwulanan atau tahunan, tergantung pada kompleksitas operasional dan ukuran perusahaan tersebut.

Selain itu, ada juga situasi tertentu di mana laporan persediaan barang dibuat di luar jadwal rutin. Contohnya seperti ketika terjadi audit eksternal, ketika ada perubahan manajemen atau kepemilikan perusahaan, atau ketika ada kebutuhan khusus untuk memonitor persediaan dalam situasi darurat atau perubahan signifikan dalam operasional perusahaan.

Perlu digaris bawahi bahwa keputusan tentang jadwal dan frekuensi pelaporan persediaan barang ini berbeda-beda, tergantung pada kebutuhan dan persyaratan khusus dari industri dan regulasi yang berlaku.

Oleh karena itu, penting bagi perusahaan untuk mengikuti pedoman pelaporan keuangan yang relevan dan memastikan agar laporan persediaan disiapkan secara teratur dan akurat, sesuai dengan kebijakan internal dan persyaratan eksternal yang berlaku.

Baca juga: Pengertian Gudang Transit dan 7 Alur Sederhana yang Terdapat di dalamnya

Tips Membuat Laporan Persediaan barang

Berikut ini adalah beberapa tips untuk membantu Anda dalam membuat laporan persediaan barang yang baik:

1. Tetapkan Format Laporan

Tentukan format laporan persediaan barang yang akan digunakan. Format tersebut harus mencakup informasi yang relevan, seperti jumlah barang yang tersedia, harga per unit, nilai persediaan, dan pergerakan persediaan selama periode tertentu.

2. Perbaharui Data Persediaan

Pastikan data persediaan yang digunakan dalam laporan tersebut ter-update dan akurat. Lakukan penghitungan fisik persediaan secara berkala dan perbarui catatan persediaan sesuai dengan hasil penghitungan tersebut.

3. Gunakan Metode Penilaian yang Tepat

Pilihlah metode penilaian persediaan yang sesuai dengan karakteristik bisnis Anda, seperti metode FIFO (First-In, First-Out), LIFO (Last-In, First-Out), atau metode rata-rata tertimbang. Pastikanlah untuk konsisten dalam menggunakan metode penilaian tersebut.

4. Rekonsiliasi dengan Data Transaksi

Lakukanlah rekonsiliasi antara laporan persediaan dengan data transaksi yang terkait, seperti faktur pembelian, penjualan, dan pengembalian barang. Pastikan di dalamnya terdapat kesesuaian antara data persediaan dan data transaksi yang tercatat dalam sistem akuntansi perusahaan.

5. Monitor Pergerakan Persediaan

Analisis pergerakan persediaan dalam laporan digunakan untuk memahami tren, pola, dan siklus persediaan. Lakukanlah identifikasi barang yang memiliki perputaran yang lambat atau risiko kerusakan. Hal ini akan membantu Anda dalam mengambil keputusan yang tepat terkait pengadaan, produksi, atau penjualan.

6. Sertakanlah Informasi Pendukung

Laporan persediaan barang dapat diperkuat dengan informasi tambahan, seperti informasi tentang supplier, informasi kualitas barang, atau informasi ketersediaan barang untuk pelanggan. Informasi ini dapat membantu manajemen dalam mengelola persediaan secara lebih efisien.

7. Lakukanlah Analisis dan Interpretasi

Setelah laporan persediaan selesai dibuat, lakukanlah analisis dan interpretasi terhadap data yang ada. Identifikasi masalah atau potensi risiko, serta temukan peluang untuk perbaikan. Analisis ini dapat memberikan informasi yang penting dalam mengambil keputusan.

8. Review dan Verifikasi

Pastikanlah untuk mereview dan memverifikasi laporan persediaan barang sebelum disampaikan kepada pihak yang berkepentingan. Periksalah keakuratan data, perhitungan, dan konsistensi dengan standar akuntansi yang berlaku.

Baca juga: Produksi Massal: Pengertian, Tahapan, Manfaat, Keuntungan dan Kekurangannya

Penutup

Jadi, laporan persediaan barang adalah laporan yang memberikan informasi tentang jumlah, nilai, dan pergerakan persediaan yang dimiliki oleh perusahaan pada suatu periode tertentu. Laporan ini memiliki peran penting dalam manajemen persediaan dan keuangan perusahaan.

Laporan persediaan barang juga akan membantu perusahaan dalam merencanakan dan mengendalikan persediaan secara lebih efisien. Informasi yang tertera dalam laporan akan membantu perusahaan dalam mengambil keputusan terkait pengadaan, produksi, dan penjualan barang.

Laporan persediaan barang memainkan peran penting dalam penilaian kinerja keuangan perusahaan. Nilai persediaan yang terungkap dalam laporan akan mempengaruhi neraca perusahaan dan laporan laba rugi.

Laporan persediaan barang bisa juga digunakan untuk memantau risiko terjadinya penipuan, pencurian, atau kehilangan persediaan. Dengan membandingkan persediaan yang tercatat dalam laporan dengan hasil penghitungan fisik, perusahaan dapat mengidentifikasi selisih yang dirasa mencurigakan.

Laporan persediaan barang juga sangat penting untuk kepatuhan pajak dan hukum. Nilai persediaan yang dilaporkan dalam laporan akan menjadi dasar perhitungan pajak dan memenuhi persyaratan regulasi yang berlaku.

Dalam pembuatan laporan persediaan barang, penting sekali untuk menggunakan format yang tepat, memperbarui data persediaan secara berkala, menggunakan metode penilaian yang sesuai, dan melakukan rekonsiliasi dengan data transaksi terkait.

Analisis dan interpretasi laporan persediaan juga penting untuk mendapatkan informasi penting dalam pengambilan keputusan.

Namun, setiap perusahaan dapat memiliki kebijakan dan persyaratan pelaporan yang berbeda-beda. Oleh karena itu, penting sekali untuk mengikuti pedoman dan kebijakan internal perusahaan serta mengacu pada standar akuntansi yang berlaku.

Bila Anda kesulitan untuk membuatnya, Anda bisa menggunakan software akuntansi dan bisnis dari Accurate Online.

Aplikasi yang sudah dipercaya oleh ratusan ribu pebisnis di Indonesia ini mampu menyajikan lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan bisnis, termasuk laporan persediaan barang. Selain itu, aplikasi ini juga akan membantu Anda dalam melakukan penjualan dan pembelian, mengelola persediaan, mengurus perpajakan, dan masih banyak lagi.

Penasaran dengan Accurate Online? Klik tautan gambar di bawah ini untuk mencobanya selama 30 hari, Gratis!

marketingmanajemenbanner
sidebarPromo
Anggi
Seorang wanita lulusan sarjana manajemen bisnis dan akuntansi yang hobi menulis blog tentang manajemen bisnis secara spesifik.

Artikel Terkait