Sosial Media Marketing: Pengertian, Jenis, Strategi dan Manfaatnya

Sosial media marketing atau pemasaran media sosial (SMM) adalah bentuk pemasaran digital yang menggunakan platform sosial dan situs web jaringan untuk mempromosikan produk atau layanan organisasi melalui cara berbayar dan tidak berbayar.

Pada tahun 1929, Frigyes Karinthy, seorang penulis Hungaria, mengemukakan konsep yang disebut Six Degrees of Separation dalam cerita pendeknya yang berjudul “Chains”.

Konstruksi tersebut menyebarkan gagasan bahwa setiap orang di dunia dapat dihubungkan melalui maksimal enam koneksi sosial.

Maju cepat 68 tahun, Andrew Weinreich memperkenalkan Six Degrees pada tahun 1997, situs jejaring sosial pertama di dunia. Platform tersebut menggunakan konsep pemisahan enam derajat sebagai fondasi untuk memungkinkan penggunanya terhubung.

Six Degrees menghentikan layanan pada tahun 2000 (meskipun situs webnya masih aktif), dan banyak platform media sosial lainnya muncul dengan fitur yang terus berkembang seperti Friendster, hi5, LinkedIn, MySpace, Facebook, Instagram dan Twitter.

Banyak marketet memanfaatkan peluang dari meningkatnya popularitas media sosial di kalangan pengguna internet. Mereka mulai mempromosikan merek mereka di media sosial, dengan demikian mereka telah melakukan sosial media marketing kepada dunia.

Untuk mengetahui lebih jauh apa itu sosial media marketing, Anda bisa membaca artikel ini lebih jauh

Apa itu Sosial Media Marketing?

Sosial media marketing adalah bentuk pemasaran digital yang menggunakan media sosial dan situs web jaringan untuk mempromosikan produk atau layanan organisasi melalui cara berbayar dan organik.

Ini adalah platform di mana pemasar dapat berinteraksi dengan pelanggan, menyelesaikan pertanyaan dan keluhan, mengumumkan produk dan layanan baru, mendapatkan umpan balik dan rekomendasi, serta membangun komunitas mereka.

Pemasara sosial media melibatkan aktivitas seperti membangun kehadiran di jejaring sosial, menyebarkan kesadaran merek, melibatkan prospek dan pelanggan melalui konten, mengarahkan lalu lintas ke situs web, dan sebagainya.

Marketer media sosial menggunakan media sosial untuk pertama-tama hadir di platform sosial populer, menemukan dan menjangkau pelanggan dan calon pelanggan, lalu mempromosikan produk dan layanan serta melibatkan audiens untuk meningkatkan konversi dan ROI.

Baca juga: Pengertian Branding, Jenis, dan Cara Pengembangannya Untuk Bisnis

Jenis dan Platform dalam Sosial Media Marketing

Di dunia dengan populasi lebih dari 7 miliar, 3 miliar orang aktif di media sosial. Di bagian ini, kita akan melihat delapan platform media sosial yang penting jika Anda ingin melakukan sosial media marketing yang efektif.

Catatan: MAU adalah singkatan dari Monthly Active Users atau pengguna aktif bulanan

1. Facebook

MAU: 2,38 miliar (per 31 Maret 2019)

Kelompok Umur: 18-45+ ​​tahun

Industri (B2B dan B2C): E-commerce, retail, Perbankan, layanan keuangan dan asuransi (BFSI), Fast-Moving Consumer Goods (FMCG), hiburan, fashion, real estate, berita, kesehatan, olahraga

Terlepas dari apakah Anda seorang B2B atau merek B2C, Anda harus hadir di platform Facebook. Ini menggabungkan fitur-fitur terbaik dari hampir setiap platform media sosial dan kemungkinan besar audiens Anda juga ikut menggunakannya!

Bisnis dapat menggunakan Facebook untuk berbagi konten, terlibat dengan pelanggan, menjalankan iklan, atau bahkan menggunakannya sebagai platform untuk memberikan dukungan pelanggan.

2. Twitter

MAU: 321 juta (per Februari 2019)

Kelompok Umur: 18-45+

Industri (B2B dan B2C): Berita, teknologi, e-commerce, ritel, hiburan, perjalanan, olahraga, kesehatan, telekomunikasi, BFSI

Twitter memungkinkan Anda untuk mengekspresikan pendapat Anda dalam 280 karakter. Dikenal sebagai perintis penggunaan hashtag, Twitter adalah platform media sosial bagi pengguna untuk berbagi pemikiran, menjangkau merek dan selebriti, serta mengonsumsi berita dan cuplikan informasi.

Merek terutama menggunakan Twitter untuk layanan pelanggan karena itu adalah platform yang sering digunakan pelanggan untuk interaksi merek yang tepat waktu. Misalnya: lihat bagaimana Indihome menanggapi keluhan pelanggan dan bagaimana mereka memproyeksikan citra merek mereka.

Pengguna Twitter cenderung lebih paham teknologi, sehingga Twitter telah menjadi pusat penemuan informasi. Oleh karena itu, merek B2B dan B2C harus menggunakan Twitter untuk mempublikasikan konten mereka.

Baca juga: Pengertian Penawaran dan Fungsinya Bagi Kemajuan Bisnis

3. LinkedIn

MAU: 303 juta (per Mei 2019)

Kelompok Umur: 25-45 tahun

Industri (Kebanyakan B2B): Hukum, BFSI, teknologi, manufaktur, pemasaran, pendidikan, pekerjaan

Hadir di LinkedIn adalah wajib bagi organisasi B2B karena menawarkan banyak peluang untuk mengembangkan bisnis Anda. Meski brand B2B mendominasi LinkedIn, brand B2C juga menggunakannya meski hanya untuk mencari calon karyawan.

Bagi individu, LinkedIn adalah platform yang bagus untuk menampilkan keahlian dan menjadikan diri mereka sebagai pemimpin pemikiran di ceruk mereka. Merek dapat menggunakan halaman perusahaan LinkedIn seperti halaman Facebook sambil menjaga nadanya tetap profesional.

4. Instagram

MAU: 1 miliar (per Maret 2019)

Kelompok Umur: 18-35 tahun

Industri (B2C): E-commerce, fashion, retail, makanan dan minuman, kecantikan, perjalanan, fotografi, hiburan, real estat

Instagram adalah platform visual berbasis seluler yang memungkinkan Anda berbagi gambar dan video. Popularitas Instagram telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir dan diperkirakan akan tumbuh lebih besar karena konsumen terus menyukai video vertikal, video langsung, dan cerita. Instagram meluncurkan platform video vertikal yang disebut IGTV yang memungkinkan Anda untuk berbagi video dengan durasi lebih dari satu menit.

Jika Anda menjual produk fisik, maka Anda harus mencoba Belanja di Instagram. Ini adalah fitur hebat yang diklaim oleh banyak pakar sebagai masa depan perdagangan sosial.

5. YouTube

MAU: 1,9 miliar (per Februari 2019)

Kelompok Umur: 18-55+ tahun

Industri (B2B dan B2C): Hampir semua industri yang dapat membuat konten video untuk pemasaran

YouTube adalah platform berbagi video online yang memungkinkan Anda melihat, membagikan, dan mengupload konten video. Pertumbuhan eksponensial pemasaran video telah mendorong merek untuk membuat dan berbagi konten video di YouTube secara ekstensif. Jika Anda berencana untuk bergabung dengan YouTube, berikut tiga fakta untuk Anda pertimbangkan:

  • YouTube adalah mesin pencari terpopuler kedua setelah Google
  • Dimiliki oleh Google
  • Jika pesaing Anda sudah ada di YouTube, itu akan lebih menantang untuk membuat merek bisnis Anda lebih terlihat.

Baca juga: Manajemen Kinerja: Pengertian, Siklus, dan Cara Memaksimalkannya

6. Pinterest

MAU: 265 juta (per Desember 2018)

Kelompok Umur: 18-45 tahun

Industri (Kebanyakan B2C): Seni, DIY, kerajinan, kecantikan, fashion, e-commerce, arsitektur, makanan, fotografi

Pinterest adalah platform visual yang bagus bagi individu dan merek untuk mencari inspirasi upaya artistik dan mempromosikan aktivitas DIY. Anda akan menemukan banyak sekali ide dalam bentuk pin (gambar) dan papan (kumpulan gambar) tentang suatu topik.

Meskipun Pinterest sangat populer di kalangan wanita di tahun-tahun awalnya, perubahan telah diamati dalam penggunaannya pada tahun 2016 di mana pengguna wanita turun dari 83% – 60%.

Merek dapat membuat akun bisnis di Pinterest serta menjalankan iklan untuk menjangkau audiens target mereka.

7. Snapchat

MAU: 287 juta (per Januari 2019)

Kelompok Umur: 18-35 tahun

Industri (Kebanyakan B2C): Kesehatan, fashion, makanan dan minuman, live event / konser, retail

Snapchat adalah platform visual eksklusif seluler lainnya yang menjadi terkenal karena visibilitas konten pendeknya. Gambar dan video yang diposting di Snapchat menghilang setelah 24 jam. Snapchat adalah platform sosial paling populer di kalangan milenial dan pengguna gen Z. Platform ini juga dikenal dengan lensa wajah (filter). Karena kontennya berumur pendek, Snapchat cocok untuk membuat konten yang mentah dan asli.

Selain membangun merek secara organik, organisasi dapat menjalankan iklan untuk menjangkau audiens yang lebih luas.

8. TikTok

MAU: 1 miliar (per Juni 2019)

Kelompok Umur: 10-29 tahun

Industri (Kebanyakan B2C): Hiburan, Fashion, Drama, hampir semua industri yang dapat membuat konten video yang menarik

Mirip dengan Snapchat dan Instagram, TikTok bersifat eksklusif untuk seluler. Aplikasi ini, bagaimanapun, terutama berorientasi pada video dan melayani audiens yang jauh lebih muda sehingga pemasar dapat memilihnya untuk secara khusus menargetkan pengguna Gen Z.

Pemasaran influencer dan promosi berbayar baru saja mulai muncul. Oleh karena itu, ia memiliki potensi yang luar biasa untuk mendorong kampanye viral berbiaya rendah.

Baca juga: Costumer Relationship Management atau CRM: Pengertian lengkap dan Improvisasinya

sosial media marketing 2

Strategi Sosial Media Marketing

“Media sosial akan membantu Anda membangun loyalitas pelanggan Anda saat ini hingga mereka bersedia, dan secara gratis memberi tahu orang lain tentang  bisnis Anda.”

~ Bonnie Sainsbury, Ahli Strategi Bisnis Digital dan Penasihat Pemasaran

Di bagian ini, kita akan melihat bagaimana Anda bisa mulai membuat strategi sosial media marketing untuk merek Anda yang akan memberi keuntungan bisnis.

Langkah 1: Jalankan Audit Media Sosial

Sebelum Anda menetapkan tujuan dan membuat rencana sosial media marketing, selalu ada baiknya untuk memulai dengan menganalisis apa yang berhasil untuk bisnis Anda di masa lalu. Kunjungi bagian analitik / wawasan dari akun media sosial Anda dan perhatikan karakteristik demografis audiens, lokasi, jenis konten apa yang telah berfungsi, dan sebagainya.

Demikian pula, kunjungi sumber lalu lintas rujukan di Google Analytics (atau alat analisis yang Anda gunakan) untuk memahami platform mana yang paling berguna untuk mengarahkan lalu lintas ke situs web.

Analisis pesaing akan memungkinkan Anda melacak apa yang saat ini berhasil dan mengevaluasi kekuatan dan kelemahan mereka dalam hal media sosial. Ini akan membantu Anda membentuk strategi media sosial yang efektif untuk organisasi Anda.

Langkah 2: Tetapkan Sasaran dan Tentukan Metrik

Apa tujuan merek Anda melalui media sosial? Apakah untuk meningkatkan kesadaran merek, menghasilkan prospek, memberikan dukungan pelanggan, atau meningkatkan keterlibatan dan jangkauan merek? Namun, memiliki tujuan saja tidak cukup. Tentukan metrik yang dapat mengidentifikasi apakah Anda telah mencapai tujuan Anda atau tidak.

Misalnya, jika Anda ingin meningkatkan kesadaran merek, metrik idealnya adalah followers yang akan Anda kumpulkan dalam jangka waktu tertentu. Beri angka  dan kerangka waktu.

Mengadopsi filosofi SMART (Specific, Measurable, Achievable, Realistic and Time Bound) adalah cara ideal untuk menentukan tujuan dan metrik Anda.

Langkah 3: Teliti Target Audiens Anda

Langkah mengaudit media sosial sudah memberi Anda beberapa wawasan tentang audiens Anda. Langkah selanjutnya adalah menentukan persona audiens yang mewakili ciri khas pengguna seperti industri mereka, penunjukan pekerjaan, preferensi konten, demografis, karakteristik psikografis, dll.

Analisis pesaing juga akan membantu Anda memahami platform yang lebih disukai audiens Anda untuk menghabiskan waktu. Misalnya, jika pesaing memiliki pengikut yang signifikan di Facebook dibandingkan dengan platform lain, Anda dapat berasumsi bahwa audiens Anda lebih aktif di Facebook.

Baca juga: Personal Branding: Pengertian, Pentingnya dan Cara Meningkatkannya

Langkah 4: Tentukan Strategi Konten

Sosial media marketing Anda juga berfungsi sebagai media distribusi untuk pengalaman konten bisnis. Konten Anda harus berusaha untuk menghibur, menginformasikan, melibatkan, dan membujuk audiens Anda.

Strategi konten harus didasarkan pada tujuan dan target pasar Anda. Identifikasi tantangan utama audiens dan prospek Anda dan cari tahu bagaimana Anda dapat menyelesaikannya melalui konten Anda. Ini membentuk dasar untuk strategi konten Anda.

Merumuskan kalender konten bisa menjadi ide terbaik untuk mengotomatiskan pengeposan media sosial Anda sehingga Anda tidak merasa terhalang secara kreatif dalam pengeposan setiap hari.

Pahami Algoritma pada Sosial Media: Untuk meningkatkan jangkauan konten Anda secara organik, Anda perlu mencari cara untuk mengetahui algoritma dari media sosial tempat konten Anda dipublikasi.

Anda harus mengetahui pada titik waktu tertentu, setiap platform media sosial lebih menyukai format konten tertentu daripada format yang lain.

Misalnya, saat ini konten video di Facebook lebih memiliki jangkauan audiens yang lebih baik dari sekedar konten lainnya. Jadi, untuk berkembang di platform ini, Anda perlu membuat konten video karena akan mendapatkan jangkauan yang lebih baik dibandingkan dengan teks, tautan, atau posting gambar.

Langkah 5: Tentukan Strategi Media Sosial Berbayar

Masalah dengan growing hack seperti yang disebutkan di atas adalah bahwa cara tersebut seringkali belum optimal. Jika Anda mencari cara terbaik, Anda perlu membuat kerangka kerja fleksibel yang dapat disesuaikan untuk beradaptasi dengan perubahan aturan. Itulah mengapa mari kita bahas sedikit tentang strategi media berbayar Anda.

Jangkauan organik di sebagian besar saluran sosial arus utama semakin berkurang. Jika Anda telah menetapkan tujuan yang berani, Anda mungkin harus berinvestasi di iklan berbayar media sosial.

Iklan media sosial membantu Anda mengarahkan lalu lintas ke situs web Anda, meningkatkan unduhan aplikasi, menghasilkan arahan, meningkatkan kesadaran dan keterlibatan, dan secara langsung menghasilkan penjualan melalui berbagai jenis iklan.

Berdasarkan sasaran Anda, tetapkan anggaran dan rencanakan kampanye yang menguraikan anggaran kampanye individual, penargetan audiens yang dituju, sasaran kampanye, format iklan, dan strategi penawaran.

Langkah 6: Pantau, Ukur, dan Optimalkan

Setelah roda berputar, Anda perlu memantau aktivitas media sosial Anda secara konstan. Lacak apa yang berhasil dan fokus untuk melakukan lebih dari itu. Hentikan aktivitas yang tidak berfungsi atau hanya membuang buang waktu.

Sebagian besar pembelajaran media sosial berasal dari eksperimen, jadi jangan berkecil hati jika beberapa aktivitas tidak memberikan hasil apa pun. Anda harus terus memodifikasi pendekatan Anda sampai Anda mencapai titik yang tepat.

Baca juga: Marketing Planning: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Tipsnya

Manfaat Sosial Media Marketing

Dari poin-poin yang disebutkan di atas, terlihat jelas bahwa pemasaran media sosial menawarkan keuntungan yang sangat besar bagi merek. Mari kita lihat lima manfaat yang dapat diperoleh bisnis dengan menggunakan sosial media marketing.

1. Tetap menjadi Top of Mind

Kita berada di zaman di mana komunitas online tenggelam dalam lautan informasi. Orang-orang memiliki FOMO (tfear of missing out) atau rasa takut akan ketinggalan informasi, dan merek berusaha keras untuk diperhatikan.

Media sosial memungkinkan merek mengirimkan konten reguler agar tetap menjadi yang pertama dan selalu diingat.

2. Dapatkan Ide Konten Baru

Informasi yang berlebihan, jika digunakan dengan bijak, dapat menguntungkan Anda. Dengan bantuan media sosial, Anda bisa mendapatkan ide konten baru melalui berita, update, konten pesaing, dan lain sebagainya. Merek mengandalkan pemberitaan dan referensi budaya pop untuk membuat konten yang akan disukai audiens mereka.

Cara lain bagi merek untuk mendapatkan ide konten sekaligus meningkatkan keterlibatan adalah melalui crowdsourcing. Konten yang dibuat pengguna telah menjadi pokok bagi organisasi untuk meningkatkan frekuensi konten sambil menjadikan audiens sebagai bagian dari kreasi konten mereka.

3. Manajemen Reputasi Online

Pelanggan Anda akan berbicara tentang apakah Anda berada di media sosial atau tidak. Jangan biarkan saran, pertanyaan, atau keluhan pelanggan diabaikan. Media sosial bila digunakan secara proaktif dapat menjadi platform layanan dan keterlibatan pelanggan yang sangat baik.

Dalam skenario seperti itu, bersama dengan situs web dan email, media sosial adalah mode komunikasi tercepat untuk menangani krisis. Anda dapat memadamkan api secara signifikan dengan menanggapi dan menyelesaikan keluhan secepat mungkin.

Baca juga: Sistem Pengendalian Manajemen: Pengertian, Fungsi, Unsur, dan Faktor yang Mempengaruhinya

4. Kemampuan Iklan Berbayar yang Diperluas

Platform media sosial memungkinkan organisasi menjalankan iklan dengan penargetan yang presisi. Anda dapat menemukan segmen audiens yang tepat yang ingin membeli produk Anda.

Dengan fitur seperti pemasaran ulang atau retargeting, Anda dapat terhubung kembali dengan pengunjung situs web sebelumnya atau mengaktifkan kembali basis pengguna yang tidak aktif. Fitur audiens yang mirip memungkinkan Anda menemukan segmen audiens baru yang memiliki karakteristik serupa dengan pelanggan Anda yang ada.

5. Media Penghasil Pendapatan yang Efektif

Media sosial adalah titik kontak penting saat memandu prospek melalui corong pemasaran. Bersamaan dengan itu, iklan perolehan prospek telah terbukti menjadi cara yang efektif untuk mencari prospek baru.

Saat perdagangan sosial menjadi lebih menonjol di masa depan, media sosial akan memperkuat posisinya sebagai aliran pendapatan yang efektif.

Baca juga: Pengertian Studi Kelayakan Bisnis, Aspek, Langkah dan Manfaatnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang sosial media marketing yang bisa Anda aplikasikan untuk usaha Anda. Pemasaran melalui media sosial saat ini menjadi hal yang harus dilakukan jika Anda ingin membuat produk atau layanan Anda dikenal oleh publik namun dengan biaya yang terjangkau.

Sosial media marketing adalah teknik pemasaran yang cocok untuk setiap jenis bisnis yang membutuhkan visibilitas yang lebih baik di dunia maya.

Saat proses pemasaran Anda berubah, seharusnya proses pembukuan bisnis Anda berubah menjadi menjadi lebih praktis seperti contohnya menggunakan cloud.

Dengan menggunakan software akuntansi berbasis cloud, Anda bisa dengan mudah memantau proses keuangan bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau. Software akuntansi cloud juga memiliki harga yang lebih terjangkau jika dibandingkan software akuntansi berbasis desktop.

Salah satu software akuntansi terbaik di Indonesia adalah Accurate Online yang memiliki fitur terbaik dan harga terjangkau.

Dengan menggunakan Accurate Online, Anda bisa mendapatkan fitur terlengkap seperti proses pembukuan yang mudah, pengelolaan dan penghitungan pajak, manajemen aset dan stok, multi gudang, multi cabang, multi mata uang, otomasi lebih dari 200 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Accurate Online secara gratis selama 30 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

accurate 3